"ƪ(˘⌣˘)┐17th ┌(˘⌣˘)ʃ"

Sabtu, Juni 28, 2014

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ
"Maka nikmat Rabb-kamu yang manakah, yang kamu dustakan" – (QS.Ar Rahmaan :13)

Alhamdulillahirabbil'alamin.. Cuma satu kalimat yang mampu mewakili semua rasa. Betapa membuncah kebahagiaan, rasa syukur, dan berbagai hal yang tak mampu terucap dalam satu waktu. Terima kasih banyak, Ya Allah atas nikmat-Mu selama ini. Atas 17 tahun kesempatan untuk memperbaiki diri dan mendekat pada-Mu. 

Ya, 06 Juni 2014 kemarin, saya ulang tahun ke-17 :) Usia yang 'bukan main-main'. Masa transisi dari bocah imut-imut jadi remaja tanggung :3 

Rangkaian acaranya udah dimulai sejak sehari sebelumnya. Habis jamaah Isya, saya nggak langsung balik ke kamar, soalnya masih ikutan rapat di aula. Pas udah balik, ternyata kerja bakti bersih-bersih kamar udah mulai. Saya udah mulai curiga, gara-gara waktu masuk kamar, semua anak liatin saya sambil senyum-senyum. Tiba-tiba aja Holly muncul dari balik pintu bawa sapu. Dia heboh banget bilang "Fy sumpah aku nemu benda langka dibelakang loker". Saya juga ikutan heboh karena penasaran. Eh Holly malah nunjukin foto 3x4 sambil bilang "Ini siapa fy, siapaa??!!" *sok sinetron*.. Itu foto saya kelas 4 SD yang sumpah culun abis, dan nggak layak beredar. Lihat itu, saya refleks teriak kenceng dan nggrebut foto itu dari tangannya Holly tapi sayangnya gagal. Kita kejar-kejaran sampe masuk kamar lain, lari berkeliling aula, lanjut di kamar, dan akhirnya ngos-ngosan berdua. Habis istirahat bentar, kita lanjut lagi. Saya tarik roknya, saya pukul pantatnya pake sapu. Dia bales pukul saya, jambak rambut, saling nyubit. Udah kayak geng motor berantem dilihat orang banyak :D Endingnya, sampe sekarang saya nggak berhasil dapet fotonya -__-

Habis bersih-bersih, saya tiduran sambil baca novel dan akhirnya tidur beneran :p Tepat jam 00.00, saya dibangunin. Ternyata ada Majemuk, Echik, sama Mamcin bawa lilin. Lilin satu doang ditaruh mangkok hahaha :D Mereka nyanyi Happy Birthday. Terus saya disuruh tiup lilin. Kata majemuk "Maaf ya fy, nggak ada kuenya. Kan yang penting tiup lilin" Habis itu saya nggak bisa tidur sampe jam 3 pagi. Berharap Ajeng muncul ngucapin selamat. Tapi dia nggak nongol sampe pagi. Akhirnya saya merenung sendirian. Tentang mimpi-mimpi yang belum terealisasi hingga kini, tentang kehidupan, kenangan, dan berbagai hal yang terjadi setahun belakangan.

6 Juni pagi, anak sekelas udah janjian mau nyambangi Bu Nurul yang opname (ada di post saya sebelumnya). Nah sebelum berangkat kan kita ngumpul dulu di Islamic Centre. Disitu Laras sama Asa tanya "Kamu udah ke kota belum tadi pagi?" | "Udah, kenapa emang?" | "Ngrasa nggak ada yang beda, fy?" | "Nggak. Ya gitu-gitu aja" | "Aduh, masak nggak tau sih?" | "Ya makanya kasih tau" | "Kalau kamu peka, ntar bakal tau sendiri kok fy".. Gara-gara percakapan singkat itu saya kepikiran setengah mampus. Eh pas nganterin anak-anak ke ATM, saya sadar ada tulisan "Tambah rajin nge-line" di kertas HVS ditempel di pohon sebelah ATM. Ternyata kertas itu bermula di mading asrama lanjut di gerbang, tiang listrik depan asrama cowok, dan pohon-pohon sepanjang perjalanan sampai ATM. Terharu sekali :') Kan di pojok iu ada panahnya. Ternyata itu arah ke asrama sulaiman. Ternyata, Adi sama Akbar nungguin saya lewat, di belakang pagar Sulaiman sambil mancing hahaha :D Ternyata itu maksudnya Laras sama Asa.

Sepulang dari nyambangi Bu Nurul, saya munguti kertasnya. Tapi cuma segini yang selamat. Yang lainnya udah robek dan entah terbang kemana

Siangnya ke kota sama Manda dan Nurpit. Kita online terus beli jus. Nah tiba-tiba aja mereka berambisi banget ninggal saya. Akhirnya pas saya beli air mineral, mereka sembunyi dibelakang ATM. Kan saya ngiranya, mereka ninggal. Jadi saya bareng sama adek kelas. Eh nggak taunya, mereka muncul sambil ketawa-ketawa bahagiaaa banget. Mana mereka memprovokasi adek-adek itu biar nggak mau jalan sama saya. Saya yang udah dari pagi jengkel, bad mood, tambah dongkol aja. Akhirnya saya jalan sendirian sambil nahan nangis (cengengnyaaa -_- ). Dan ditengah jalan ketemu sama rombongan anak cowok angkatan yang habis main sepak bola. Malu banget.. 

Sampe kamar saya cerita sambil nangis hebat. Cerita kalau sampe detik itu, orang rumah belum ada yang ngucapin, Ajeng juga belum, kelakuannya Manda sama Nurpit, Checkpoint Arabic, dll. Eh waktu saya habis ambil laundry dan buka lemari, udah ada surat dan stiker + gantungan IPB dari Ajeng. Suratnya isinya sweet amat. Saya nangis lagi. Apalagi waktu tau kalo Nurpit dan Manda ngambilin kertas yang ditempel di tiang listrik depan asrama cowok, yang lupa saya ambil. Mereka rela diteriakin anak-anak cowok, gara-gara merasa bersalah sama saya hahaha :D

Habis ngaji, kita sekamar bikin teh dicampur sama jelly. Kata anak-anak buat ngrayain ulang tahun saya :D Jam 21.30 saya buru-buru ke kantor soalnya dapet telpon dari ibu (akhirnyaaa). Belum selesai ngomong sama ibu, anak-anak nyamperin saya sambil bawa tart dan nyanyi Happy Birthday. Ibu diujung sana kepo apa yang terjadi sama saya. Setelah saya kasih tau, ibu langsung nyuruh saya tiup lilin dan beliau tutup telfonnya. Para ustadz yang lagi nonton tv didalem kantor juga ikutan kepo :D

Wish : Everything will be alright :)
Habis tiup lilin, disuruh pindah tempat sama ustadz Karim. Waktu saya proses pake sendal, tiba-tiba kerasa kerudung saya basah perlahan. Ternyata, Ustad karim nyiram dari belakang :O

Ajeng sama Manda nglanjutin ulahnya Ustad Karim.. Sumpah rasanya menggigil. Dingin banget --"

my best my everything. Ajeng Tamara Nur Zahra Devita~

Ada Nisa, Mala, Mbabel, Ifa, Holly, Icha, Manda dibalik surprise mendadak ini. FYI, ternyata mereka salah pesen kue. Harusnya tanggal 5 Juni sore biar bisa kasih pas jam 00.00, malah pesen tanggal 6 Juni sore :D

nah kan, kondisi saya paling mengenaskan. Udah sembarangan ambil jaket sama kerudung soalnya buru-buru ditungguin telponnya ibu, disiram pula -,- 

setelah puas foto narsis didepan ndalemnya gus, kita potong kue di gazebo asrama.. Ekspresinya itu lo, pada melas bingitss :D kayak orang ga makan setahun :p

potongan kue pertama



Saya cuma bisa pasrah jadi korban keganasan mereka. Mau nglawan segigih apapun, tetep kalah jumlah. Jadinya ya gini. Udah basah, berlumuran butter cream lagi -,- Penderitaan saya belum berakhir ! Saya disuruh ngasihin kue yang emang udah kita siapin sejak awal buat ustadz. Awalnya saya nyuruh adek-adek yang didepan kantor, malah semua ustadz pada keluar dan ngetawain saya. Kabar baiknya, dapet doa dari ustadz :)

Habis mandi dengan lampu yang sengaja dimatiin sama Manda, saya nata lemari yang udah diberantakin 3 kali dalam sehari. Tiba-tiba manda ngajakin makan. Dia beli porsi jumbo banget dan maksa saya buat makan. Untung saya berhasil ngelak. Biarin aja dia marah-marah, itung-itung balas dendam hahaha :D

Thanks a lot atas semua benda-benda menakjubkan ini.. jersey, gantungan Arsenal, sama Partikel (udah ngidam novel ini dari jaman purba :D ) dari orang yang sama. Dia cinta mati sama Arsenal, berkebalikan sama saya yang buta dunia bola. Gantungan + sticker IPB dan pembatas buku itu dari Ajeng. Dia habis balik dari pembinaan OSN di Bogor. Sejak kelas 4 SD saya pengen kuliah di IPB :') Dibelakang pembatas buku itu, Ajeng nulis " HBD.. Ajeng  Aify Dan barusan waktu kumpul rayon SSO di rumah saya, dapet gantungan IPB lagi dari sahabat kecil yang bahannya dari logam.

Makasih buat semua pihak yang udah bikin mata saya bengkak, makasih buat kalian yang udah doain, makasih buat kalian semuaaa teman-teman terhebat sepanjang masa, makasih buat semuanya deh pokoknya.. Saya bingung mau ngomong apaan :')


regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers