Happy Birthday Daddy Al

Jumat, Mei 15, 2015


Bicara tentang ulang tahun, bulan  Februari lalu (tanggalnya lupa) Pak Ali ulang tahun ke 32. Berhubung ulang tahun beliau bertepatan sama persiapan ujian pondok praktek pusat, dan berbagai kesibukan kelas 12 yang kian hari kian banyak, kita (terpaksa) nunda perayaannya. Kita nggak ngungkit-ngungkit ulang tahun beliau sama sekali. Hingga suatu hari ada selentingan dari salah satu pihak tentang kita yang sengaja lupalah, kita nggak sayang beliau, gini gitu, dan sejujurnya hal itu lumayan bikin sakit hati. Kita memang bener-bener nggak ada waktu, daripada acaranya nggak mengesankan, ya mending ditunda aja sampai persiapannya matang (alasannya ciee banget).

Bagi kita, Pak Ali itu wali kelas yang super duper banget. Sabar banget menghadapi kelakuan kita yang bandelnya masyaAllah. Ya maklumlah, kelas saya kan emang dicap kelas paling trouble seangkatan. Setiap guru yang habis ngajar mesti ngeluh ke beliau, kalau kita rame, nggak aktif, sering tidur, dan lain sebagainya. Hampir setiap hari, pak Ali kena pimpinan sekolah juga gara-gara kita yang sering telat jamaah dhuha, atribut nggak lengkap, pokoknya ada aja masalahnya. Setiap masuk kelas, Pak Ali udah kayak kyai yang kasih siraman rohani. Suatu hari kita pernah protes kenapa kalau di kelas lain beliau bisa bercanda, sementara di kelas kita bawaannya serius mulu. Terus beliau jawab "Loh saya itu sebenarnya ya pengen sharing sama kalian. Tapi setiap mau masuk kelas, adaaa aja guru yang laporan, keluhan tentang kalian. Akhirnya rencana saya itu berantakan, rek". Lucu itu kalo waktu kita semua (terutama Kuni) debat sama Pak Ali, ngajarin Pak Ali berpose yang nggak kaku, nyuruh Pak Ali nyanyi kayak Pak Gina, habis apel ngejek Pak Ali yang telat (ini jangan ditiru), Pak Ali gombalin Kuni. Aaaa kangen kan jadinyaa :(

greeting card~
bikin dadakan waktu intensif Fisika *astaghfirullah*

kado buat pak Ali. Jandi sama Rida beda gara-gara mereka sakit pas kita foto bareng. 

Dari pagi kita udah nyusun rencana buat surprise partynya. Kita bagi 2 tim. Tim yg pertama harus stand by di kelas dari bel masuk habis ishoma sampai Pak Ali masuk. Tim yang kedua nyiapin kue dan lain sebagainya di aula lantai 3. Kebetulan sore itu hujan deras banget, mana anginnya nggak bisa kalem. Jadinya waktu nyalain lilin butuh kesabaran ekstra. Waktu Pak Ali masuk kelas, suasananya hening banget (ya kan yang di dalem anak-anak yang agak pendiem). Beliau sempat curiga sih, tapi sama Laras disuruh cerita sesuatu. Eh malah Pak Ali cerita tentang archaebacteria. Sebenarnya kita yang bagian kerja di luar kelas pengen masuknya agak lama (sekalian escape), tapi kasian anak yang didalem kelas. Niatnya sih kita tiba-tiba masuk kelas sambil nyanyi "Happy Birthday Pak Ali", tapii kenyataan tak seindah ekspektasi. Sejak turun tangga aja kita ramenya masyaAllah dan mancing Pak Ali buat lihat keluar. Yaudah deh, rencana lumayan gagal, bung!


Nungguin laporan dari Laras dkk


Daddy Al unyuuu ngalahin Al Ghazali & Aliando

here we are!

Absen 1-5
Dinda-Aify-Laras-Bona-Desput

Absen 6-10
Mbak Wik-Belin-Kuni-Indah-Ifa

Absen 11-15
Nida-Nisaus-Lintang-Goldy-Nacha

Absen 16-20
Yuupu-Mbun-Puput-Qisthi-Buket

Absen 21-25
Sunep-Ayin-Rida-Siba (minus Jandi)

Absen 26-28
Windi-Winda-Mbak Ta

*behind the scene*

Ini foto kelas terakhir. H-1 Ujian Nasional. Waktu itu, kita salim sama Pak Ali. Walaupun perjuangannya kita harus nyariin sarung tangan paskib buat beliau, nungguin beliau siap, ngrayu-ngrayu nggak habis-habis. Tapi akhirnya, kita salim langsung dengan tangan Pak Ali yang lumayan dingin dan gemetar hahaha :D gapapa ya, pak.. kan terakhir kali :')

Kemarin lusa waktu ke sekolah saya sempat ngobrol bentar sama Pak Ali yang lagi jaga Ujian Sertifikasi Cambridge. Ngobrol tentang hasil SNMPTN, kabarnya anak-anak, dan nggak lupa dikasih siraman rohani juga :D Mendadak flashback kesibukan sekolah, ramenya kelas, kompaknya angkatan 19, dan suka duka putih abu-abu. DU2 itu emang sesuatu banget ya, bikin susah move on dan emang nggak akan pernah bisa move on dari DU2. Tempat cerita kita bermula dan tempat dimana semua rasa bermuara :')

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers