home for recharge my spirit

Selasa, Oktober 29, 2013

holaa ! semangat saya lagi on nih, habis diisi ulang di kampung halaman. Walaupun di rumah cuma semalem doang. Judulnya juga nggak jelas lagi. Nggak apalah, yang penting saya lagi bahagia. Syalalala~

Kan saya berangkat dari asrama sekitar jam 5 sore, buru-buru pulang dari ekskul langsung capcus soalnya udah janjian sama dokter buat kontrol rutin behel. balik lagi ke pondok jam 1 siang hari Jum'at nya -_- Jadi intinya saya di rumah cuma browsing bentar, tidur, nganter adek sekolah, main ke kebun jeruk, baca novel, dan kembali ke Darul Ulum yang amat sangat saya kangeni :3 Saya sempat ketemu adek ya pagi sebelum dia ke sekolah. Yah, singkat, padat, dan menakjubkan.. Saya puas-puasin di rumah makan daging kurban, sayur, buah, bikin jus segala macem yang tentunya jarang saya temui di pondok. Kaian banget sih keliatannya.. Ini saya ada beberapa foto kemaren, pake kamera hape tapi. Jadi hasilnya pas-pasan :D


kelincinya cimi-cimi :3 yang kana itu jenis angora. terus yang bertiga, salah satunya punya telinga satu doang. Walaupun saya bukan pecinta hewan, tapi nggak tega juga lihatnya :/

 Kata bapak, kalo ekornya si kalkun mekar kek gitu, berarti dia lagi panik. Maklum, saya orang asing bagi dia. nggak kayak bapak yang udah dianggep ayahnya sendiri :p


 kelinci satu ini adalah satu-satunya kelinci yang berani saya pegang. Saya suka parno sendiri sama hewan apapun itu. Nggak kayak adek yang fanatik banget ama kelinci, kucing, dan sebangsanya. Oke, mungkin semua pada bertanya-tanya. Sebenarnya ini rumah apa kebun binatang? Jadi gini, ayah saya punya semacam usaha agrobisnis. Sama sekali nggak niat sombong cuma pengen cerita. Di sekitar kebun jeruk itu ada kebun sayuran, kandang sapi,  kelinci, kalkun, kucing, kambing, sama kolam lele.  Dan, saya jaraaaang banget berkunjung kesana. Cuma kalau mood lagi baik aja, atau pas panen jeruk. Selain itu, untuk membuat saya kesana butuh pemaksaan yang nggak gampang. Alay --" Bapak mesti pake bioteknologi buat itu semua. Biar aman dunia akhirat. hahaha :D


 Bapak bikin rumah-rumaham mini di dekat kebun jeruk. Di dalemnya situ ada kipas angin, meja kecil, sama papan tulis. Jadi saya bisa gambar-gambar nggak jelas sambil nikmati sejuknya suasana kebun. *tsaaahh


 yang bangunan bambu memanjang itu kandang kambing, depannya itu udah kebun jeruk sama kebun sayuran kayak sawi, kubis, cabe, dan kawan kawannya..

Ini tempat santai selain di rumah-rumahan. Ada di sebelah pagar pas. Saya kesanaya emang pas siang, jadi ya gini, panas bingit


 Kincir angin handmade ala bapak.. bikin saya jatuh cinta pada pandangan pertama :*

 Orange orange. Tapi warnanya masih hijau. Kata bapak insyaAllah panen bulan Mei 2014. Doain yaa :)


 Ini banner atau apalah namanya yang dipasang di depan rumah. Itu panahnya ke arah kebun belakang yang fotonya diatas tadi. Oh iya, sistemnya delivery service loh :3 Sekalian promote :p


Dan inilah saatnya kembali nata niat buat nyari ilmu manfaat barakah :) Bye Ponorogo, welcome Jombang!!

regards,
aify zulfa kamalia

Friendship

dari Darul Ulum sampai Bahrul Ulum

Sabtu, Oktober 19, 2013

Cerita ini nggak sesederhana judulnya. Jumat kemarin, saya sama temen-temen keluar ke Jombang kota. Kan kebetulan pas Jumat ketiga bulan ini, jumat keluarnya santriwati. Ceritanya, Kamis malam habis ro'an (kerja bakti) Ifa sama Icha ke kamar saya. Mereka ngajakin saya fitting kain buat jubah angkatan dalam rangka akhirussanah kita pas kelas 3 tahun depan. Kan kita pengen jubahnya kembaran seangkatan, jadi kita jahitin di tantenya temen saya, si Nanda. Dan diantara kita berdelapan yang berangkat, nggak ada satupun yang ngerti dimana alamat butiknya tantenya Nanda. Dan kalau seumpamanya kita tanya Nanda itu nggak mungkin, soalnya dia lagi pulang kampung. Akhirnya kita putuskan buat tanya alamat butiknya ke tantenya Bela. Nah, masalahnya Bela juga lagi pulang dan kita nggak ngerti dimana rumahnya tantenya Bela, namanya Mbak Lala. Jadi intinya, kita nyari 2 alamat. Alamat rumahnya tantenya Bela sama alamat butiknya tantenya Nanda. Bingung kan? Saya sendiri yang ngetik aja bingung :'D

Tujuan pertama nyari rumahnya tantenya Bela. Untungnya, keluar dari pondok kita langsung dapat angkutan yang kita sewa seharian penuh buat nganterin kita keliling Jombang. Kita cuma mengandalkan ingatannya Indah yang pernah ke rumahnya tantenya Bela. Setelah 4 kali menyusuri jalan yang sama dari ujung ke ujung, kita belum ketemu juga sama rumahnya Mbak Lala. Dan itu bikin kita sungkan banget sama bapak supir. Tapi bapak supirnya emang sabar bingit. Pas kita mau nyerah nyari alamat, bapaknya selalu bilang "Lhoh ayo dicari lagi mbak. Saya antar sampai ketemu. Kan rugi kalau udah sampai sini terus balik lagi" . Saya baru tau belakangan, kalu ternyata Indah ke rumahnya Mbak Lala itu 1,5 tahun yang lalu. Gubrak! Kita cuma punya petunjuk : Mbak Lala yang punya toko bangunan. Dan di sepanjang jalan itu ada toko bangunan lebih dari 5. Setelah kita tanya, kesemuanya nggak ada yang punya Mbak Lala. Dan saat kita ada di puncak kesabaran, ada satu anugerah yang bisa bikin kita bernafas agak lega. Jadi kan anak-anak udah pernah tanya ke orang-orang tentang alamatnya Mbak Lala. Tinggal saya yang belum. Jadi pas di toko bangunan terakhir, pas saya yang nanya, ternyata orang yang punya toko bangunan itu kenal Mbak Lala. Dan beliau dengan baiknya, nelfon Mbak Lala. Tapi ternyata yang ada suaminya, dan suaminya itu nggak tau apa-apa tentang butiknya tantenya Nanda. Tapi yasudahlah, setidaknya kita dapet nomor hpnya mbak Lala. Setelah dari toko bangunan itu, kita udah badmood dan capek nyari alamat. Akhirnya, kita putuskan balik arah menuju Jombang kota buat shopping. cieeh :D

Sampe pasar legi Jombang kita nggak nunggu waktu lama buat mborong makanan dan minuman. Udah nggak kuat nahan dari pagi. Habis itu kita ke toko buku Sarjana. Saya udah kangen sama tumpukan buku-buku di etalase :3 Dan kita pengen numpang shalat dhuhur di Tambakberas sekalian nyambangi temen SMP kita yang sekarang mondok disitu. Mereka kembar loh, namanya Yayang sama Riris. Karena kita kasihan sama bapak supir yang udah rela nungguin kita dari pagi, kita nyuruh bapaknya pulang. Eh malah si bapak bilang "Nggak papa mbak saya tungguin disini. Nanti janjian aja sampai jam berapa. Kasihan kalian nanti, nggak dapet angkutan buat balik ke pondok. Kan jarang ada angkutan tujuan ke Darul Ulum". Ya udah deh, kita lega kalo emang bapaknya pengen kayak gitu. Kita di Tambakberas samapi jam 13.30. Dan pas perjalanan pulang, Setya bilang "Rek, kapan -kapan jalan-jalan lagi ya". Padahal belum juga nyampe asrama :D Di sebuah lampu merah bapak supir bilang "Mbak, uangnya dikasihin disini aja ya. Soalnya saya sungkan sama supir yang giliran setelah ini." kita awalnya iuran 20.000 per anak. Eh bapaknya malah minta lebih. Bilang karo dirugikan lah, nggak cukup buat setoran lah. Padahal, dari awal kita berangkat, beliau udah bilang kalau harganya terserah kita asalkan pantas. Kan kita kira Rp 160.000 itu udah lebih dari cukup. Tapi nyatanya, si bapak supir minta nambah lagi 20.000 per anak. Jadinya masing-masing dari kita bayar 40.000. Nggak sebanding banget sama yang kita beli pas di Jombang. Dan akhirnya, bapak supir sukses bikin kita semua jadi murung, nggak punya semangat hidup, dan pastinya bikin dompet kita kempes seketika. Rencananya kita bakal makan siang di warung bakso sebelah pondok, tapi ternyata uang kita amblas duluan. Setya terus-terusan bilang "Nggak papa rek, buat pengalaman". Dia kelihatan paling tegar diantara kita berdelapan. Nggak ngerti gimana asinya. Orang buat bayar denda di pos satpam garagara telat balik aja kita minjem uangnya Setya. Untung Setya bawa uang lebih, coba kalau enggak. Saya nggak bisa bayangin. Finally, ujung-ujungnya kita makan di warung soto yang ada di dalam pondok.


 Nita-Icha-Ifa

 Saya-Indah

 Ajeng-Nuva-Setya

 Ini pas lagi seneng-senengnya dapat nomernya Mbak Lala. Foto di toko bangunan tempat nanya.


 pake khumairoh semua. kemeja yang wajib dipakai kalo keluar pondok


 Di Bahrul Ulum Tambak Beras. Yang pakai atasan cokelat itu Yayang. Si Riris nggak mau ikut foto

 mukanya kusut semua. Pada megang surat keterlambatan datang

"Semua yang ditakdirkan Allah itu pasti ada hikmahnya" --Ifadatul Khoiriah
Pada akhirnya saya belajar arti sebuah kebersamaan. Tentang sebuah pengalaman yang memang berharga mahal. Mahal banget malah. Dibalik itu semua, saya yakin Yang Di Atas punya rencana yang jauh lebih indah dari yang kita kira :)


regards,
aify zulfa kamalia

hijab (gagal)

Sabtu, Oktober 19, 2013

Foto mampu berbicara lebih banyak daripada tulisan. Jadi biarlah foto-foto ini yang bercerita gimana saya dan (lagi-lagi) Majemuk nyoba-nyoba pake hijab yang hasilnya silakan simpulkan sendiri.. 


















regards,
aify zulfa kamalia

happy birthday

Selamat Ulang Tahun, Ajeng Tamara {}

Minggu, Oktober 13, 2013

"The more you praise and celebrate your life, the more there is in life to celebrate" 
--Oprah Winfrey 

 Nggak bisa ngungkapin gimana senengnya saya, pernah menjadi bagian dalam hidup seorang Ajeng Tamara yang amazing.. 27 September kemaren dia genap berusia 17 tahun.. Iya, sweet 17th! Usia dimana seseorang terlepas dari anggapan 'anak kecil', usia yang bikin galau sekaligus bikin deg-degan, usia dimana seseorang dituntut untuk menjadi dewasa (mau nggak mau), dan usia yang ditunggu-tunggu bagi kebanyakan remaja ababil semacam saya. :D 

Bagaimanapun, saya ingin memberikan sedikit kenangan di hatinya, mengingatkan dia kalo dia masih punya saya yang ada full time buat dia, dan sekaligus saya ingin merasakan gimana bahagianya orang yang menginjak usia 17 tahun. Jadinya, saya memantapkan hati buat bikin surprise party kecil-kecilan, di tengah krisis moneter akhir bulan. :') Apa sih yang enggak buat dia? cieehh xD

Kebetulan, ulang tahunnya dia bertepatan sama lomba asrama yang rutin diadakan setiap tahun, dan kebetulan dia jadi panitia (baca: pengurus inti asrama). Akhirnya sama anak-anak dia dipaksa jadi MC dengan kostum hijab yang sumpah bikin saya ketawa ngakak. Nggak biasanya dia dandan se'cewek' itu :P
Jam 23.00 saya udah ketar ketir ngebayangin gimana kalo ntar nggak seru, dia krik krik, atau gimana. Tapi alhamdulillah, semua berjalan lancar sesuai yang saya harapkan sebelumnya. 


Oh iya, pas saya ke kamarnya ternyata dia lagi sholat isya'. Jadinya nunggu sambil luntang lantung nggak jelas di depan kamarnya. Padahal, lilinnya udah terlanjur nyala. fail parah --" Untungnya, nggak lama kemudian dia selesai dan saya langsung masuk aja ke kamarnya. Takut lilinnya leleh terlalu banyak. Dan saya nggak nyangka, dia langsung nangis sambil nutupin wajahnya pake mukena. Saya ikutan terharu..


ciee tiup lilin berdua. itu sebenernya yang ulang tahun saya atau dia? kuenya kok ke saya banget ya. baru nyadar -__-




khusyu' makan potongan pertama.. saya udah kepengen black forest sejak zaman azali. Makanya saya pesen itu buat ulang tahunnya dia. hahaha :D modus dikit

Untuk hari spesialnya yang sekali seumur hidup, saya kasih dia scrapbook sederhana [banget], jam tangan klasik, doodle, sama wish list.. scrapbooknya dari buku strimin yang udah nggak kepake. maaf ya ajeng, dari barang bekas.. :/ NB: dia manggil saya 'kutik', dan saya manggil dia 'bunda'. 

cover depan.. saya suka pita polkadot pojok itu yang cimi cimi :3












selamat ulang tahun, bunda.. sukses buat segalanya ya. amiin :)

regards,
aify zulfa kamalia

cause they are my everything

Selasa, Oktober 01, 2013

Jumat, 6 September 2013 saya disambang. Setelah 6 bulan lebih nggak ngerti gimana rasanya disambang (soalnya sebulan sekali langsung pulang kampung). Yah, akhirnya bisa melepas rindu sama bapak, ibu, dan pastinya adek nizar yang cimi cimi :D Siang itu saya cerita panjang lebar tentang semuanya, tentang mimpi saya, tentang tugas sekolah yang seabrek, dan tentang perasaan saya ke seseorang. Dan seperti biasa ibu tak pernah keberatan buat jadi pendengar setia saya. Mau saya gini kek gitu kek, ibu selalu bisa ngasih masukan yang bikin hati saya adem ayem seketika. Kebetulan, saya lagi ngisi scrapbook saya yang baru. Terus ibu tanya "scrapbook baru lagi mbak?". Dan tiba tiba aja, ibu pengen lihat. Eh ternyata ibu sama bapak nulis sesuatu disitu yang bikin saya nangis terharu nggak berhenti berhenti pas mereka balik ke Ponorogo. Padahal udah 5 tahun mondok tapi tetep aja nggak bisa nahan kalo moment kayak gitu. Ini tulisannya ibu:

"Semua kehidupan melalui proses sebagaimana proses perkembangan manusia. Dari lahir, tengkurap, merangkak, sampai bisa berlari. Dengan susah payah tentu! Semua dilalui, penuh perjuangan bukan? Kadang terjatuh, kadang terpeleset, dan tidak jarang juga terluka. Tapi semua manusia ikhlas kan menjalani? Terbukti tidak ada yang menyerah sampai pada proses merangkak saja. Setelah itu, BERMIMPILAH, karena semua manusia wajib punya mimpi. Tanpa mimpi kita tidak akan mau dan mampu berlari. Meskipun terseok seok diawal, kadang menangis, kadang tertekan, tersiksa, dan bahkan hampir putus asa. Tentu tidak akan menyerah. Karena, mimpi belum kita raih. Bagaimana bisa kita raih kalau tidak melalui proses, kalau kita tidak tahan uji alias gampang frustasi dan mengeluh. Sebuah perjuangan tentu butuh pengorbanan dan kesabaran dalam menjalani. Untuk itu, jalani proses hidup ini tahap per tahap dengan penuh keuletan, ketekunan, kerja keras, dan pantang menyerah. Baru, bertawakkal kepada Allah. Tidak akan merasakan rasa manis kalau tidak tahu rasa pahit. Tidak ada rasa senang, kalau tidak tahu kesedihan. Itulah kehidupan. Songsong semua mimpi mimpimu dengan rasa optimis. Jangan ternina bobokkan dengan kecanggihan teknologi yang tidak kau sadari mengikis waktumu untuk meraih mimpi. Pengaruh negatif ada dimana mana. Setan pada masamu bergelar 'profesor'. Berjanjilah pada dirimu sendiri bahwa 'aku mampu menangkis semua itu'. Demi mimpi-mimpimu, demi baktimu pada orang tua, demi kecintaanmu pada bangsa dan negara, dan terutama demi syukurmu pada Allah SWT. Good luck for you!"

Terus dibaliknya bapak juga nulis:

"Anak, aset terbesar dalam kehidupan. Lebih baik menjadi orangtua yang sederhana dengan anak sholeh/sholehah dan berprestasi. Daripada menjadi orangtua yang sukses/kaya raya dengan anak bermasalah. Karena kalau kita tinggalkan gubuk reyot kepada anak sholeh/sholehah dan berprestasi, dalam waktu yang tidak terlalu lama, gubuk reyot tersebut akan berubah menjadi istana yang megah. Dan kalau kita tinggalkan istana megah kepada anak bermasalah, dalam waktu yang tidak terlalu lama, istana megah tersebut akan berubah menjadi gubuk reyot. warisan ilmu itu mutlak, sedang harta hanya penunjang" 

Semua itu membuat saya kembali menoleh ke belakang. Apa yang sudah saya kasih ke keluarga saya? Apa saya bisa membuat mereka bernafas lega dengan kehadiran saya disana? Saya kembali diingatkan untuk belajar bersyukur. Saya memiliki keluarga yang berharga, sempurna dan istimewa. Saya ada ditengah-tengah mereka yang menyayangi saya sepenuhnya, mendukung apapun yang saya lakukan. Saya tak pernah ada tanpa mereka..


regards,
aify zulfa kamalia 

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers