Dilema gedung lama (⌣́_⌣̀)

Selasa, Desember 24, 2013

Dari judulnya udah kelihatan, kan? Lagi galau segalau-galaunya! Tepat awal semester genap ntar (tanggal 4 Januari 2013), angkatan saya fix pindah ke gedung baru (kayak cerita saya disini).. Meninggalkan gedung lama yang punya segudang cerita, kenangan masa lalu, impian masa depan, dan segala kisah mendalam tentang bangku sekolah yang takkan mungkin terlupa begitu saja. Mungkin kalian nyangka alay atau gimana, tapi jujur saya udah terlalu cinta sama gedung lama. Nggak peduli bangunannya udah tua atau sempit. Yang penting saya nyaman, betah, dan bahagia :')


Dulu, saya menjejakkan kaki pertama sebagai anak SMA disini. Berjajar rapi pake bawahan hitam, atasan putih. Berkalung papan nama dari kertas buffalo merah heksagonal. Dulu berharapnya sampe LC masih disini. Tapi ternyata jadinya kayak gini :')

Biasanya setiap  pagi sebelum apel,  nungguin seseorang lewat gerbang ini. Nyari spot terbaik buat ngelirik, habis itu jingkrak-jingkrak ga jelas kalau nemu sosoknya. Besok udah nggak bisa

Biasanya (lagi), kalau ada guru yang nyuruh foto copy, pada rebutan buat jadi utusan. Dan biasanya, walaupun yang diizinin cuma 1 orang, yang lainnya ngikut gitu aja. Alasan ke kamar mandilah, buang sampahlah. Tujuan akhirnya, nungguin hasil foto copy sekalian nongkrong di koperasi sambil godain Cak Ali yang chimichimi :3 Rutinitas setiap pagi nungguin Cak Dodik bukain ruang laptop, sebentar lagi juga udah nggak ada. Teriak-teriak di lapangan belakang sekolah atau mainan di sekitar greenhouse habis ini juga tinggal kenangan. Nggak bisa disebutin semua dah, saking banyaknyaa.. miris banget :/


Nggak ada lagi ceritanya apel berdesakan, berbagi tempat.. Di gedung baru, lapangannya lebih luas. Tapi malah dari berdesakan itu, ikatan emosional antar anak itu kerasa *cieeh



Ini lubang banner didepan kelas saya. Yang foto atas itu tampak luar (dari lapangan), kalo yang bawah tampak dalem.. Biasanya nyari 'motivasi' dari sini. Ngintipin anak-anak yang nongkrong didepan koperasi. Dulu pas saya masih kelas X, lubangnya nggak segede ini. Itupun murni gara-gara cuaca. Pas saya pindahan, baru semua berubah. Anak-anak mulai bikin lubang kecil-kecil, dan akhirnya seiring waktu makin besar. Ada yang alasan gini "Kita harus menuntut hak yang sama dong. Masak kelas lain bisa lihat bebas, cuma kita doang yang nggak bisa. Itu kan namanuya nggak adil. Sekali-kali jadi anak kreatif"  :D Kalau ada salah satu 'motivator' kita yang lewat dan pas posisi didalem kelas, ada yang teriak dari depan ngasih info "Heh motivatormu lewat! Buruan keluar!!" Dan yang dikasih tau langsung lari ke lubang banner. Kalau seumpama kelewatan, dan si 'motivator' itu mau ke kantin cowok, tujuan daerah ngintip selanjutnya adalah jendela kelas yang pas menghadap jalan ke kantin :D Pernah waktu pelajaran tafsir Pak Imam bilang "Cuma kelas XI IPA 7 yang punya kacamata besar". Sontak sekelas plus Pak Imam ketawa lepas.. Pas, gen meet kemarin, anak-anak makin frontal ngrobeknya (buat nonton pertandingan) dan akhirnya lubang banner melebar dari ujung ke ujung, sekitar 4 meter kayaknya..

Ini saya sama Laras yang kelupaan bawa uang buat beli sesuatu. Untung kelas saya strategis. Manda nglemparin uang dari samping kelas,gara gara saya males naik ke atas lagi. 

Nggak bisa nongkrong sambil ngrumpi, tiduran, atau nghabisin jajan di lorong kelas seadem ini lagi.. Kalau udah duduk di lorong, betah sampai kapanpun. Di gedung baru sih kabarnya panas minta ampun :/

Pindah gedung berarti Traver sama Eternity pisah.. Itu juga berarti kehidupan saya akan banyak berubah :')


Tanggal 21-22 kemarin kan ada greeting culture, ambil raport sama doa bersama. Saya ikuti semuanya lebih khusyu' dari biasanya. Inget kalau ini hari-hari terakhir saya disini. Bahkan, sebelum pulang sekolah tanggal 22, saya ajakin Kintut berhenti bentar di depan gerbang cuma buat lihat gedung yang nggak bakal lari kemana-mana.. Moment terakhir. Untung, si Kintut juga ngrasain hal yang sama. 


Selamat tinggal gedung lama.. Cerita saya terserak disini, dan suatu saat semoga saya bisa kembali lagi. 



Finally, selamat datang gedung baru.. Semoga saya betah dalam naunganmu :D

Overall, apapun yang terjadi, mau pindah kemana aja, yang namanya DU2 ya DU2.. Selalu luar biasa :D


regards,
aify zulfa kamalia


Friendship

SOLUSI 2012-2013! JUKLAAK!!

Senin, Desember 23, 2013

Saya bingung mau cerita darimana. Oke gini deh, di DU2 ada salah satu rangkaian kegiatan MOS namanya sosialisasi ekskul. Pas waktunya anak jurnalistik promote, mereka bilang: "Bagi 10 pendaftar pertama bakal dapet majalah SOLUSI edisi kemarin". (PS: Solusi itu nama majalahnya DU2 hasil karya anak jurnalistik didukung support semua warga sekolah).. Temen-temen saya langsung dorong saya pake tenaga dalem sampe saya maju ke depan dan nyuruh saya daftar. Padahal aslinya mereka cuma pengen lihat majalahnya. Gara gara terlanjur maju, ya udah saya daftar aja. Daripada duduk lagi kan malunya nambah. Akhirnya daftar dan taraaa! Saya resmi bergabung plus dapet bonus majalah. Saya nggak pernah ikut kayak beginian sebelumnya. Sempat khawatir juga gimana nanti kalau udah jalan, saya kelihatan nggak berpengalaman atau gimana-gimana.Tapi kenyatannya? everything is ok. Malah saya terlalu betah sampe ikut 2 kali periode.

Wajah-wajah suram dikejar deadline. Kadang saya sampe nggak bisa tidur nyenyak gara-gara kepikiran artikel, karikatur, dan sebangsanya yang belum fix. Tapi alhamdulillah, saya ikhlas, bahagia sepenuh hati
 nglakuin semuanya :)

Sama fotografernya Solusi. Aimma Farah Luthfi Arifa {}

Suasana bikin mading sekolah. Kita update mading sebulan sekali, itupun kalo nggak ada halangan. Biasalah anak DU2 so(k) sibuk,. Dari pembinaan OSN, intensif sertifikasi Cambridge, ujian, remidi, SSP, tugas bejibun. Pokonya ngebut ngejar waktu..

Vowas sama mading kita yang special edition :3 Temanya ungkap harap. Aslinya kita bingung mau ngisi apaan, pokoknya 2 papan mading harus penuh. Yang papan pertama udah penh artikel dan yang kedua ini penuh curhatan siswa-siswi, karyawan, pimpinan, sama bapak ibu guru. Merakyatlah pokoknya :D Kita cuma perlu nyediain kertas buffalo yang udah dipotong kecil-kecil dan dibelakangnya kita kasih doubletip buat nempelin sama bolpoin yang kita gantungin disebelah papan..

Tanggal 9 Mei yang lalu, kita dikasih kesempatan buat ikut lomba mading 3D sepondok. Padahal awalnya kita mau ikutan yang di UGM. Tapi gara-gara ada sesuatu kita ga jadi berangkat. Kita bikinnya serba mendadak. Mulai dari nyusun konsep, bikin artikel, karikatur, dan pernak-perniknya cuma dalam jangka waktu 1 minggu. Anak cowok alih profesi seketika jadi tukang, bikin bangunan dasar mading yang kata sebagian orang mirip kandang ayam -_- semua kesibukan itu barengan jadwal saya ikutan sertifikasi Cambridge dan tugas-tugas rutin yang selalu datang menjelang ujian semester. Jadinya saya nggak ikut KBM sama sekali. Waktunya udah habis dibuat intensif, sertifikasi, sama persiapan lomba. Bener awalnya enak. Tapi setelah itu? Saya musti nyusul UH dan ngejar materi segudang.

Bu Hikmah sama peri kecilnya.. Bu Hikmah ini pembina Solusi. Beliau selalu punya cerita dan bikin setiap pertemuan berwarna

Ahmad Zakariya Arifin.. (mantan) temen sekelas saya selama 3 tahun dulu pas SMP. Dia ahli ngecat, layout, sama fotografer. Kenal dia selam 5 tahun, bikin saya kebal sama siksaan lahir batin :P Tapi kadang dia juga bisa baik ke saya. Sekarang, Zaka naik pangkat jadi Pimpinan Redaksi, gantiin Mas Idris.

Mbak Zizi. Udah cantik, kreatif, aktif diorganisasi, pinter sosialisasi pula. Komplit dah..

Mas Dayat. Pimpinan produksi :) Mau aja kalau disuruh beli apa-apa yang nggak ada di pondok. Soalnya dia satu-satunya yang bawa sepeda motor. Sering saya titipi novel juga :D

Sibuk gunting-gunting sama Zaka. Di sela-sela itu dia ngajakin saya ngobrol tentang gimana Solusi tahun depan setelah ditinggal mas sama mbak Eternity. Dia mbujuk saya biar ikutan Slusi lagi. Kan rencananya saya mau pindah ekskul pas kelas XI. Tapi akhirnya saya sadar kalau ini dunia saya *tsaaahh. Dan saya memutuskan buat gabung lagi sama orang-orang hebat macam mereka :)

Pada sibuk semuaaa!! Pengerjaan mading itu 70% di sekolah, dan sisanya di lokasi. Waktunya cuma 1 jam buat finishing. Ribet kesana kemari deh

Yang dipegang Mas Idris sama Mbak Zizi itu pop-up karya saya, Mbak Zizi, sama Mbak Isqina :D Cuma pop-up se simple itu buat nambahi hiasan mading, kita bikinnya dari jam 8 malem-2 pagi., tepat H-1 lomba. Jadi seumpama ntar malem bikin, besok paginya langsung lomba. Maklum, kita bertiga masih newbie banget dalam dunia pop-up :') Gara-gara begadang itu, kita jalan ke sekolah udah kayak zombie bawa jas. Ngantuk berat, laper parah -__-

Dan inilah hasil kerja keras kita seminggu penuh. Lihat sekali, bikin ketagihan :3 Disitu ada peluh, air mata, bahagia, dan kenangan indah tiada tara :')

Mas Afkar (tengah). Mas Afkar yang ngusulin konsep, sampe yang presentasi ke dewan juri. Kita dapet juara 3, aslinya sih 1st. Tapi gara-gara suatu hal, skor kita dikurangi buanyak. Nggak papalah, daripada nggak dapet sama sekali. Alhamdulillah :)

Habis dari lokasi lomba, kita kumpul lagi ke sekolah buat ngembaliin peralatan, sholat dhuhur, sekaligus dapet siraman rohani dari Pak Imam yang luar biasa.. Habis itu makan lesehan bareng di depan musholla. Memang ada sedikit kekecewaan yang kita lampiaskan lewat status di facebook, atau tweet. Tapi setidaknya kita percaya bahwa Allah selalu memberi pelangi disetiap badai, senyuman disetiap air mata, dan berkah disetiap cobaan :)

SOLUSI!! JUKLAAKK!! Jujur, saya barusan tau kalo makna sebenarnya dari juklak itu adalah good luck -_- Itu gara-gara kesalahan pendengaran kakak kelas saya di masa lalu. hahaha :D Tapi udah terlanjur nyaman sama 'juklak'.. Juklak udah jadi semacam jargon penyemangat buat kita *cieeh


testimoni dari berbagai pihak setelah SOLUSI edisi 19 terbit :)  semua rasa campur aduk jadi satu. Semua penat, galau terbayar lunas.. tuntas semuanyaaaaa :D

Crew SOLUSI 2012-2013.. Find me, find me!!

Dari Solusi saya belajar menghargai, peduli, disiplin, tenggang rasa, dan solidaritas.. 1 tahun bersama mereka itu luar biasa berharga, dan nggak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Saya bahagia karena pernah ada diantara orang-orang hebat yang punya sejuta mimpi dan tekad yang kuat seperti mereka semua. I ♥ them so much! 


regards,
aify zulfa kamalia




Gdbye UAS~

Jumat, Desember 13, 2013

Alhamdulillah.. Cuma itu yang bisa saya ucap saat ini.. UAS udah berlalu dengan begitu indahnya :p UAS yang luar biasa. Dari tanggal 23 November sampe 12 Desember.. Kurikulum Cambridge + Kurikulum Nasional + Kurikulum Kepondokan.. Dahsyat banget efeknya. Bikin saya penat, jenuh, bosen, galau, pusing. Semua rasa ngumpul jadi satu. Buku pelajaran mendadak pindah markas dari loker meja ke lemari asrama. Jadi loker meja yang awalnya kayak gudang percetakan campur dapur mini (banyak makanan) jadi kosong melompong tak berpenghuni :D Segala macam deadline datang bertubi-tubi..

Hari-hari pertama itu semangatnya masih full, punya ikatan batin yang kuat banget sama buku pelajaran. Saking semangatnya bisa-bisa begadang sampe jam 1 pagi, beralaskan kertas kisi-kisi, pake bantal workbook setebal kamus. Tapi kalau udah lewat 4 hari, pada loyo semua. Udah pasrah lillahi ta'ala sama soal soal ntar. Dulunya mesti semangat main ke kamar temen sambil diskusi bareng bahas kisi-kisi. Lama-lama udah nggak ada ceritanya main ke kamar temen bawa gituan, yang dibawa mah ganti novel sama mp3. :D 

 Uian praktek seni budaya. Identifikasi alat musik, sedangkan itu bukan bidang saya sama sekali. Hasilnya? ngawur tiada henti. 

Yang paaaling bikin galau itu Checkpoint Cambridge Arabic. Baru pertama kali diwajibkan. Tulisan arab semua ga ada harokatnya. Bikin saya naaaangis luama di telfon. Bapak di seberang sana cuma bisa ngetawain saya yang nangis alay sambil sesekali batuk-batuk.. Eh, habis itu masih ketambahan pengumuman nilai mapel lain yang nggak kalah ngagetinnya. 

Ya gini ini suasana belajar sehari hari selama ujian. Notes, spidol, novel, cemilan, buku campur aduk di satu tempat. Novel itu yang bisa bikin saya termotivasi. Semakin cepet saya faham materi, makin cepet pula saya nyentuh novel itu :)

 Setelah hari-hari suram itu berlalu, semua barang di foto atas itu seketika tergusur sama ini.. Welcome doodling, bikin scrapbook lagi, baca buku selain pelajaran sepuasnyaa.. Serasa surga dunia. :D

 Itu quotes dari sahabat Gowes. Bendahara kelas paling sensasional :p Quotes ini yang bisa bikin saya bertahan sampe UAS hari terakhir..

Sekarang tinggal nikmati hari kebebasan sebelum pembagian buku kematian tanggal 22 Desember besok. Tinggal jalani gen meet, green peace, greeting culture, sama character building. Semangat terus pokoknyaaa!! 

regards,
aify zulfa kamalia

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers