Happy Birthday, Bunda

Rabu, Oktober 08, 2014

Hari ulang tahun adalah sebuah kesempatan istimewa untuk kembali menoleh ke belakang, memperbaiki kesalahan yang telah terjadi selama setahun belakangan, sebagai salah satu jalan untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi seiring bertambahnya usia dan berkurangnya jatah hidup dari Yang Maha Kuasa.

Dan syukur alhamdulillah, tanggal 27 September 2014 lalu, sahabat terbaik saya, Ajeng Tamara menginjak usia 18 tahun. Flashback dulu ya..

Saya pertama kali ketemu dia waktu tes SMP. 3 hari kita tidur sebelahan. Tes selesai lalu kita pulang. Nggak taunya ketemu lagi pas ikutan tes kelas khusus dengan kuota 36 anak. Ternyata kita berdua lolos. Nah, dari situ semua bermula. Kita sekelas 3 tahun, satu asrama sampai sekarang (walaupun nggak pernah sekamar), sering duduk sebangku, kemana-mana berdua, dan chemistry itu tercipta dengan sendirinya. Kelas 9 dulu kita pernah agak jauhan karena ada suatu masalah kecil yang jadi gede. Tapi lama-lama kita sadar juga kalau bentar lagi kita lulus, pisah, dan nggak tahu bakal ketemu lagi apa nggak. Masalah sepele itu membuat kita belajar bahwa nggak ada persahabatan yang sempurna. Akhirnya kita baikan dan alhamdulillah tetep awet sampai sekarang.

Entah apa rencana Allah, kita berdua nggak jadi daftar di SMA impian. Malah akhirnya balik lagi ke Darul Ulum, dan sama-sama jadi siswa DU2. Tapi sekarang kita juga jarang meet up. Padahal ya satu lokasi. Mungkin karena kamar dan kelas kita agak jauhan kali. Tapi sekalinya ketemu dan duduk berdua, kita betah ngobrol laaamaaa sampai tengah malem sekalipun, kayak waktu dia barusan balik dari Lombok habis ikut OSN Kebumian.

Saya sama temen kamarnya Ajeng nyiapain surprise ini dadakan banget. H-3, kita baru nyusun rencana dan pesen kue. Sedangkan saya bikin kadonya H-1. Dia kan ulang tahun hari Sabtu. Nah, hari Kamis malem di asrama ada penutupan Liga Kamar. Kita suruh Ajeng maju ke panggung buat ngasih hadiah ke para pemenang dengan kostum yang nggak lazim. Sebenernya sih dia cantik, cuma dianya aja yang nggak pede. Jadi selama acara, dia cemberut, ngomong cuma pas ada kepentingan itupun singkat banget. Tradisi klasik, kita ngucilin dia dari hari Sabtu. Ternyata, anak-anak lebih frontal. Mereka pasang tulisan sepanjang jalan dari asrama sampai wilayah kelas cowok di sekolah (yang ini saya nggak ngerti apa-apa). dari pagi Ajeng udah marah, gara-gara ini dia jadi tambah marah. Jadinya malah kita yang dikacangi seharian. Waktu anak kamarnya, ngacak-ngacak lemarinya, dia cuma diem tanpa ekspresi. Endingnya bisa ditebak, Bela cs terpaksa beresin lemarinya. Pas ngaji asrama dia nangis, terus saya samperin. Saya kan niatnya mau ngehibur dia, malah dia pasang tampang judes. Akhirnya ya saya biarin dia nangis-nangis sendirian di pojok.Ternyata, kata Bela, dia seharian nggak mau masuk kamar sama sekali.

Sekitar jam 21.30, saya ke kamarnya Ajeng mau final check. Ternyata, kamarnya sepi. Anaknya pada ngungsi di kamarnya Winda. Jadinya kita nyiapin kuenya di kamarnya Winda. Yang bikin pusing, kita nggak punya cara gimana biar Ajeng mau masuk kamar. Kan nggak mungkin kita rame-rame ngrayain ultahnya Ajeng dikamar orang. Kebetulan ada Eca yang juga ikut OSN. Eca dengan senang hati manggil Ajeng pake alasan minjem buku. Dan, dia kena umpan !!

Persiapan nyalain lilinnya serba cepet, takutnya Ajeng keburu keluar kamar dan kita kehabisan alasan buat manggil dia lagi.

Finally, we got her! Bukannya langsung make a wish dan tiup lilin, dia malah nuduh kita jahat, gini, gitu. Dasar! Sebenernya dia lebih cengeng daripada saya. Beneran deh. Tapi mesti dia nggak mau ngaku. Ini aja matanya udah merah, tapi masih aja nangisnya ditahan :D

Tim sukses :) 
Nita-Tata-Arina-Bela-Firda- (plus Winda yang ikhlas jadi fotografer dari awal sampai akhir)

Sepasang kuntilanak cantik :3


Habis gelap terbitlah terang..
Narsis dulu, sebelum cupcake nya tandas

You're the prettiest girl i've ever met, bundaaa {}
Makasih banyak atas kehadiranmu di saat paling suram sekalipun :')

Awalnya kita nyangka cupcakenya bakal habis dalam sekejap. Pada akhirnya, kita terlalu kenyang, dan kayaknya terlalu buas juga kalau ngabisin 12 biji. Satu cupcake itu saya makan berdua sama Ajeng. Itupun makannya dikuat-kuatin. Bikin kenyang bangeeettt

Habis makan kue, tiba-tiba aja dia nyelonong pergi ke warnet. Sedangkan kamar masih kotor, dan acara ini belum ditutup secara resmi. Kita yang bikin surprise aja belum beranjak, dia yang ulang tahun malah kabur duluan. Bela berkali-kali bilang "Sebenernya ini siapa yang ulang tahun sih?!". Daripada kita pusing mikirin kelakuannya Ajeng, solusi terbaik yuk foto dulu :3



Salam damai TRAVER \m/

Pengen tahu kado sederhana saya buat Ajeng? Ini ada sebagian foto detailnya...
Seperti biasanya, saya bikin selalu mepet deadline. Kesannya lebih nggreget gitu. Padahal saya beli frame udah sebulan sebelumnya. Saya nggak pernah sama sekali menghias frame. Ngumpulin inspirasinya itu yang lama. Udah punya konsep mapan di notes, ternyata pas mau ngerjain, saya lupa naruhnya. Ya udah deh, bikin seadanya..

 








Oh iya, dia nggak jadi ambil Geografi UGM. Libur idul adha kemarin, orang tuanya nyetujuin pilihan awalnya di  Teknik Geologi UGM. Bismillah Ya Allah, semoga impian kita berdua bisa terwujud amiin :)

Pada dasarnya kita berbeda dalam banyak hal. Tapi, kita ada untuk saling melengkapi, kan? Kita berdua juga nggak ngerti, kenapa kok bisa bersatu dalam jangka waktu sepanjang ini. Yang jelas, kita nyaman satu sama lain. Selalu ada kapanpun dan dimanapun, nggak cuma pas butuhnya doang. Once again, selamat hari lahir ya, bundaaa {}.. Semakin tua dan semoga juga makin dewasa. Berharap semua yang terbaik buat kamu,bun (aku juga hahaha).


regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers