Hutan Pinus: Menyambut Keluarga TRAVER

Jumat, Desember 25, 2015

Salah satu bagian yang paling menyenangkan dan paling saya syukuri dari sekolah di SMA DU2 adalah saya punya banyak temen dari berbagai daerah, punya angkatan yang solid, romantis dan luar biasaaa.  Yang lebih membahagiakan, kekompakan angkatan itu nggak cuma terjalin waktu sekolah dulu aja, nyatanya sampai udah luluspun kami masih sering kumpul-kumpul. Entah buat sekedar ngobrol, istighotsah rutin malam minggu sebulan sekali, traktiran, dll. Yaah disempet-sempetinlah, semuanya pasti punya kesibukan kok. Tapi, kalau nggak ada salah satu yang dikorbanin, kapan kita bisa ketemu sama temen-temen yang udah ngejalanin susah seneng bareng-bareng dulu semasa di pesantren? 

Nah ditengah euforia UAS yang jeder-jeder rasanya, Traver Istimewa (Traver regional Yogyakarta), kedatangan tamu Faisal (Traver regional Cepu--ngga tau istilahnya), Dadang (Traver regional Solo--ngga tau istilahnya juga), sama Yanuar (Traver regional Surabaya--Traver Cak Cuk). Sesungguhnya saya juga nggak begitu ngerti gimana bisa mereka tiba-tiba udah nyampe Jogja aja. Saya taunya malah dari location Path nya Yanuar. Terus saya screenshot dan saya kirim ke grup. Eh sama Latep direply fotonya mereka di kost. Yaudah kan saya biasa aja soalnya emang nggak terlalu kenal (beda lagi waktu Durrah sama Asa kesini dulu hebohnya minta ampun). Tapi sekitar jam 10 malem, Latep chat di grup line Traver Istimewa nawarin siapa yang mau ikut ke Hutan Pinus Imogiri beserta presence list. Dan ternyata presence listnya udah keisi 10 orang. Begitu saya perhatiin ternyata cowok semuaaaa!! Disitu saya merasa galau saudara-saudara! pengen ikutan tapi kenapa cowok semua. Padahal sejak kelas 12, udah punya target kalo misal jadi kuliah di Jogja harus main kesini. Untungnya Anisa sama Viny juga ikut. Terus katanya Latep, ngga papa ikut aja kan banyak yang jagain. Jadilah rombongannya cewek 3 cowoknya 11. Aziiiik

Kesepakatan berangkat jam 08.00, meeting point nya di kos Bu Amin yang memang selalu jadi markas setiap kegiatan. Paginya saya dijemput viny, terus kami langsung ke kos Bu Amin. Ternyata nyampe sana sepi banget, nggak ada tanda-tanda kehidupan. Feeling kami langsung nggak enak nih, soalnya dari pagi chat saya juga nggak di read. Ternyata belum pada bangun, padahal udah jam 07.50! Misi pertama bangunin dulu para pejantan tangguh wkwk. Ngetoknya mulai kamarnya Hamas yang paling depan. Setelah agak lama dia keluar sambil masih ngumpulin nyawa. Gigich nggak ada reaksi. Wildan responnya nggak selama Hamas. Ternyata Latep tidur di kamarnya Wildan, masih molor. Kata Wildan "Aslinya alarm bunyi jam 07.30, tapi lihat Latep masih tidur yaudah lanjut". Akhirnya sambil nungguin mereka beres-beres, saya sama Viny makan bekal di teras. Nggak nyangka ya persiapannya cowok itu lebih lama. Bener-bener nganggur dah sama Viny. Ngeselinnya, Latep baru inget kalo itu hari Jumat (yang artinya cowok-cowok harus sholat Jumat), sedangkan kita baru berangkat jam 10. Padahal prediksinya Viny molornya cuma sampe jam 9. 

Setelah jemput Kholil di asrama, fix kami berangkat. Latep si-ketua-panitia-tak-resmi memimpin rombongan di posisi paling depan boncengan sama Dadang. Ternyata cuma 1 jam perjalanan, nggak kayak pas ke pantai dulu yang sampe 3 jam (bakal segera di post). Tapi jalannya Allahuakbar. Pemandangannya bagus sih, tapi naik turunnya bikin jantungan. Hampir setiap ada tanjakan tinggi saya bilang ke Wildan "Semangat, Dan!! Persiapan", terus dia langsung ngegas nggak bisa selo gitu hahaha. Malah kata dia kalo motornya nggak kuat naik tanjakan, saya disuruh jalan, tapi untung aja motor dia tangguh. 

Sesampainya kami di lokasi, cowok-cowok dandan lagi (baca:sisiran). Tapi perasaan juga rambutnya nggak beda sama sebelum sisiran -_-

akhirnya, cita-cita jangka pendek saya kesampaian :') Ini fotonya ngambil dari Google.Viny juga ngambil foto kaya beginian sih, tapi ada krudung saya nongol hehehe

Tim sukses benerin tongsis yang longgar. Perjuangan ngganjal pake tissue dan bikin hpnya Viny jatuh hahaha. Tapi alhamdulillah all is well

Karena foto pake tongsis hasilnya nggak memuaskan, kami nyoba foto ala-ala melingkar gini. Tapi malah kesannya kaya mau ngroyok :D

 Dan akhirnyaa bagus jugaa.. Ini hpnya Viny ditaruh di batang pohon bekas ditebang, diganjal tissue, pake timer. Kholil yang lari-lari. Full team huraaay!!

Maunya pose khas Traver. Terus katanya Yanuar tuh yang lagi ngehits foto dari belakang, tapi malah hancur hiks hiks


 Viny-saya-Latep-Faisal-Kholil
(Tissuenya nampang dikit)


 Annisa Kholil
Apalah daya saya yang kemana-mana cuma gandengan sama Viny :(

"Ini gimana sih kok nggak cekrik-cekrik?"

Latep udah ahli pegang gopro

Nah berhubung udah mepet waktu sholat Jumat, sedangkan masjid terdekat ada di bawah, jadinya para cowok harus cabut duluan. Nah akhirnya terjadi miss communication. Saya, annisa, viny tuh pahamnya para cowok kebawah buat sholat jumat, terus kita ditinggalin di hutan pinus. Eh ternyata mereka nungguin kita lamaaa di parkiran, smentara kita lagi kalap foto. Taunya, pas mau ke gazebo sambil cari biji pinus, ada yang teriak "Vin, Vinyy!!". Eh Latep jemput kita, katanya udah ditungguin para cowok di parkiran. Padahal saya kira pas Latep manggil itu udah selesai sholat Jumat -_- Nyampe masjid dibawah (yang jalannya juga bikin jantungan), khutbahnya udah dimulai. Mana jamaah di dalam masjid pada ngliatin gara-gara Farid main nyelonong aja di halaman masjid pake celana pendek, dia lupa nyiapin sarung. Hahaha konyol :D


Dibawah ini edisi cewek-cewek kalap foto sebelum dipanggil ketua panitia tak resmi

 --pengennya sok candid, tapi kenapa saya nggak sengaja liat kamera--

 Berhubung Latep bilangnya dadakan, sementara saya masih ada tanggungan UAS Geologi sama Fisika, malemnya ngebut bikin rangkuman. 


Saya suka foto ini nih. Keliatan agak tinggi hahaha :D

Bener-bener nggak nyesel merelakan sehari waktu belajar demi main sama mereka. Seru banget, ketawa mulu, pada baik-baik semua, konyol abis, yah walaupun saya juga jadi objek bully utama. Cerita tentang kelanjutan perjalanan kami, bakal saya taruh di post selanjutnya. Stay tune!


regards,
aify zulfa kamalia

Festival Kesenian Yogyakarta 27

Jumat, Desember 04, 2015



Art is not what you see, but what you make others see

--Edgar Degas

Sesungguhnya saya udah dari dulu pengen post tentang acara ini. Draft udah ada sejak September, tapi baru finishing malam ini. Bener-bener kangen nulis blogging rutin minimal sebulan sekali, ngedit artikel Solusi, bikin konsep mading, scrapbooking, dan berbagai aktivitas yang dulu jadi kebiasaan semasa SMA. Tapi sekali lagi, apalah daya keinginan ini itu kalau waktu aja nggak ada. Bukan nggak ada sih sebenernya, kok kesannya sok sibuk amat. Tapi gimana ya, seharian badan dan otak udah diforsir habis-habisan buat kuliah, nugas, bikin laporan, praktikum, organisasi, kegiatan-kegiatan yang rasanya nggak kelar-kelar. Tiap hari menjalani rutinitas yang sama, pergi pagi pulang petang (udah kaya Bang Thoyib). Ini aja bela-belain nulis saking kangennya sama sensasi 'berbagi', padahal laporan belum kesentuh sama sekali, slide presentasi riset belum kelar, orderan gambar numpuk, dan 3 jilid buku Biologi Campbell yang tebelnya Allahuakbar ngantri pengen dibaca. Aduh maafkan sesi curhat yang nggak penting ini, maklum lagi butuh motivasi tapi nggak punya motivator (duh, sedih amat)

Oke kembali ke topik yaa, keseringan nglantur mesti :'D

Festival Kesenian Yogyakarta tahun ini adalah acara ke-27 yang diselenggarakan dari tanggal 19 Agustus-5 September 2015. Tuh kan udah lama banget, acaranya sejak ospek, tapi baru di publish menjelang UAS Semester 1 *miris*. Tapi kan lebih baik terlambat daripada enggak sama sekali (ngeles nih). 

Sebenarnya saya kesini itu nggak sengaja. Berawal dari suatu urusan sama Gigich yang mengharuskan kami berdua keluar ke daerah Klebengan habis isya, dan urusannya itu selesainya cepet banget. Waktu itu kepikiran aja "Masa udah terlanjur keluar, tapi cuma gini doang". Nah kami keinget deh kalau sebelum berangkat, Yaya ngechat di grup ngajakin ke FKY. Sekalian deh kami kesana ngandelin gps. Meluncur ke Taman Kuliner Condongcatur. Baru turun dari motor udah ketemu temen-temen gugus ospek universitas (PPSMB), reunian mendadak di pinggir jalan deh hahaha. 

Entrance gate. Ini foto ngambil dari google. Saya pengen banget foto di depan situ dan Gigich juga siap jadi fotografernya. Tapi malu dilihat banyak orang. Giliran udah nyampe kos nyesel

Ini juga ngambil dari google. Panggung ini ada deket pintu masuk. Pas saya kesana sih yang tampil artis dangdut. Malah geli sendiri dengerin musiknya dangdut koplo yang ajeb-ajeb plus penyanyinya yang 'aduhai' parah


Nah saya suka nih sama motto both yang ini. Ngena banget. Tapi kalau saya sih prinsipnya lebih ke "Dodolan dinggo seneng-seneng" hahaha saking kebanyakan maunya. 




Di booth ini jualan gantungan kunci, pouch, dan sebangsanya yang lucunya nggak nahan. Besoknya pas kuliah, ciwi ciwi biologi pada ngobrolin FKY dan saling pamer gantungan kunci ala Sampan Mimpi. Apalah daya aku yang kesini dadakan dan cuma bawa duit 20 ribu :(((



boneka kaos kaki semacam doodle monster

tote bag yang bikin ngakak. Waktu gabut kuliah Fisika 4 SKS, Deris pinjem hp dan lihat foto ini. Dia ngakak seketika. Maafkan selera humor kami yang rendah



Stand khusus merchandise berbahan baku karung goni


Bisa dipastikan bapak betah banget nih kalau diajakin ke stand ini. Spesialis benda kuno dari zaman azali hahaha. Yang saya pegang itu serbuk uang (di botolnya sih tulisannya gitu)

--lihat harga sambil merenungi nasib kenapa bawa duit cuma 20 ribu di tempat yang bagai surga ini--



Ada beberapa music corner yang lagunya bikin baper mulu. Fotonya nggak memadai nih

Di sekitar 'bumbung bercahaya' itu ada tempat duduk melingkar buat pengunjung. Seharusnya disampingnya juga ada are untuk pemutaran film. Tapi saya kesini kemaleman, jadi nggak kebagian sesi nonton filmnya deh.

Yaa ada baiknya juga sih saya kesini bawa uang sedikit. Kalau bawa agak banyak bisa ambles seketika. Cuma bawa 20 ribu aja Gigich berkali-kali noleh ke belakang sambil teriak-teriak nyuruh saya jalan cepet. Habisnya stand nya lucu-lucu. Sewaktu ditanya sama temen-temen kampus "Fy kemarin dapet apa di FKY?" | "dapet kartu nama segepok dari stand paling awal sampe terakhir" :)))

Beneran lo saya minta kartu nama ke setiap stand. Jaga-jaga siapa tau suatu saat butuh.. Kesini nggak nyampe 2 jam langsung bisa recharge inspirasi. Alhamdulillah yaa

regards,
aify zulfa kamalia

'Mini Eksplorasi' Biology Orchid Study Club

Sabtu, Oktober 31, 2015

 Selama ini di benak saya masih terngiang dengan jelas pesan dari dosen dan kakak tingkat waktu OSPEK agar kita kuliah yang nggak sekedar kuliah. Kita harus bisa menyeimbangkan antara kegiatan akademik dan kegiatan non akademik. Istilahnya sih jangan jadi mahasiswa kura-kura (kuliah-rapat-kuliah-rapat), atau kunang kunang (kuliah-nongkrong-kuliah-nongkrong) atau yang lebih parah kupu-kupu (kuliah-pulang-kuliah-pulang). Berawal dari situ, saya membuat komitmen dengan diri saya sendiri untuk aktif ikut organisasi tanpa mengabaikan prestasi akademik. Nah sewaktu UGM Expo, saya daftar dua UKM, yaitu USER (Unit Seni Rupa) dan Bulaksumur Pos. Setelah melewati beberapa seleksi, saya lolos dan menjadi salah satu anggota keluarga dalam kedua UKM tersebut. Seiring berjalannya waktu, saya mulai mikir-mikir lagi karena tugas kuliah yang bejibun dan jadwal kumpul Bulaksumur dan USER selalu bareng bikin saya dilema waktu itu. Akhirnya saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari USER, tapi tetap setia sama Bulaksumur (oh iya, tulisan saya habis dimuat lo di web Bulaksumur. Bisa dilihat disini nih). Sebagai gantinya, saya bergabung sama Kelompok Studi Fakultas yang fokus pada anggrek. Yaps, Biology Orchid Study Club.

Sejak sebulan lalu, kami telah mengikuti rangkaian Diklat Ruang, yang materinya dari Divisi Penelitian dan Divisi Eksplorasi. Lalu kami juga udah melakukan kegiatan eksplorasi anggrek kampus. Kelompok saya kebagian eksplorasi di kluster medika. Setelah beres semua, kegiatan selanjutnya yaitu Mini Eksplorasi. Dalam kegiatan ini, kita dikenalkan dulu sama alam sebelum eksplorasi sesungguhnya minggu depan. Mini eksplorasi kali ini ada di dua lokasi. Lokasi pertama yaitu Taman Nasional Gunung Merapi. 


sekelompok cowoknya cuma satu

Nah, setelah melewati pintu masuk, ada semacam taman yang banyak mainan buat anak-anak. Ini Desti sama Yoko mesra amat

Pada mini eksplorasi ini, dibagi menjadi 2 jalur pendakian. Alokasi waktunya 1 jam, tapi akhirnya molor. Sepanjang jalur pendakian itu kami diharuskan mengidentifikasi species anggrek yang kami temui. Lengkap sama sketsa dan foto

Oh iya, disini debunya dahsyat banget. Kata temen-temen sih  tanahnya dari erupsi Merapi (mentang-mentang habis ujian Geologi, ngomonginnya jenis tanah). Oh iya, berhunung sekarang lagi musim kemarau panjang, anggrek yang kami temui jarang banget yang berbunga. Ada yang berbunga satu, tapi lokasinya nun  jauh diatas pohon dan kami nggak bisa menggapainya. Ada juga anggrek terestrik yang udah kering banget, jadi kami megangnya harus super hati-hati. Susah deh identifikasi buat kami yang masih pemula, ditambah musim kemarau, jadinya malah susah bedain yang mana anggrek, mana tumbuhan paku

Lokasi kedua ini yang bikin saya excited bukan main. Kami ke Titi Orchid Nursery. Kalau di TNGM tadi kami eksplorasi langsung di alam, disini kami belajar budidaya. Baru masuk udah disuguhi anggrek bulan yang mekar sempurna. Kami langsung diarahkan ke sarasehan di tengah kebun, yang biasanya emang buat pelatihan. Bu Titi baik banget lagi, kita disuruh ambil sirup dulu sama kacang rebus sebelum duduk, katanya beliau tau kalau kita capek banget. Sambil nunggu rombongan kloter 2 nyampe, kami istirahat bentar terus lanjut makan siang. 

Setelah semua rombongan berkumpul, Bu Titi ngasih sambutan bentar, lalu acara diserahkan ke panitia. kami dikasih waktu beberapa menit untuk keliling kebun, tanya-tanya seputar budidaya aggrek ke karyawannya Bu Titi, dan yang nggak kalah penting foto dong hahaha



Kata bapak karyawan (nggak tau namanya), kalau kita kepanasan nggak  apa-apa kalau mau renang disini. Padahal airnya aja nggak ada -_-


Theresia Henny Primasiwi Purba--cewek imut asli Jogja hahaha

Oh iya, dibawah-bawah ini ntar fotonya pake Nikon nya Eno, dan dia nggak begitu mahir makenya. Rata-rata dari kami juga nggak ngerti begituan. Alhasil, fotonya banyak yang nggak fokus. 

Buat foto kaya begini aja susahnya minta ampun. Kalau Arkan senyum, Eno yang nggak jelas. Begitu Eno cantik, Arkannya cemberut. Ini lumayan berhasil

Kenal Eno pertama kali waktu sekelompok pas PPKMB. Hiperaktif, cerewet, nggak jelas, hobi dandan, moody, bikin rame segala suasana pokoknya. 

Sayang banget blur, padahal bagus (kata Ima lo yaa)


Ini waktu foto tipografi yang saya bikin 10 menit sebelum berangkat. Susah banget, pengen ngeliatin bunganya tapi gagal terus.

Nah ini si bapak yang telaten jelasin dari awal cara budidaya anggrek yang baik dan benar

Semuanya berawal dari serbuk-serbuk ini

terus dimasukin ke dalam botol itu yang udah ada media agarnya. Di dalem botol itu selama setahun (jangan fokus ke Onna, fokus ke botolnya aja)

lalu dipindahin kesini. Yang di wadah biru itu, medianya impor dari Chili. Kalau yang warna kuning asli Indonesia.








--jangan tanya nama spesiesnya--

Setelah puas keliling kebun, kami kembali ke sarasehan untuk presentasi anggrek-anggrek yang kami dapat waktu eksplorasi di Merapi. Tapi ya gitu, krik banget. Udah banyak yang capek, ditambah semilir angin jadi kebawa ngantuk.

Hobi banget cubitin pipinya Ima. Mana dia nurut banget lagi. Ini nggak tau nih siapa yang iseng fotoin. tau-tau Eno ngirimin ini via Line

Himawan-Alfianto
Ketua PPKMB-Ketua kelompok
Dua-duanya susah diajak foto

Nah ini tipografinya. Niat awal sih bikin terus fotonya pake background anggrek. Ternyata susah banget, yaudah deh gini aja. Taken by Himawan yang udah kebal lihat saya yang sering baper hahaha

Cukup sekian yaa.. Mau nglanjutin bikin laporan. Oh iya seminggu lagi, kami eksplorasi lagi. Namanya udah bukan 'Mini Eksplorasi', tapi Diklat Lapangan. Bakal menjalani 3 hari 2 malam, yang lokasinya masih dirahasiakan panitia. Ceritanya nyusul segera yaa


regards,
aify zulfa kamalia









Instagram

Popular Posts

Google+ Followers