Sunday Morning UGM

Jumat, Juli 03, 2015

Tiba-tiba inget kalo udah lama nggak nulis blog. Nyesel banget uda nggak produktif nulis kayak dulu lagi. Nulis terakhir waktu disuruh bikin artikel buat Solusi tentang LC Traver. Barusan juga baca postingan lama jaman masih pake seragam. mendadak flashback, sedih, campur terharu, nggak karuan pokoknya. Sekarang jadi punya semacam target buat diri sendiri biar semangat nulis minimal sebulan sekali lah. Ya biar kalo pengen mengenang masa lampau gampang, tinggal buka blog terus senyum-senyum sendiri kayak orang gila hahaha :D Sekarang mah saya lebih rajin 'bercerita' via instagram. Lagi ribet bikinin pesenan doodle sama tipografi part 2, setelah yang part 1 alhamdulillah laris dan berhasil nambahin tabungan buat beli hp :3 Yuk, yang bingung nyari kado buat orang tersayang bisa langsung kontak saya. *jadinya malah buka lapak*

Oke jadi ceritanya saya ikut les persiapan SBMPTN di Neutron Jogja pusat di daerah Taman Siswa. Rombongan saya ada Onyip, Remek, sama Hanifah. Yang ngurusin semua tetek bengek pendaftarannya itu Hanifah, saya mah ngikut aja. Nah di pemberitahuan awal les kita mulai tanggal 25 April. Berhubung kita nggak rela nglewatin LC, akhirnya kita sepakat bolos sampe tanggal 2 Mei. Kita nyampe Jogja tanggal 1 siang, kecuali Remek yang masuk setelah Akhirussananah asrama. Ternyata waktu kita tanya ke bagian administrasi, ada perubahan jadwal dan program kita baru mulai tanggal 5 Mei. Ya lumayan nganggur sih di kos. 

Setelah dapet revisi jadwal itu, saya sama Onyip semangat browsing tempat hitz jogja. Tapi rata-rata lokasinya di Gunung Kidul, jauh baanget dari tempat kita. Alhasil saya kecewa berat. Tapi tiba-tiba ada tawaran dari Puput n the gank (anak Neutron Jakal) buat dinner bareng. Janjiannya di halte Kopma UGM. Saya sama Onyip mah iya-iya aja. Kita memutuskan naik trans Jogja biar murah meriah. Kita ngebayanginnya gampang banget, tinggal beli karcis, ikutin petunjuk terus nyampe deh. Eh nggak taunya nyasar kesana kemari. Salah kita juga sih nggak cari tau dulu tentang rute, wilayah Jogja dan lain lain. Kita berangkat sejak habis Maghrib dan sampe jam 8 belum nyampe lokasi. Padahal Aimma sama Viny yg belanja ke Malioboro dulu aja udah nyampe. Alhasil mereka bingung, saya sama Onyip lebih bingung. Mana sama petugas Transnya diribetin mulu, katanya salah jalurlah gini gitu. Padahal itu udah naik bis sesuai petunjuk mbak-mbak petugas bis sebelumnya. Ribet banget dah pokoknya. Akhirnya saya sama Onyip memutuskan buat balik ke kos aja. Buat balikpun masih adaa aja cobaannya. Intinya, batas kesabaran kita udah habis, dan kita turun di terminal Condong Catur. Itu sekitar jam 21.30. mana saya masuk angin segala. Akhirnya dijemput buliknya Onyip deh. Hayati lelah bang~

Setelah nyampe kos, kita sempetin belajar peta jalur Trans biar kejadian nyasar-kayak-orang-bego nggak terulang lagi. Kebetulan juga besok paginya kita janjian lagi mau ke Sunmor UGM. Paginya, waktu keluar dari kamar kos, kita ditanya sama mbak kamar sebelah "Mau kemana dek?" || "Ke Sunmor mbak" || "Buseeet mau ke sunmor aja kostumnya kayak mau ke mall" (mbaknya melongo, kita cengar-cengir). Kita udah bismillah sejak awal, GPS nyala terus, dikit-dikit lihat jalur Trans, petugasnya ngomong apa aja kita dengerin dengan seksama. Singkatnya, kita nyampe UGM dengan selamat sejahtera aman sentosa hahaha akhirnyaaa :D misi selanjutnya nyari lokas Sunmor. Kita lewat jalur dalem biar deket. Jalan sambil liatin layar hp mulu, jatuh cinta mendadak sama GPS *apasih*


Pas udah nemu lokasinya, kita sarapan dulu di sekitar lembah. Kontak terus sama anak Neutron Jakal & Simanjuntak. Rencananya sih para cowo mau gabung, tapi kita tungguin lama mereka nggak dateng-dateng. Alasannya masih 'dandan' biar cakep -_- Giliran yang cewe udah pencar meeka barusan dateng. Tapi kita udah terlanjur males balik lagi, yaudah deh gajadi meet up sama cowo-cowo cakep Traver jogja (bimbel). Para cowo pindah haluan ke Prambanan




halo :)

Setelah capek belanja, saya sama Onyip ke masjid kampus buat istirahat sambil nunggu dzuhur. Numpang foto juga sih sebenernya hahaha :D



bonus selfie saya sama onyip :3

Onyip mah cuma butiran debu :3

Disuruh Onyip pose galau kaya gini -,-

lagi ngapain nyip?

Setelah capek foto di maskam, kita diskusi tujuan selanjutnya. Maunya kita mumpung keluar, ya sekalian pengen kemana gitu. Kan Tamsis lumayan jauh dari pusat peradaban, apalagi kalo naik Trans kayak kita. Akhirnya kita sepakat buat ke Gramed pusat di Jl. Jend Sudirman. Muka udah lepek banget, mana bawa belanjaan dari Sunmor berkresek-kresek pula. Nyampe Gramed saya beli beberapa kuas sama palet impian, sedangkan Onyip cuma liatin notes lucu-lucu. Iya, liat doang. Sebenernya kita pengen beli notes buat kado seseorang tapi apa daya dompet udah kempes duluan :')

Keluar dari Gramed kerasa banget panasnya Jogja. Baru sadar kalo belum minum sama sekali sejak sarapan di Sunmor. Terus mampir bentar di kafe di halamannya Gramed sambil 'nata hati' buat naik Trans ke Tamsis :D dan, ternyata hp kita berdua lowbat. Begonya saya bawa powerbank tapi ga ada isinya *krik*. Dan itu berarti siap-siap bilang "good bye" sama GPS. Tapi kita bertekat bisa nggak bisa harus pulang naik Trans. Bukan apa-apa, tapi gara-gara udah nggak punya duit :D 


Setelah seharian jalan-jalan, kita nyampe Tamsis sekitar jam 4 sore, terus mampir ke warung pempek deket kos. Nyampe kamar kos udah hampir jam 5. Ditanya lagi sama mbak yg sama yang nanya kita tadi pagi "Baru pulang dek?" || "Iya mbak" || "Ke Sunmor sampe hampir maghrib gini? Nyari apa dek? Bukannya udah bubar jam 12?" || "Nggak ke sunmor doang kok mbak, keliling Jogja pake Trans" || "Oh mentang-mentang udah nggak nyasar kayak tadi malem hahaha" *kaaan mbaknya bikin kita flashback* -__-

Oke sekian dulu.. Lega banget cerita ini bisa keluar dari draft :)

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers