gowes day out #2

Jumat, Juni 27, 2014

Ini day out nya Gowes yang kedua.. Pengen tau yang pertama? nih bisa di lihat ( klik ).. Sayangnya, jalan-jalan kita kali ini bukan cuma buat happy-happy.. Kita nyambangi wali kelas kita tercinta, Bunda Nurul yang opname. 

Awalnya sih kita juga nggak tau kalau beliau sakit. Sampai akhirnya, tanggal 05 Juni 2014 waktu Checkpoint ICT, Bu Efa tanya "Udah tau belum kalo ibu kalian sakit?" Kita sekelas pada pasang tampang bego, soalnya emang nggak tau apa-apa. Eh ternyata kata Bu Efa, bunda udah opname 2 hari. Bener-bener bikin shocked, sedih, nggak fokus. Pasalnya, selama saya di DU2, dan 2 tahun berturut-turut beliau jadi wali kelas saya, semuanya baik-baik saja. Bunda nggak pernah sedikitpun ngeluh kecapekan atau gimana. Padahal kita semua tau kalau beliau itu tergolong orang yang super duper sibuk. Guru Aqidah buat 12 kelas, tambah guru tajwid untuk beberapa kelas, ngurusi Cambridge International Centre di sekolah, pegang Contact Person SSO, dan masih banyaaak lagi. 

Bunda itu sosok yang disiplin banget, selalu senyum setiap berhadapan sama kita, selalu ngasih yang terbaik buat kita, tempat sharing yang nyaman, pokoknya keibu-ibuanlah. Kalau pengurus kelas lain setiap Kamis mesti ribet ngurus jurnal, absen, data kebersihan di ruang TU/pimpinan, kita jaaraaang. Bunda selalu yang ngurus semua itu. Kita cuma disuruh naruh semua itu di meja, dan beliau yang sibuk mondar-mandir ngurus itu semua hingga tuntas di meja Kepala Sekolah :') Perhatiannya bunda ke kita itu nggak ada duanya, sampe kelas lain pada ngiri. 

Oke kembali ke fokus awal.. Setelah denger berita itu, kita langsung iuran buat nyewa angkutan, ngrencanain tempat kumpul sebelum berangkat, dan tanya kesana kemari alamat Rumah Sakit tempat beliau dirawat. Perkiraan awal, bunda dirawat di RS deket pondok. Tapi ternyata beliau opname di Puskesmas Tapen didekat rumahnya beliau yang itu artinya sekitar 1 jam perjalanan dari pondok. Oke fix, kita nekat kesana. Padahal ya nggak ngerti itu daerah dimana letaknya :D

Berangkat dari Islamic Center (tempat kumpul) ke pos satpam buat izin, rasanya semua mata tertuju ke kita. Kayak rombongan ibu-ibu pengajian hahaha :D Setelah izin beres, kita nyari-nyari angkot yang kabarnya udah disewain Nurul Ulya sehari sebelumnya. Tapi angkotnya gak ada di tempat perjanjian. Akhirnya kita menyusuri rel, sambil komat-kamit ngucapin kalimat thayyibah, persiapan mati syahid kalau sewaktu-waktu ada kereta lewat :'D Ditengah ketegangan seperti itu masih ada aja yang nyeletuk "Tenang reekk.. ga bakal ada apa-apa.. Apa gunanya sekolah mepet rel, kalo nggak hafal jadwal kereta lewat" Hahaha :D suasana cair seketika, dan kita berhasil dapet 2 angkot \m/


angkotnya longgar sekalii :3

Setelah perjalanan panjang yang lumayan bikin ngantuk, akhirnya kita nyampe juga. Sempat nyasar ke Pasar Tapen yang justru bikin kita tau rumahnya bunda :)

dibalik rasa sakit beliau, senyumnya nggak pernah hilang :) bunda tetep cantik :)

hai Naufal :) Naufal ini putra keduanya bunda.. Cakep-cakep cantik (nah loh).. yang digendong disebelahnya dia itu putrinya bunda.. Seruangan sama bunda, dan sama-sama kena wabah muntaber. Selama kita disana, dia rewel terus. Nggak tega lihatnya :(


Bunda cerita banyak banget. Tentang kegiatan sehari-hari beliau, perkembangan SSO, kisah alumni, kehidupan guru DU2, dan lain sebagainya. As we know, rumahnya Bunda jauh bingit dari sekolah. Perjalanan dari sekolah sampe rumah beliau sekitar 45 menit. Tiap hari Bunda udah stand by disekolah jam 06.15.. Bayangin aja berangkat dari rumah jam berapa. Sebelum berangkatpun semua keperluan sekeluarga, mulai dari sarapan, makan siang, bekal sekolahnya Naufal sama kakaknya, dll udah siap. Buat hemat waktu, Bunda nggak lewat jalan utama, tapi  nyebrang Sungai Brantas pake rakit. Sehari sebelum kondisi beliau drop, beliau masih nyempatin ngawasi sertifikasi Cambridge, ngefixin proposal SSO, dan menyelesaikan urusan kantor sampe sore. Setiap hari beliau berangkat sebelum anak-anaknya bangun dan datang menjelang maghrib. Bu Nurul itu super sekali. Manda keceplosan bilang "Kalo nggak kayak gini, ibu nggak akan istirahat".. Dan Bu Nurul cuma tertawa kecil sambil nanggepi "Iya ya..Orang-orang banyak yang bilang gitu. Pada nggak percaya kalo saya sakit. Memang baru kali ini". Selesai cerita-cerita, kita dinasihati Bunda tentang cita-cita, sekaligus review materi Aqidah tentang takdir :D Sebelum pulang, Bu Nurul bilang "Lihat kalian dateng kesini rame-rame kayak gini lo rek, Ibu sudah sembuh" lalu beliau nangis dan kita ikutan terharu :')


tarik maaang~ 

sepanjang perjalanan anginnya semilir dan bikin kita semua terbuai..

Oh iya, kita lewat pinggirannya sungai Brantas loh.. kayak lewat Bukit Teletubbies :3




Lunch Time!!
Mereka pada maksa saya buat traktiran. Kan bertepatan sama hari dimana usia saya semakin bertambah :p Tapi saya berhasil ngelak, dan akhirnya pada bayar sendiri hahaha :D Kita nempati 2 meja besar. Mana rame banget lagi. Dikit-dikit foto dan mengundang perhatian banyak pengunjung. Kita juga ketemu rombongan fotografer dari Kalimantan. Dian sempet diskusi dikit sama mereka. 

Sejenak kita lupa kalau lagi UKK. Pokoknya seneng-seneng, nglepasin penat. Ini last momentnya Gowes sebelum terima raport dan bakal terpisah kelasnya tahun ajaran baru ntar :( Mengingat semua hal dari awal sampai akhir bareng mereka itu bikin mendadak galau. Setiap detik bersama mereka itu luar biasa sempurna. Meeka itu lebih dari sekedar teman. Kita keluarga, kita saudara, dan kita akan saling mengenang..

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers