Dilema gedung lama (⌣́_⌣̀)

Selasa, Desember 24, 2013

Dari judulnya udah kelihatan, kan? Lagi galau segalau-galaunya! Tepat awal semester genap ntar (tanggal 4 Januari 2013), angkatan saya fix pindah ke gedung baru (kayak cerita saya disini).. Meninggalkan gedung lama yang punya segudang cerita, kenangan masa lalu, impian masa depan, dan segala kisah mendalam tentang bangku sekolah yang takkan mungkin terlupa begitu saja. Mungkin kalian nyangka alay atau gimana, tapi jujur saya udah terlalu cinta sama gedung lama. Nggak peduli bangunannya udah tua atau sempit. Yang penting saya nyaman, betah, dan bahagia :')


Dulu, saya menjejakkan kaki pertama sebagai anak SMA disini. Berjajar rapi pake bawahan hitam, atasan putih. Berkalung papan nama dari kertas buffalo merah heksagonal. Dulu berharapnya sampe LC masih disini. Tapi ternyata jadinya kayak gini :')

Biasanya setiap  pagi sebelum apel,  nungguin seseorang lewat gerbang ini. Nyari spot terbaik buat ngelirik, habis itu jingkrak-jingkrak ga jelas kalau nemu sosoknya. Besok udah nggak bisa

Biasanya (lagi), kalau ada guru yang nyuruh foto copy, pada rebutan buat jadi utusan. Dan biasanya, walaupun yang diizinin cuma 1 orang, yang lainnya ngikut gitu aja. Alasan ke kamar mandilah, buang sampahlah. Tujuan akhirnya, nungguin hasil foto copy sekalian nongkrong di koperasi sambil godain Cak Ali yang chimichimi :3 Rutinitas setiap pagi nungguin Cak Dodik bukain ruang laptop, sebentar lagi juga udah nggak ada. Teriak-teriak di lapangan belakang sekolah atau mainan di sekitar greenhouse habis ini juga tinggal kenangan. Nggak bisa disebutin semua dah, saking banyaknyaa.. miris banget :/


Nggak ada lagi ceritanya apel berdesakan, berbagi tempat.. Di gedung baru, lapangannya lebih luas. Tapi malah dari berdesakan itu, ikatan emosional antar anak itu kerasa *cieeh



Ini lubang banner didepan kelas saya. Yang foto atas itu tampak luar (dari lapangan), kalo yang bawah tampak dalem.. Biasanya nyari 'motivasi' dari sini. Ngintipin anak-anak yang nongkrong didepan koperasi. Dulu pas saya masih kelas X, lubangnya nggak segede ini. Itupun murni gara-gara cuaca. Pas saya pindahan, baru semua berubah. Anak-anak mulai bikin lubang kecil-kecil, dan akhirnya seiring waktu makin besar. Ada yang alasan gini "Kita harus menuntut hak yang sama dong. Masak kelas lain bisa lihat bebas, cuma kita doang yang nggak bisa. Itu kan namanuya nggak adil. Sekali-kali jadi anak kreatif"  :D Kalau ada salah satu 'motivator' kita yang lewat dan pas posisi didalem kelas, ada yang teriak dari depan ngasih info "Heh motivatormu lewat! Buruan keluar!!" Dan yang dikasih tau langsung lari ke lubang banner. Kalau seumpama kelewatan, dan si 'motivator' itu mau ke kantin cowok, tujuan daerah ngintip selanjutnya adalah jendela kelas yang pas menghadap jalan ke kantin :D Pernah waktu pelajaran tafsir Pak Imam bilang "Cuma kelas XI IPA 7 yang punya kacamata besar". Sontak sekelas plus Pak Imam ketawa lepas.. Pas, gen meet kemarin, anak-anak makin frontal ngrobeknya (buat nonton pertandingan) dan akhirnya lubang banner melebar dari ujung ke ujung, sekitar 4 meter kayaknya..

Ini saya sama Laras yang kelupaan bawa uang buat beli sesuatu. Untung kelas saya strategis. Manda nglemparin uang dari samping kelas,gara gara saya males naik ke atas lagi. 

Nggak bisa nongkrong sambil ngrumpi, tiduran, atau nghabisin jajan di lorong kelas seadem ini lagi.. Kalau udah duduk di lorong, betah sampai kapanpun. Di gedung baru sih kabarnya panas minta ampun :/

Pindah gedung berarti Traver sama Eternity pisah.. Itu juga berarti kehidupan saya akan banyak berubah :')


Tanggal 21-22 kemarin kan ada greeting culture, ambil raport sama doa bersama. Saya ikuti semuanya lebih khusyu' dari biasanya. Inget kalau ini hari-hari terakhir saya disini. Bahkan, sebelum pulang sekolah tanggal 22, saya ajakin Kintut berhenti bentar di depan gerbang cuma buat lihat gedung yang nggak bakal lari kemana-mana.. Moment terakhir. Untung, si Kintut juga ngrasain hal yang sama. 


Selamat tinggal gedung lama.. Cerita saya terserak disini, dan suatu saat semoga saya bisa kembali lagi. 



Finally, selamat datang gedung baru.. Semoga saya betah dalam naunganmu :D

Overall, apapun yang terjadi, mau pindah kemana aja, yang namanya DU2 ya DU2.. Selalu luar biasa :D


regards,
aify zulfa kamalia


You Might Also Like

4 komentar

  1. sumpah, bakal susah buat move on dari suasana gedung lama nih -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa agung. tapi mau gimana lagi coba -_-

      Hapus
  2. Balasan
    1. ntar ketemu lagi mba zi, pas LCnya pean :')

      Hapus

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers