TRAVER 'PLAT AE' GOES TO SARANGAN

Selasa, Juli 07, 2015

Sebenarnya ini udah latepost banget. Moment nya sejak libur semester bulan Desember 2014. Tapi ya biasalah saya orangnya gampang kebawa mood :3

Well, semua bermula sejak Rohman (ketua angkatan Traver) terpaksa boyong tanggal 13 Agustus 2014. Sebelum ishoma ada pemberitahuan mendadak biar habis jamaah Dhuhur nggak bubar dulu, soalnya mau ada semacam rapat angkatan. Tumben banget ada rapat angkatan dadakan. Ternyata siang itu Rohman pamitan mau boyong. Ya kita kaget bangetlah. Nggak ada kabar apapun, tiba-tiba dia pamitan gitu aja. Ternyata dia boyong soalnya bapaknya sakit. Padahal udah tinggal beberapa bulan lagi kita lulus bareng, lagipula saat itu H-16 SSO XV dan dia jadi koord. Sie Humas. Tapi ya ikhlas nggak ikhlas, harus ikhlas. Lah ini ngapain jadi bahas Rohman -__- Ya intinya habis kejadian-penuh-haru di aula siang itu, anak-anak Traver Karesidenan Madiun pengen nyambangi Rohman di rumahnya pas liburan semester.

Alhamdulillah terlaksana. Padahal kita nggak yakin-yakin amat. Kan biasanya kalo ada acara direncanain jauh-jauh hari malah nggak jadi. Faktor lainnya, anak Traver wilayah lain banyak yang jalan-jalan. Ade, Diqi, Yahya touring Madiun-Magetan-Ngawi ; Zaka cs ke Banyuwangi ; Aimma, Ifky, Nopal ke Bandung ; dll, ya masak kita diem aja di rumah. kan pengen kumpul juga waktu lihat foto mereka di sosmed. 

Kita janjian tanggal 23 Desember kumpul di rumahnya Rohman (tujuan utama) di Madiun. Baru setelah kumpul semua rekreasi ke Telaga Sarangan di Magetan. Yang anak Ponorogo janjian kumpul di rumahnya Yaya dulu jam 7. Eh malah Nada sama Reza molooor dan akhirnya baru berangkat dari Ponorogo jam 9. Untungnya rumah Rohman nggak begitu jauh. Sampe sana, parkirannya Rohman udah full. Anak Madin udah lengkap tinggal nungguin Little sama Denisa yang berangkat dari Ngawi (mereka berdua baru pulang dari Jogja). Setelah agak lama ngobrol dan udah makin siang, para cowok memutuskan buat berangkat duluan. Kita para cewek  dianter ayah ibunya Onyip pake mobil, sedangkan kita nungguin Denisa sama Little yang nggak kunjung datang. Setelah mereka berdua dateng, ternyata Little ga jadi ikut ke Sarangan. Dia pengen langsung pulang ke Ponorogo gara-gara ibunya sakit. Yaudah deh ceweknya cuma saya, Yaya, Onyip, Durrah, sama Denisa.

di musholla depan rumahnya Rohman waktu nungguin Denisa sama Little

Selama perjalanan didalem mobil rame banget. Kebayang kan, gimana kondisinya kalo 5 cewek yang udah agak lama nggak kumpul ketemuan? Nggosip kesana kemari tiada henti *eh. Di mobil juga sempat debat 'tujuan liburan'. Denisa pengennya nonton aja soalnya dia udah habis dari Jogaj, sedangakn saya sama Yaya pengennya wisata alam soalnya kemarin barusan nonton sama Nada, kalau Onyip sama Durrah nurut aja hahaha :D Ternyata kita baru separuh perjalanan, rombongan cowok udah nyampe Sarangan duluan. Mereka nggak sabaran bgt, dikit-dikit nanyain posisi haduuh. 

Setelah sampe Sarangan hampir dhuhur, kita kebingungan nyari posisinya para cowok, dan akhirnya kita yang disuruh nentuin lokasi ketemu. Beberapa saat kemudian kita nemu lesehan sate kelinci dibawah pohon gede. lumayan nyaman lah tempatnya kalo dibuat orang banyak. 


disekitar pasar, barusan turun dari mobil nih. Fokusnya ke Yaya doang -_-


nungguin para cowok yang masih otw dari sisi danau yang lain. Ini nggak ngerti ya kita ngobrolin apaan sampe saya seheboh ini-,-


sayangnya pas kita nyampe sana, Sarangan lagi mendung. Jadi kabutnya lumayan tebel





Yeeee akhirnya ketemu juga :D Kita pesen sate kelinci (khasnya Sarangan) buat makan siang, sekaligus habisin bekal dari ibunya Onyip. Sambil nungguin makanan dateng kita ngobrolin banyak hal semenjak Rohman boyong, nyampein salamnya anak-anak Traver buat Rohman juga. Ternyata Rohman sama Sutris udah kesini sehari sebelumnya dalam rangka nganterin rombongannya Ade. Kabar baiknya, semua pesenan kita dibayari Onyip sama Rohman hahaha baiknyaaaa :)

dari kiri ke kanan
Adi-Nada-Odi-Latep-Nashir-Rohman-Saya-Yaya-Durrah-Onyip-Denisa

TRAVER!! GET OUR FUTURE!!

Nggak lama setelah foto bareng ini hujan turun deres banget. Akhirnya kita cari musholla buat sholat Dhuhur sekalian nungguin hujan reda. Tapi mushollanya kecil banget. Jadi jamaahnya dibagi 2 sesi deh. Yang sesi pertama diimami Rohman, yang kedua Odi yang ngimami.

Habis jamaah dhuhur dan kebetulan hujannya agak reda, kita memutuskan bat naik boat. Awalnya kita bingung pembagiannya. Soalnya kan cuma ada 3 boat dan masing-masing maksimal 5 orang. Hasil diskusinya,cowok dibagi 2, sedangkan para cewek naik 1 boat. Begonya kita nggak ngerti kalo dibawa 3 putaran sama bapaknya. Bapaknya sih cuma bilang "Sepaket kan mbak". Terus dengan yakinnya kita bilang "Iya pak sepaket". Kita kan ngiranya sepaket sama 2 grup cowok, jd 1xputaran semua. Eh nggak taunya sepaket itu cuma boat kita sendiri. Jadinya ya berkeliling telaga 3x putaran. Pantesan kok para cowok udah selesai duluan dan nungguin kita di dermaga.




Ini bagian paling seru. Sensasinya itu loh dapet banget. Teriak kenceng sambil megangin jilbab takut mlorot kena angin hahaha :D Oh iya, di pertengahan putaran pertama, hujannya turun lagi. Basah kuyup deh. 

Nah turun dari boat kita buru-buru nyari tempat berteduh. Rencananya kita mau ke masjid besar sambil nunggu jemputan. Pas udah separo jalan menuju masjid, ternyata Adi, Nada, Reza, Odi yang jalan belakangan nemu warung. Jadinya kita stay disitu lumayan lama dan cuma pesen minuman hangat. Kan emang tujuannya cuma nyari tempat berteduh. Pesen minumannya cuma formalitas. Tapi emang dingiin banget. Denisa berkali-kali bilang hipotermia, mulut kita aja sampe keluar uap waktu ngomong (berasa musim dingin di Eropa). Kita juga bikin video amatir buat di upload di instagram, pemeran utamanya Rohman. Nah di awal videonya Rohman bilang "Halo kita Traver plat AE....". Saat itulah nama 'Traver plat AE' dicetuskan pertama kali :3 *Ket: Plat kendaraan bermotor wilayah Karesidenan Madiun itu AE*

cowok-cowok yang nemuin warung

boyband hahaha :D

Udah jam 3 sore, belum ada tanda-tanda orang tuanya Onyip mau jemput kita. Para cowok memutuskan buat balik duluan ke rumahnya Rohman, kita ditinggalin berlima -_- Karena sungkan sama ibu pemilik warung -- yakali, pesen minum doang tapi duduknya berjam-jam dan menuhin tempat--  kita berlima lanjut jalan lagi deh nyari tempat nongkrong lain.  Kita berinisiatif buat ke masjid gede buat sholat Ashar sekalian nunggu jemputan. Kita mah nurut aja sama Yayayang lihat menara masjid dibalik pasar. Lagi-lagi hujan turun deres banget. Kita mampir ke pasar beli jas hujan murah dari plastik tipis, dan stoknya cuma ada 3. Jadinya jas hujan bukannya dipake, malah dijadiin payung. Diketawain sama bapak polisi disekitar pasar. 

Ekspektasi kita semua bakal baik-baik aja. Ternyata kita harus lewat turunan yang curam banget, mana jalannya licin kena hujan lagi. Setelah jalan agak jauuuh lewat hotel-hotel kita baru sadar kalau salah jalan. Daripada balik yang ntar jadinya malah buang-buang waktu, kita nerusin jalan lewat jalan setapak becek nan licin. Untungnya bisa tembus majid, coba kalau enggak mau kemana lagi kita -_-

di turunan curam masih nyempetin foto

Red Hotel yang dengan sendirinya jadi kayak ikonnya Sarangan

mendaki gunung, lewati lembah~~~

alhamdulillah tiba dengan bahagia. Masiiih aja nyobain 'mulut beruap' akibat dinginnya Sarangan hahaha :D Tapi difotonya nggak kelihatan nih

Masjidnya nggak gede-gede amat sih sebenernya, tapi nyamaan banget. Pemandangan dari jendelan masjid bagus banget sumpah. Apalagi waktu lampu-lampu dari bangunan di sekitarnya nyala. Sekitar jam 5. saya sama onyip beranjak nyari warung, lapernya nggak nahan. Nemu warung disebelah masjid, terus kita ngasih kabar Yaya, Durrah, Denisa yang juga kelaparan. Nggak lama kemudian mereka nyusul. Kita pesen mi ayam semua. Anak cowok makin sering nanyain posisi. padahal kita masih di Sarangan. Kayaknya sih khawatir kok kita belum nyampe Madiun juga padahal mereka udah santai dirumahnya Rohman. Oh ya kebetulan menu kita sama anak cowok yang makan di rumahnya Rohman sama loh, padahal nggak janjian :3

Kita dijemput waktu adzan maghrib tepat. Habis sholat langsung cus balik Madiun. Di mobil tinggal capeknya doang, pada ketiduran semua. Bangun-bangun udah nyampe rumahnya Rohman dan langsung ketemu ayahnya. Ternyata para cowok pada kumpul di ruang tamu. Mereka udah seger habis mandi, kita jalan kayak zombie. Masih muka bantal, ya namanya juga bangun tidur kan..

Dan akhirnya kita bisa ngobrol sama ayahnya Rohman. Beliau ramah banget, selalu nemu bahan obrolan. Beliau juga cerita tentang masa lalunya waktu masih muda dulu. Beberapa lama kemudian kita pamitan pulang. Takut nyampe rumah kemaleman. Lucunya, selang beberapa rumah dari rumahnya Rohman tiba-tiba ada suara benturan yang lumayan kenceng. Ternyata Sutris nabrak mobil tetangganya Rohman hahaha :D Entah dia ngantuk apa gimana :D

Sebelum masuk ruang tamunya Rohman nemuin tulisan ini di mobil di halamannya :)

Friends are like stars, they come and go, but the ones that stay are the ones that glow   --Anonymous

regards,
aify zulfa kamalia 

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers