Friendship

Happy Milad, Sahabat Kecil

Sabtu, Februari 15, 2014

Kecil ulang tahun kapan? 25 Oktober 2013. Aify posting kapan? 14 Februari 2014. Hahaha :D Latepost! Nggak papalah, yang penting saya bisa cerita :) 

Selamat Ulang Tahun, Nada Itorul Umam! Ciee sekarang kecil udah gede. Udah 17 tahun. Perasaan ya baru kemaren ketemu kamu pake seragam merah putih, duduk di bangku depanmu pas.. Eh sekarang udah mau jadi anak kuliahan. Udah tinggi menjulang. Udah ngerti mana cewek cantik .____.v


Saya kasih Kecil quotes book, doodle, wish list, sama buku. Tapi akhirnya bukunya batal saya kasih. Udah keduluan razia asrama. Padahal bukunya bagus banget, masih disegel, belum saya ilangi label harganya. Judulnya lupa, pokoknya covernya itu mustache pake kopyah. Unyu sumpah! Saya aja kepingin banget baca duluan sebelum saya kasih ke Kecil.. Sekarang bukunya nangkring di perpustakaan asrama. Masih nginclong :')

2 minggu sebelum hari H, saya baru inget kalo belum bikin kado buat Kecil. Sempat galau juga. Maunya nggak ngado scrapbook, soalnya Ifa udah bikinin dia. Akhirnya jalan satu-satunya saya bikinin quotes book. Untung aja saya disambang. Saya suruh bawain beberapa buku dari rumah yang banyak quotesnya. Sama ibu dibawain sekitar 8 buku. Beberapa saya tambahi quotes dari bapak ibu guru, sama ustadz ustadzah di asrama. Bukunya juga handmade. Konsepnya sama kayak yang buat Ajeng (klik). Saya bikinnya kilat banget. Pengen kasih tepat waktu soalnya..

Cover depan.. 

Lembar pertama.. 12 tahun satu sekolah sama sahabt kecil :3 Udah sama-sama ngerti aib dan masa lalu masing-masing :D

 Quotes dari saya sama Ifa (someone specialnya dia)..





 Itu beberapa quotesnya.. Nggak mungkin diupload semua. Jumlahnya aja 40 lembar lebih..

 Doodle. Pagi-pagi bikin di sekolah, sorenya langsung laminating. Kehujanan lagi -_- Demi kamu apa sih yang enggak, cil? cieeh :D

 wish list! Kebanyakan nglantur :D

Kadonya saya masukin amplop kertas gede, terus saya titipin bintang waktu ekskul. Eh pas saya pergi, ternyata dilihat sama bintang dan temen-temennya. Dasar!

Ini aja saya minta lagi quotes booknya. Soalnya kemaren belum sempat kefoto. Saya mintanya udah lama banget, tapi baru dikasihin Kamis kemaren lewat Adi. Yang bikin saya salut, terharu, dan bahagia, semuanya masih dalam kondisi yang sangaaaat baaik. Amplopnyapun nggak lecek sama sekali. Padahal dulunya pas bikin, saya khawatir. Takut kalo nggak awet (dia kan cowok, ngerti kan biasanya cowok itu kayak apa :P). Dia juga bilang kalo quotesnya memotivasi banget. Senengnya dobel dah :D


 Kemaren, waktu Adi ngasihin, saya sempat curiga juga. Perasaan saya ngasih ke dia dulu nggak seberat ini, tapi kok sekarang jadinya gini.. Dan akhirnya penasaran saya terjawab. Sampai lantai bawah saya buka, ternyata didalemnya ada coklat! Haaa!! Aify senang sekali :D Ngga ngerti ini yang ngasih siapa. Saya ngga pernah minta ke Kecil juga. Siapapun kalian yang ngasih coklat ini. Makasih buanyaaak. Thanks a lot! You know me so well pokoknya. Ngerti aja kalo saya lagi sumpek, pengen makan coklat :D




Kecil, sekali lagi selamat ulang tahun.. Makasih buat tumpangannya selama ini. Ngrayon SSO bareng yo cil :p Langgeng sama *f*.. Sukses buat masa depannya, buat olimpiadenya, buat kuliahnya.. Makin kecelah pokoknya. Sahabat Kecil ever after :3

rgards,
aify zulfa kamalia


BOOKS !!

Jumat, Februari 14, 2014


Saya lagi semangaaaat banget berburu buku bagus. Mulai dari yang cetakan lama sampai yang edisi terbaru. Dikit-dikit telfon ibu buat minta izin transfer. Sampe beliau capek jawab dan akhirnya bilang "Ya udah sana mbak.. Asal bukunya yang bagus, jangan yang aneh aneh. Kalo udah selesai dibaca titipin ke asrama temenmu. Ntar kalo ibu ke Jombang, sekalian diangkut pulang."  Kenapa ibu bilang gitu? Soalnya bilqis nggak boleh bawa novel. Setiap razia asrama, saya mesti kena sita novel lebih dari satu. Walaupun udah kebal, tetep aja nyeseknya nggak nahan -_- Kalo umpamanya beli di rumah, ibu mesti baca sinopsisnya dulu. Boleh beli novel, asalkan banyak nilai nilai kehidupannya, dan bapak ibu juga bisa baca. Jadi saya jaarang banget beli teenlit. Dari sekian banyak buku di rumah, yang teenlit nggak lebih dari 10. 

Saya cuma beberapa kali beli buku di online shop. Itupun gabungan sama temen, nggak pernah pake akun saya sendiri. Jadi saya cuma setor judul buku, sama kartu ATM buat transfer. Sisanya mereka yang ngurus. 

Berawal dari Onyip yang pesen buku bagus dan saya ketinggalan, akhirnya saya mbujuk dia biar nemenin saya order lagi. Eh dia mau, tapi pas Februari awal. Saya iyain aja, sabar nunggu 1 bulan, daripada nggak order sama sekali. Buku yang saya cari sampai ke ujung dunia dan nggak pernah dapet itu 'Rectoverso' (Dee) sama 'Muhammad' (Tasaro GK). Udah nitip temen yang rumahnya tersebar di berbagai daerah, tetep aja nggak nemu. Nggak puas kalo cuma lihat filmnya, tapi nggak ngerti script novelnya kayak apa. Pas iseng searching di google, kebetulan ada salah 1 OlShop yang punya stoknya. Well, Januari akhir saya kabari Onyip. Beruntung, buku incerannya Onyip juga ada stoknya, jadi kita sepakat order disana. Setelah didata, hasil akhirnya kita bakal order 10 buku. Kita juga ngga kebayang bakal sebanyak itu. Tapi emang udah nggak ada pilihan lain. Pengennya udah diambang batas, temaaan!! 


Ini juga termasuk rangkaian pesanan. Kalo yang ini Denisa yang mimpin. Saya sama Onyip tinggal join. Nyampe pondok hari kamis pagi kemaren. Waktu ekskul ketemu bu Hikmah sempat bedah buku dikit sama beliau. Anak cowok cuma bisa melongo :D Ini idola nomer satu pokoknya. Biasanya kita order di OlShopnya Tere Liye langsung, jadi dapet tanda tangannya. Tapi kita ini lagi pengen nyobain toko yang beda.

Sehari setelah Denisa order, ganti saya sama Onyip yang berjuang. Onyip ribet sms, bikin akun segala macem. Sedangkan saya tinggal setor daftar buku. Hahaha, tega banget ya Aify ini :') Semuanya baik-baik aja, sampai ishoma dia dateng ke kelas saya. Dia bilang "Lagi on twitter nggak?" | "Nggak, nyip. Emang kenapa?" | "Cepetan buka, penting! Aku nggak kuat ngomong langsung ke kamu" ..  Saya buru-buru on gara-gara penasaran banget. Dan apa yang terjadi??! Lihat screenshot dibawah noh! 

Saya refleks teriak..Dan anak kelas saya juga ikutan heboh. Itu ongkir apa harga buku?! :O

Setelah mempertimbangkan banyak hal, kita memutuskan buat pindah haluan. Untung aja nemu OlShop yang lain :) bukabuku.com! Ga niat promosi, tapi bingung mau sensor kayak apa :D Setidaknya disana ongkirnya juh lebih murah lah :) Kita bela-belain berangkat sekolah jam 05.45 pagi demi transfer. Soalnya kalo siang ramenya ngalahin pasar malam -,-

Tapi yang bikin galau, udah hampir seminggu setelah konfirmasi transfer, dan order kita belum dateng juga. Sedangkan stok bacaan saya udah nipis :/ Pagi siang sore tanya ke Onyip tentang kabar paketan. Eh dianya juga sama galaunya kayak saya. Setiap pulang sekolah, mampir kantor asrama ngecek ada paketan atas nama Onyip apa nggak.. Itu masa-masa suram

Jumat pagi waktu nata dompet, nggak sengaja baca ini. Galaunya datang lagi. Menghitung hari, detik demi detik~

Allah memang punya rencana terbaik ya :) Jam 11 malem kemaren, waktu saya lagi ngerjain kotak saran SSO dengan tangan bengkak sambil ngantuk-ngantuk, Onyip tiba-tiba ke kamar. Gini kronologisnya:

"Fy, ada berita bagus fy.. Ada berita bagus!" (dia juga heboh orangnya :p)
"Apa nyip?"
"Bukunya dateng fy. Bukunya dateng!!"

"Hah sumpah nyip? nggak bohong kan?!" (lempar kardus kotak saran, ngantuknya langsung ilang)
"Sumpah! Aku barusan ngambil dari kantor! Ayo dibuka fy!"
"Bentar nyip, ambil kamera!"
"Duh, ribet ya urusan sama orang alay"

"-______________-"

Selanjutnya kita heboh buka paketan. Sampe anak kamarnya Onyip yang udah tidur pada bangun. Hahaha :D Maklum, orang lagi seneng :D Saya ke kamarnya Onyip bawa tas sekolah. Gayanya kayak mau belajar bareng, tapi aslinya buat ngangkut buku ke kamar..


Waktu udah agak lama kita baru sadar kalo bukunya dikit. Ternyata, ada beberapa buku yang belum dikirim. Punya saya satu, punya Onyip tiga -_____- Lumayan kecewa, tapi nggak seberapa

Pembatas buku bonus. Hampir aja kebuang. Naruhnya sih nyelip di amplop

Hari ini saya bawa barang sebanyak ini. Bagasi travel asrama penuh. Yang susah itu bawanya ke lantai tiga.. Tas domo itu isinya full  novel yang mau saya titipin temen (takut razia), ransel coklat isi buku pelajaran, kresek item itu kotak saran SSO. Saya bikin kotak saran itu sampe jam 01.30. Begadang! Onfire! Dan efeknya baru kerasa sekarang. Mata saya pedes nggak karuan :/


 Pesannya Onyip tadi pagi yang bikin saya makin lemes -_- Giliran buku islami gini aja saya nggak diridhoi, coba kalo novel? Jalannya mulus...

Paketan kemaren tuh jadi moodbooster, spiritbooster, apalah itu namanya buat saya. Coba kalo nggak ada tuh paketan, kotak saran nggak bakal jadi. Saya nggak bakal bisa begadang sampai dini hari. Dan otomatis, nggak nepatin deadline. Tapi alhamdulillah ya, cuma yang baik-baik aja yang terjadi :)

Buat keluarga saya buku itu segalanya. Alhamdulillah, saya punya keluarga yang support hobi saya sepenuhnya. Makasih buat bapak ibu, buat rak buku yang kesekian, ATM yang ngga pernah kekeringan, dan perngertian tiada batas. Makasih juga buat adek Nizar yang selalu rela natain rak bukunya mbak Upa :D Dan yang terakhr big thanks, big hug buat Ollivia Pradanasari.. Sayang Onyip mumumu :* {}

#Cuma masalah ginian aja pake dipost segala. Maklum orang alay :P

regards,
aify zulfa kamalia

Friendship

(♥o♥) 10 FAMILY

Senin, Februari 10, 2014



 Jarang banget kan saya cerita tentang asrama. Biasanya cerita temen sekolah mulu. Saya udah 5 tahun ini jadi santri Darul Ulum. Sejak masih pake seragam putih biru sampai putih abu-abu... 5 tahun juga menetap di asrama 13 Sulaiman- Bilqis. Dulu pas SMP saya angkatan 7 (XEON), sekarang angkatan 10 (belum tau namanya). Di Darul 'Ulum anak yang dari SMP mondok disana dan akhirnya lanjut sampai SMA dinamain alumni. Kalo di Bilqis namanya Ulya. Kita sekarang udah Ulya 2 loh :3 Bentar lagi Ulya 3,  terus lulus deh..

Kata gus, angkatan saya ini yang paaling banyak jumlah alumninya. Angkatan lain nggak sampe 20 orang, tapi angkatan saya sampe 40 orang! Udah populasinya paling banyak, paling rame lagi. Jadi, setiap ngaji diniyah suasananya kayak arisan. Deret pertama itu golongan orang alim kayak Faza, Nuva, Mak Okti, Ajeng, dll. Nah, Mulai deretan kedua sampai akhir tuh golongan calon ibu-ibu hobi ngrumpi. Itupun masih ada pembagian kelompok lagi. Ada kelompok ngrumpinya Winda, Icha, Remek, dan Aqmarina. Saya mah istiqomah di deret ketiga, gabung di ganknya Winda, dkk :D

Saya cuma punya beberapa fotonya Ulya 2. Aslinya sih buanyak, tapi cuma ini yang agak memadai :D Ceritanya Bilqis tuh rutin ngadain peringatan Hari Kemerdekaan. Ya semacam lomba hias kamar, estafet,  cerdas cermat bilqis, balap SARUNG, tarik tambang, baca kitab, hafalan surat, dan yang pualing wow itu Miss Bilqis. Habis lomba estafet, tiba-tiba anak-anak ngajakin foto disebelah bangunan baru. Jadi dengan muka kusut,capek,  keringetan, kerudung basah semua gara-gara kalah pas estafet air, saya maksain diri buat ikutan foto. Kan moment istimewa :3

 Posisi awal kayak gini. Tapi Mala sama Iis yang palinga atas duduknya protes soalnya muka mereka nggak kelihatan :D Saya yang barusan dateng sama Nuva dibelain lari dari halaman asrama, dapet tempat paling depan :D

 Ini posisi yang nggak bikin galau semuanya :p
Kalo dari jauh gini keliatannya baik-baik aja. Padahal aslinya kerudung saya basah sekalii. Harusnya saya menang loh pas main estafet air. Eh pas hampir final, Majemuk nyamperin saya di arena lomba, bilang gini "Fy, noleh dikit fy. Liat yang naik motor depan warnet" Saya refleks noleh, dan akhirnya air yang harusnya saya terima dari Mbak Upik pake botol Aqua diatas kepala, malah tumpah semua ke kerudung saya. Ternyata yang lewat Kecil sama Adi -_-


 Radar neptunus :)

 Liat yang pake kerudung item, kaos merah! Namanya Bela. Dia itu subhanallah banget pokoknya. Jabatannya segudang. Udah OSIS inti, ketua kamar, ketua asrama lagi. Dulunya sih ketua angkatan asrama juga, tapi gara-gara kita kasihan sama dia, akhirnya kita ganti ketua angkatannya Ajeng :3


Habis foto di tangga ini, sebagian pada naik ke lantai 3 yang barusan dicor. Pada bawa tikar, cemilan, novel. Serasa piknik pokoknya. Tapi saya nggak ikutan, soalnya keduluan disambang ibu.

 balloon :3 pasukannya nambah nih..

 bangunan ini kan mepet asrama sulaiman ya. pas kita foto ini ada anak cowok di tangga sulaiman lagi nglamun kayak orang patah hati gitu. pas kita liatin gini, dianya sadar terus lari deh :D


Mereka itu temen yang luar biasahhh!!! Saling support, saling bantu dalam segala hal (terutama pas tanggal tua), saling melengkapi apapun yang terjadi. Mereka salah 1 alasan yang bikin saya betah merantau jauh dari kampung halaman *cieehh.. Baaaanyaaaakk banget orang yang nggak seneng sama kita (namanya juga kehidupan). Sebenarnya kita sadar banget kalo kita tuh rame, nyebelin, susah diatur, seenaknya sendiri. Tapi sekeras apapun kita berusaha jadi lebih baik, persepsi orang-orang ya sama aja. -___- Kadang pas lagi galau gitu kita bikin renungan kecil-kecilan. Mikirin akhirussanah kelas 3 ntar. Bayangin gimana rasanya pake desain baju kembar sama anak cowok sulaiman :D Oh iya pas ngaji, kita penah tanya ke ustadzah Fida gimana pendapat beliau tentang kita. Terus beliau jawab, intinya gini:

"Saya seneng kok ngajar di Ulya 2. Disini tuh orangnya macem-macem. Mesti bikin saya ketawa. Pokoknya kalau saya lagi galau, terus ngajar Ulya 2, galaunya langsung ilang. Kalian itu harus buktiin ke semua rek, kalau kalian itu bisa jadi lebih baik. Entah mereka nganggepnya gimana, pokoknya kan kalian udah usaha.."
Udah gitu aja. Terlalu banyak cerita. Sampe bingung mau nulis yang mana. Kapan kapan disambung lagi. pokoknya, PROUD TO BE 10 FAMILY! \m/

regards,
aify zulfa kamalia 

family time

when i was little girl

Sabtu, Februari 01, 2014


When I was just a little girl,
I asked my mother, "What will I be?

Will I be pretty?

Will I be rich?"

Here's what she said to me:

"Que sera, sera,

Whatever will be, will be;
The future's not ours to see.
Que sera, sera,
What will be, will be."


When I was just a child in school,
I asked my teacher, "What will I try?

Should I paint pictures?

Should I sing songs?"

This was her wise reply:

"Que sera, sera,

Whatever will be, will be;
The future's not ours to see.
Que sera, sera,
What will be, will be."

When I grew up and fell in love,
I asked my sweetheart, "What lies ahead?

Will we have rainbows

Day after day?"

Here's what my sweetheart said:

"Que sera, sera,

Whatever will be, will be;
The future's not ours to see.
Que sera, sera,
What will be, will be."


Now I have children of my own.

They ask their mother, "What will I be?

Will I be handsome?

Will I be rich?"

I tell them tenderly:

"Que sera, sera,
Whatever will be, will be;
The future's not ours to see.
Que sera, sera,
What will be, will be.
Que sera, sera!"

♫ Que sera sera

Entah kenapa, beberapa minggu belakangan saya makin sering mikir kampung halaman. Biasanya yang paling dikangeni itu ibu, tapi sekarang bapak lebih dominan. Rasanya beda aja. Saya nggak terlalu deket sama bapak. Mungkin gara-gara dari lahir udah terpisah jarak. Bapak kerja di Konsulat RI di Arab Saudi, saya sama ibu di Indonesia. Bapak cuma ambil cuti beberapa bulan buat akad nikah, sampai akhirnya ibu mengandung saya. Habis itu, langsung balik lagi ke Arab. Saya lahirpun, bapak nggak ada di Indonesia (gara-gara jatah cutinya udah abis). Jadi waktu kecil, setahu saya yang namanya ayah itu ya tetangga, om, pakpuh yang sering ngajak main saya, yang selalu nggendong saya, yang nggak pernah capek nungguin saya kalau lagi masuk Playgroup. Beberapa hari sekali, Bapak mesti nelpon ke rumah, tanya mau dibawain apa kalau beliau pulang ke Indonesia. Dan saya, dengan polosnya jawab "Apel melah".. Nggak minta apapun, cuma apel merah :D Saya nggak pernah berpikiran kalo yang ngirim paket isinya jam tangan, boneka, puzzle, baju, kalung, dll itu bapak. Asal nerima terus make, gitu aja.

Sampe akhirnya suatu hari pas saya udah TK nol besar, pengasuh saya yang biasanya ngga pernah telat jemput, sampe sekolah udah sepi nggak nongol. Ternyata, bapak udah pulang dari Arab dan disuruh jemput say. Sedangkan kita nggak pernah ketemu satu sama lain. Padahal, bapak udah sejak awal ada didepan saya. Pake jaket kulit, kaos putih, sama sepatu. Waktu saya dibilangi bu guru, kalo itu bapak yang jemput saya, saya langsung nangis kenceng. Saya ngiranya bapak itu penjahat kayak di tv. Karena saya nggak mau dibujuk gimanapun caranya, bapak pulang tanpa bawa saya, dan saya lebih milih ikut Taufik (temen kelas) ke rumahnya. Sumpah itu konyol banget :') Kadang bapak juga ngungkit-gungkit kejadian itu. Tanya gimana bisa saya lebih milih Taufik daripada bapak. Terus saya balik nanya "Bapak aja juga nggak ngerti anaknya yang mana. Impas kan?" Dan selanjutnya kita ketawa bareng habis itu :D


Foto saya yang ditempel bapak di dinding apartemennya :)

Bapak itu orangnya disiplin banget. SD dulu saya selalu antar jemput. Jam 06.15, kalo saya ngga buru-buru keluar, pasti klakson nggak berhenti bunyi. Setiap hari Bapak mesti ngecek isi tas saya (ada barang yang ketinggalan apa enggak), nyemir sepatu, ngraut pensil, pokoknya semua harus sempurna dimata beliau. Bapak itu satu-satunya wali murid yang jemput anaknya sampe depan kelas waktu hujan sambil bawa payung, kresek, sama jas hujan. Saya nggak pernah sekalipun ikut les (kecuali les lukis) atau TPQ  sampe sekarang. Cukup belajar ke Bapak sama Ibu. Bakat saya nulis, bikin scrapbook, nggambar, itu juga warisan asli dari bapak. Dari saya kecil, bapak ketat banget kalo masalah tulisan dan efisiensi waktu. Huruf harus rapi, tegak, bagus, enak dibaca, dan semuanya terbawa sampe sekarang.

Waktu saya pertama kali mondok, saya bawaannya nggak betah mulu, minta boyong. Sampe suatu hari di bulan ramadhan jam 11 malem, Bapak nangis gara-gara saya nggak mau ditinggal pulang. Baru kali ini lihat bapak nangis, dan akhirnya saya luluh. Saya mondok, cari ilmu dunia akhirat, berjuang mati-matian bikin bapak sama ibu bangga. Kelas 9 waktu musimnya ujian praktek, asma saya kambuh dan lebih parah dari biasanya. Waktu saya telfon ibu minta jemput, ternyata orang serumah lagi ada di Banyuwangi. Dan waktu saya nelfon itu, mereka semua barusan turun dari kereta. Ibu nyuruh saya periksa lagi di Jombang, soalnya mereka udah booking tiket juga buat balik. Saya suruh sabar sampe sekitar 3 hari. Eh tapi tiba-tiba besok paginya, pakpuh yang seorang dokter di Sidoarjo jemput saya. Katanya, bapak nyuruh beliau ngrawat saya sampai bapak sama ibu pulang. Ternyata, bapak batalin tiket pulang dan nyusul saya ke sidoarjo.



Saya sama mbak muna (sepupu)... Saya yang usil rambutnya tipis itu. Dulu kita deket banget. Baju mesti kembar, jalan barengan. Sampai akhirnya saya mondok di Jombang, dan dia stay di Ponorogo.

Setiap sore, ibu mesti nyempetin buat ngajak saya main di alun-alun.. Bareng-bareng sama saudara-saudara yang lain.. Saya yang nunjuk atas. Cewek pake dress putih itu mbak Novi, yang cowok mas Rizal..


otw belajar jalan. Anak cowok yang senyum itu mas Abid.. Cakepnya subhanallah :) Sekarang di Gontor. Icha ngefans banget sama mas Abid :D


Digendong mbah uti :)

Dari kecil udah sok imut :3

Kayak malaikat :D nggak edit sama sekali loh..

Tiap hari, tiap waktu saya selalu karaokean lagu Ya Thayyibah nya Hadad Alwi sama Terlena nya Evi Tamala. Hahaha :D Sampe kasetnya rusak garagara terlalu sering dimainin

Manasik haji TK di stadion.. Saya yang pake kacamata item :D

Sebenarnya, saya pengen banget nglanjutin di SMA 2 Madiun akselerasi, tapi bapak sama ibu pengennya saya di DU2.. Lagi-lagi saya nurut, dan kayaknya sih saya juga bakal ngrelain Arsitektur UGM.. Demi keduanya :) Bapak sama ibu nggak pernah protes atas nilai atau prestasi yang saya dapet. Sekalipun saya dapet C, mereka berdua tetep senyum dan bilang "Sekali-kali ada dibawah nggak ada salahnya kan.. Tapi ya harus terus berusaha buat raih yang diatas" Kayak semester kemarin, bapak sama ibu nggaksempat  lihat raport saya sama sekali. Cuma tanda tangan. Waktu sampe pondok saya tanya "Ibu nggak pengen lihat nilaiku?" Beliau jawab "Ibu percaya sepenuhnya ke kamu. Berapapun itu pasti baik. Ibu tau kamu nggak pernah ngecewain".. Terharu :')


Foto TK 3x4

Foto sejak negara api menyerang!

Saya yang pake baju orange ngrangkul mbak muna sama mbak sheila.. Tuh kan, baju saya sama mbak muna cuma beda warna..

Ini waktu adek baru lahir.. Saya sebelahnya bude milah yang rambutnya kriting kayak mi, tanpa ekspresi..

Ini saudara-saudara yang ikutan ngaji ke bapak.. Baju saya paling mencolok -__-

*sisipan -> foto sekeluarga lengkap waktu lebaran 2 taun lalu. Saya mah juarang banget foto bareng bapak. Cuma beberapa doang, ya ini salah satunya.

Oh iya, salah satu faktor saya nulis ini gara gara habis baca artikelnya ust. Felix (klik) sama nonton film Korea judulnya Miracle in Cell no.7... As usual, saya nangis paling parah diantara anak sekelas..


regards,
aify zulfa kamalia





Instagram

Popular Posts

Google+ Followers