BOOKS !!

Jumat, Februari 14, 2014


Saya lagi semangaaaat banget berburu buku bagus. Mulai dari yang cetakan lama sampai yang edisi terbaru. Dikit-dikit telfon ibu buat minta izin transfer. Sampe beliau capek jawab dan akhirnya bilang "Ya udah sana mbak.. Asal bukunya yang bagus, jangan yang aneh aneh. Kalo udah selesai dibaca titipin ke asrama temenmu. Ntar kalo ibu ke Jombang, sekalian diangkut pulang."  Kenapa ibu bilang gitu? Soalnya bilqis nggak boleh bawa novel. Setiap razia asrama, saya mesti kena sita novel lebih dari satu. Walaupun udah kebal, tetep aja nyeseknya nggak nahan -_- Kalo umpamanya beli di rumah, ibu mesti baca sinopsisnya dulu. Boleh beli novel, asalkan banyak nilai nilai kehidupannya, dan bapak ibu juga bisa baca. Jadi saya jaarang banget beli teenlit. Dari sekian banyak buku di rumah, yang teenlit nggak lebih dari 10. 

Saya cuma beberapa kali beli buku di online shop. Itupun gabungan sama temen, nggak pernah pake akun saya sendiri. Jadi saya cuma setor judul buku, sama kartu ATM buat transfer. Sisanya mereka yang ngurus. 

Berawal dari Onyip yang pesen buku bagus dan saya ketinggalan, akhirnya saya mbujuk dia biar nemenin saya order lagi. Eh dia mau, tapi pas Februari awal. Saya iyain aja, sabar nunggu 1 bulan, daripada nggak order sama sekali. Buku yang saya cari sampai ke ujung dunia dan nggak pernah dapet itu 'Rectoverso' (Dee) sama 'Muhammad' (Tasaro GK). Udah nitip temen yang rumahnya tersebar di berbagai daerah, tetep aja nggak nemu. Nggak puas kalo cuma lihat filmnya, tapi nggak ngerti script novelnya kayak apa. Pas iseng searching di google, kebetulan ada salah 1 OlShop yang punya stoknya. Well, Januari akhir saya kabari Onyip. Beruntung, buku incerannya Onyip juga ada stoknya, jadi kita sepakat order disana. Setelah didata, hasil akhirnya kita bakal order 10 buku. Kita juga ngga kebayang bakal sebanyak itu. Tapi emang udah nggak ada pilihan lain. Pengennya udah diambang batas, temaaan!! 


Ini juga termasuk rangkaian pesanan. Kalo yang ini Denisa yang mimpin. Saya sama Onyip tinggal join. Nyampe pondok hari kamis pagi kemaren. Waktu ekskul ketemu bu Hikmah sempat bedah buku dikit sama beliau. Anak cowok cuma bisa melongo :D Ini idola nomer satu pokoknya. Biasanya kita order di OlShopnya Tere Liye langsung, jadi dapet tanda tangannya. Tapi kita ini lagi pengen nyobain toko yang beda.

Sehari setelah Denisa order, ganti saya sama Onyip yang berjuang. Onyip ribet sms, bikin akun segala macem. Sedangkan saya tinggal setor daftar buku. Hahaha, tega banget ya Aify ini :') Semuanya baik-baik aja, sampai ishoma dia dateng ke kelas saya. Dia bilang "Lagi on twitter nggak?" | "Nggak, nyip. Emang kenapa?" | "Cepetan buka, penting! Aku nggak kuat ngomong langsung ke kamu" ..  Saya buru-buru on gara-gara penasaran banget. Dan apa yang terjadi??! Lihat screenshot dibawah noh! 

Saya refleks teriak..Dan anak kelas saya juga ikutan heboh. Itu ongkir apa harga buku?! :O

Setelah mempertimbangkan banyak hal, kita memutuskan buat pindah haluan. Untung aja nemu OlShop yang lain :) bukabuku.com! Ga niat promosi, tapi bingung mau sensor kayak apa :D Setidaknya disana ongkirnya juh lebih murah lah :) Kita bela-belain berangkat sekolah jam 05.45 pagi demi transfer. Soalnya kalo siang ramenya ngalahin pasar malam -,-

Tapi yang bikin galau, udah hampir seminggu setelah konfirmasi transfer, dan order kita belum dateng juga. Sedangkan stok bacaan saya udah nipis :/ Pagi siang sore tanya ke Onyip tentang kabar paketan. Eh dianya juga sama galaunya kayak saya. Setiap pulang sekolah, mampir kantor asrama ngecek ada paketan atas nama Onyip apa nggak.. Itu masa-masa suram

Jumat pagi waktu nata dompet, nggak sengaja baca ini. Galaunya datang lagi. Menghitung hari, detik demi detik~

Allah memang punya rencana terbaik ya :) Jam 11 malem kemaren, waktu saya lagi ngerjain kotak saran SSO dengan tangan bengkak sambil ngantuk-ngantuk, Onyip tiba-tiba ke kamar. Gini kronologisnya:

"Fy, ada berita bagus fy.. Ada berita bagus!" (dia juga heboh orangnya :p)
"Apa nyip?"
"Bukunya dateng fy. Bukunya dateng!!"

"Hah sumpah nyip? nggak bohong kan?!" (lempar kardus kotak saran, ngantuknya langsung ilang)
"Sumpah! Aku barusan ngambil dari kantor! Ayo dibuka fy!"
"Bentar nyip, ambil kamera!"
"Duh, ribet ya urusan sama orang alay"

"-______________-"

Selanjutnya kita heboh buka paketan. Sampe anak kamarnya Onyip yang udah tidur pada bangun. Hahaha :D Maklum, orang lagi seneng :D Saya ke kamarnya Onyip bawa tas sekolah. Gayanya kayak mau belajar bareng, tapi aslinya buat ngangkut buku ke kamar..


Waktu udah agak lama kita baru sadar kalo bukunya dikit. Ternyata, ada beberapa buku yang belum dikirim. Punya saya satu, punya Onyip tiga -_____- Lumayan kecewa, tapi nggak seberapa

Pembatas buku bonus. Hampir aja kebuang. Naruhnya sih nyelip di amplop

Hari ini saya bawa barang sebanyak ini. Bagasi travel asrama penuh. Yang susah itu bawanya ke lantai tiga.. Tas domo itu isinya full  novel yang mau saya titipin temen (takut razia), ransel coklat isi buku pelajaran, kresek item itu kotak saran SSO. Saya bikin kotak saran itu sampe jam 01.30. Begadang! Onfire! Dan efeknya baru kerasa sekarang. Mata saya pedes nggak karuan :/


 Pesannya Onyip tadi pagi yang bikin saya makin lemes -_- Giliran buku islami gini aja saya nggak diridhoi, coba kalo novel? Jalannya mulus...

Paketan kemaren tuh jadi moodbooster, spiritbooster, apalah itu namanya buat saya. Coba kalo nggak ada tuh paketan, kotak saran nggak bakal jadi. Saya nggak bakal bisa begadang sampai dini hari. Dan otomatis, nggak nepatin deadline. Tapi alhamdulillah ya, cuma yang baik-baik aja yang terjadi :)

Buat keluarga saya buku itu segalanya. Alhamdulillah, saya punya keluarga yang support hobi saya sepenuhnya. Makasih buat bapak ibu, buat rak buku yang kesekian, ATM yang ngga pernah kekeringan, dan perngertian tiada batas. Makasih juga buat adek Nizar yang selalu rela natain rak bukunya mbak Upa :D Dan yang terakhr big thanks, big hug buat Ollivia Pradanasari.. Sayang Onyip mumumu :* {}

#Cuma masalah ginian aja pake dipost segala. Maklum orang alay :P

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers