Buber Rayon Ponorogo SSO XV

Minggu, Oktober 19, 2014

Barusan dapet foto dari Yaya nih. Libur Ramadhan kemarin, Rayon Ponorogo SSO XV buka bersama! Kita juga ngundang kakak-kakak alumni. Yang dateng dari angkatan 13 sampai 21. Kita nggak cuma makan-makan aja. Disini kita sharing tentang dunia setelah lulus SMA, perkembangan SSO dari masa ke masa, sampai akhirnya sebelum bubar, kita bikin video histeria SSO XV (mau upload tapi lemot).. Teriak jargon "Faith Is Our Strength" sampai resto berguncang.. Hahaha alaynya kumat.

Sayangnya, Lia, Little, sama Rossya ngga bisa dateng., Lia sama Rossya lagi ada acara lain, Little nya sakit setelah buber ikappdar semalem (klik) . Dia aja nginep di rumahnya Yaya, dan baru pulang ke rumah paginya.. Anak-anak rayon Madiun aslinya sih mau gabung, tapi entah kenapa nggak jadi.

Ucha-Septi-Yiyin. Adek-adek angkatan 20 nih.

Waktu rayon kedua, saya sama Septi baru sadar kalo ternyata kita saudaraan. Itupun gara-gara sehari sebelumnya, Pakpuh Yitno main ke rumah eyangnya Septi. Setelah beberapa lama ngobrol, yangtinya Septi cerita kalo punya cucu yang sekolah di DU2. Pakpuh Yitno kaget, terus bilang ke yangtinya Septi kalo saya juga sekolah disana. Kebetulan Septi juga lagi ada di rumahnya yangti. Dia bilang kalo besoknya kita mau rayon bareng, barangkali bisa ketemu saya. Nyampe rumah, pakpuh bilang kalo saya punya saudara satu sekolah sekarang. Nggak taunya pas kumpul di rumahnya Yaya, Septi duduk di sebelah saya. Dia tanya ke Rossya, saya yang mana. Terus Rossya langsung nunjuk saya sambil bilang "Lah ini lo mbak Zulfa". Radar saya nyala, dan langsung saya tanya "Kenapa? Kamu ta yang namanya Septi?" "Iya mbak. Kemarin pakpuh Yitno ke rumahnya Yangti cerita-cerita tentang sampean. Bilangnya Zulfa, bukan Aify, makanya aku nggak ngerti".. Saya refleks ketawa, kan emang nama pangilan asli Zulfa. Gara-gara bosen, waktu mondok ganti jadi Aify. 

Oh iya, lebaran kemarin saya juga sempet ke rumah yangtinya Septi. Pertama kalinya. Parah amat ya nggak ngerti saudara sendiri. Rumahnya adem, rame, keluarga besar pada ngumpul, suasana kekeluargaannya kerasa banget. Tapi sayangnya Septi lagi gak ada.

Adek angkatan 21 yang saya lupa namanya  *ups

Mbak angkatan 18..

Nunggu yang lain dateng, saya sama Yaya selfie dulu di balkon :) Kita dulu satu TK terus lanjut 2 tahun se-SD sama Yaya. Tapi, kelas 3 Yaya pindah ke SDIT Qurrota A'yun. Baru ketemu lagi pas beberapa bulan udah di DU2. Kita udah beda jauuuh dari berbagai sisi sejak terakhir ketemu bertahun-tahun lalu, makanya jadi pangling. 

Selamat sore Kota Reog {}

Angkatan 13-21 ada disini 

Halo sahabat kecil & Zazam

Mbak Gista sama Dima. Lagi-lagi baru sadar H-sekian SSO, kalo ternyata Dima ini adek kelas saya di SD, dan kita tetanggaan! Aify paraaahh -,- Libur idul adha kemaren, Dima sama adeknya yang nggemesin abis main ke rumah saya :D

Yayak ngga ikhlas motoin kita. Blur wherever whoaaa!!

Dan inilah diaaaa, Ketua Rayon Ponorogo SSO XV! Reza Muhammad Nashir !! Sejak SD sama dia muluu

Ayatulloh a.k.a Yayak. Kadang bingung sendiri manggil 'Yaya' sama 'Yayak'. Dia ini makhluk paling update di sosmed :p



Yang lebih asik di RJB, cermin dimana-mana men! Mulai dari anak tangga teratas sampe bawah kita cekrak cekrik mulu. Norak? Bangeeettt -,-

Habis buka puasa kita nggak langsung pulang, rencananya sih kita mau bagiin menu buka kita yang sisa buanyaak ke tukang becak sekitar alun-alun. Tapi ternyata kita nggak nemu sasaran yang tepat. Akhirnya malah lanjut nongkrong didepan SMPN 1. Kebetulan penghuni terakhir buber, alumni SD Ma'arif semua (Yaya juga kan, walaupun cuma 2 tahun sekolah disana hehehe). Daripada garing kita ngrancang konsep buber akbar alumni SD Maarif sejak angkatan masnya Yayak. Nostalgia segala hal yang masih berasa wajar waktu SD, tapi sekarang baru kelihatan alaynya. Tapi sejujurnya menyenangkan :D



We stay here for 2 hours. We talk, we share a lot about our life, we laugh, and we are closer than before. Such a great moment, guys ! 

Seneng rasanya, temen-temen rayon sekompak ini. Berbaur dari semua angkatan. Rasis angkatan jadi nomer kesekian. Karena dalam momen ini, kita semua satu. Demi suksesnya SSO, demi terrealisasinya mimpi kita akan event sekolah yang membanggakan, bermanfaat, dan penuh kenangan.

Sekian dulu. Sampai jumpa di post saya selanjutnya tentang cerita dibalik SSO XV.. SSO! Faith Is Our Strength!!

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers