Suatu Hari di Hutan Mangrove

Kamis, Agustus 04, 2016

Udah sejak lama saya pengen jalan-jalan ke tempat wisata bareng temen-temen kampus. Kalau nongkrong sih sering sama mereka, tapi kalau ke luar kota gitu mesti sama temen-temen SMA. Nah berhubung semester ini saya balik ke Jogja seminggu lebih awal daripada tanggal masuk (karena KRS an dan males pulang lagi), dan gabut banget karena temen-temen pada gabung panitia Ospek jadilah saya luntang lantung di kos. Sebenernya nggak begitu gabut sih soalnya suka ada yang tiba-tiba ngajakin keluar. Hari pertama di Jogja setelah KRS an, langsung ke PASTY sama Deris nyari succulent sama benih semangka. Hari kedua sebenernya nggak ada agenda, tapi habis dhuhur Oliv ngajak makan dan jadinya nggak cuma makan doang, tapi menjelajah ke toko-toko lucu sampai isya wkwk. Hari ketiganya rapat BulPos, dan hari ke empat niatnya saya mau nyelesaiin orderan gambar yang belum tersentuh sama sekali. Tapi hari Rabu malem Deris buka forum jalan-jalan di grup kelas. Akhirnya saya terhasut juga hahaha. Karena banyak yang jadi panitia Ospek Fakultas, akhirnya cuma ber empat (Dina, Deris, saya, Arkan).

Setelah perdebatan sengit masalah destinasi, kita memutuskan buat ke Hutan Wisata Mangrove di Kulon Progo. Karena aksesnya gampang dan nggak begitu jauh dibandingkan yang lain. Awalnya janjian di kampus setelah sholat dhuhur, tapi kayanya kesiangan. Yaudah deh dimajuin jam 10 sambil nungguin Dina ketemu dosen. Begitu nyampe kampus, ketemu Dhela di parkiran dan setelah dirayu-rayu akhirnya dia mau ikutan kami yeyy!

Baru kali ini saya kebagian tugas penunjuk jalan (pake GPS sih aslinya). Sepanjang perjalanan lancar banget, cuma lurus terus dari Ringroad Barat wkwk. Karena jalan yang terlalu lancar dan lumayan sepi, Deris ngomel mulu takut saya ga bisa baca GPS -_-. Sebel banget asli dibonceng Deris. Dia nggak pernah yakin sama petunjuk saya hiks. Begitu udah deket lokasi, ada beberapa yang lewat jalan kecil gitu kami mulai bingung dan sekali kebablasan lumayan jauh hahaha. Terus akhirnya nanya warga dan ditunjukin jalan yang bener. Lewat perkampungan gitu. Ternyata kami udah lewat perbatasan Jogja dan udah masuk Provinsi Jawa Tengah. Tapi nggak tau juga sih kok di maps masih masuk DIY. Arkan yang mimpin rombongan asal ngewes aja kaya kampung sendiri. Nyampe di sebuah sungai kecil Arkan berhenti. Begitu ditanya kenapa berhenti, dia bilang "Nah ini nyampe mangrove" sambil tangannya nunjuk 1 pohon mangrove di deket jembatan. Nyebelin dasar! 

Ternyata ada 4 destinasi di satu kompleks itu, tapi kami cuma ke 1 lokasi doang. Panas banget, mana laper nggak nahan. Disana sepi, mungkin karena nggak hari libur sih.




 Di deket parkiran ada semacam saung yang semilir, kami istirahat bentar sementara Deris nyari kunci motor yang ternyata ada di jok motornya Dhela (jatuh pas dia taruh helm). btw, kenapa saya mungil banget :"


Dina Maulidia. Peraih IP 4 yang baik bangeeet, selalu sabar ngajarin matkul yang menyulitkan bagiku (Staistik, Kimia Organik, dll), yang selalu nurut diajakin ke kantin MIPA padahal lebih deket ke kantin Geo, super bet dah pokoknya!



Nah lucunya di setiap persimpangan itu dikasih plang nama jalan yang unik. bikin kami ngakak ngga abis-abis

Kami memutuskan buat jalan lurus aja dulu, ke persimpangannya akhir-akhir pas mau pulang. Eh begitu jalan lurus nemu banyak tambak ikan atau udang nggak ngerti, dan banyak juga yang kosong. Dibalik deretan tambak itu ada pantai sepi banget karena ombaknya gede sih emang.


Arkan selalu kurang kerjaan. Dari awal masuk lokasi dia udah nyemplung sungai kecil buat ambil kerang (katanya buat dimasak), terus nyemplung juga ke tambak buat ngamatin semacam generatornya sampe jidatnya kebentur kayu, dan yang ini entahlah dia nyari apaan ditengah tumpukan sampah -_-

Deris: "Ayo baris semuanya, aku fotoin backgroundnya gunung". Nggak ada pertanda, tiba tiba udah dan jadinya kaya gini hmm





Beneran cuma ada kami di pantainya, serasa pantai pribadi aziik
Setelah dari pantai kami balik lagi ke hutan mangrove, menjelajah persimpangannya

Ini waktu ngamati ikan yang jalan pake sirip yang ada di buku Campbell --tapi lupa spesiesnya hahaha (emang anak Biologi banget dah)











Sebenernya masih banyak spot yang "ngena" tapi kami udah keburu laper bangeeeeet, jadinya udah cus pulang deh

Pengen banget main-main lagii.. Tapi ngerjain orderan dulu buat biaya jalan-jalan selanjutnya. Yuk yang mau order bisa kontak aku. Rencananya semester 3 ini ada 4 project besar yang insyaAllah sukses amiin (malah buka lapak).

"Dodolan dinggo dolan" (Jualan buat jalan-jalan--red) 
--Ollivia Pradanasari


regards,
aify zulfa kamalia

7icons: 3 Tahun Penuh Drama

Senin, Juni 06, 2016

I never imagined would have an unbiological family like them. Seperti yang udah saya ceritakan sejak awal tentang gimana sih awalnya kami bertujuh bisa menyatu dalam sebuah chat group di Line hingga akhirnya merasa menjadi keluarga. Mungkin kalau saya sama Akbar, Adi, dan Bintang udah kenal sejak SMP, tapi begitu ketemu Asa, Laras, sama Vowas yang notabene orang baru dan kami langsung nyambung tanpa skenario apapun itu mengagumkan lo. Mengingat karakter kami bertujuh yang berbeda banget bagai inti bumi hingga langit ke tujuh. Apalagi dulu kami jaraaang banget ketemuan karena terpisah oleh sistem 'Satuan Terpisah', dan cuma ngobrol intens saat liburan itupun dalam dunia maya. Yang jelas saya merasa kalau pasti ada campur tangan semesta yang bikin ini tuh nggak cuma kebetulan semata. Yah mungkin terdengar klise saat banyak orang diluar sana yang beranggapan kebersamaan ini pasti nggak akan bertahan lama. Tapi setelah sekian tahun kami ada dan merasa telah menjadi sebuah keluarga, saya rasa nggak ada yang nggak mungkin. 

Berawal sekitar 2 minggu yang lalu, Asa bilang kalau mau ke Jogja pas UTUL UGM, tiba-tiba aja ada usulan spontan gimana kalau sekalian main bertujuh, kebetulan kan Laras juga ikutan UTUL UGM. Dari awal yang udah fix ikut ada saya, Laras, Asa sama Adi. Bintang sama Vowas nggak ada kabar, sedangkan Akbar nggak bisa datang karena keterbatasan biaya wkwk. Tiba-tiba tanggal 3 Juni pagi, Bintang kirim foto tiketnya ke Jogja yeeey!! Vowas juga akhirnya kasih kabar, dan jadilah kami berenam menikmati quality time setelah hampir setahun LDR. Oh iya, Bintang juga ngingetin kami semua kalau  hari itu bertepatan anniv ketiga kami huraaay!! Padahal nggak pasti terbentuknya kapan, pokoknya biar gampang diinget dibikin 1 Ramadhan aja :')

Saya yang orangnya kebiasaan nyusun plan sebelum ngapa-ngapain dibuat kesel sama mereka yang ribetnya MasyaAllah. Dari mulai destinasi wisata, tempat kuliner, sampe rental mobil bikin kesel. Walaupun pada akhirnya juga baik-baik saja pas hari H. Jadi, kami janjian jam 10 pagi ketemu, tapi semua rencana berubah saat pihak rental mobil kasih kabar kalau ternyata mobil yang mau kita sewa bermasalah. Sempat molor buat cari mobil pengganti sih. Saya nunggu jemputan di gedung Pasca sarjana dan begitu masuk mobil udah ada Vowas, Asa sama Adi. Terus ke kosnya Adi dulu, nganterin dia mandi sekaligus jemput Bintang. Berhubung parkiran di sepanjang jalan penuh, kami parkir nun jauh di Yap Square. Dan ternyata, Bintang bawa tikus peliharaannya saudara-saudara! Rattus sp. yang sukses bikin saya histeris pas dikeluarin dari kandangnya dan pipis di jok -__________- Tikusnya dikasih nama Siko (jangan tanya kepanjangannya apa, karena itu menjijikkan hahaha)

Lalu kami menuju Masjid Kampus UGM buat sholat dhuhur sekalian nunggu Laras keluar ruangan. Selesai sholat, saya sama Asa lumutan nungguin para cowok dan begitu ditelpon mereka bilangnya "Cek path kita". Ternyata mereka makan di Pujale hmm padahal awalnya pada bilang kalo makan siangnya nungguin Laras dasar! Setelah berantem bentar, kami cus ke FKH menembus kemacetan buat jemput bidadari Bandung. Laras kan masih di mushola, saya yang disuruh nyusul ke shaf wanita. Belum sampe naik tangga, ternyata Laras udah turun duluan dan biasalah saya heboh nggak jelas (maklum kangen berat). Lalu akhirnyaa, sebelum menuju parkiran kami sempetin foto dulu di tugu FKH demi cita-cita jangka pendeknya Bintang.



Sebenarnya malu juga sih foto di pusat keramaian, apalagi ini tongsisnya dipanjangin maksimal. Tapi kalau bareng-bareng sih ga masalah. Demi sang calon dokter hewan

Setelah beberapa jepretan di tugu FKH, kami langsung ke parkiran mobil di pintu masuk Lapangan Pancasila. Agak kaya sinetron juga sih pas nyebrang rame banget gila, saya gandengan sama Laras dan kami berdua hampir ditabrak dari dua arah. Dari dulu nggak pernah berubah konyolnya ya :'D



Oh iya, Asa jadi supir kami seharian lo. Karena cuma dia yang sudah terlisensi dan mampu nyetir dengan mantap. Seharian Adi ditindas gara-gara udah punya SIM A tapi nggak berfungsi hahaha


Jadi ceritanya, Siko adalah jelmaan Akbar yang dikutuk karena kebanyakan maksiat. 


Pasangan yang sempat bikin heboh beberapa waktu lalu

Oh iya, saat perjalanan mau nganterin temennya Laras ke Perpus Pusat ada insiden mobil kami ditabrak. Seketika hening, dan Asa otomatis mencak-mencak. Larasnya nunduk, Vowas diam tanpa ekspresi hahaha. Pokoknya lucu-lucu menegangkan. Insiden itu menyisakan penyok di sebelah kanan body mobil. Setelah itu, kata-kata "Sa, awas" menjadi sangat sensitif. Tapi beneran ya lucu banget waktu kami semua panik dan Asa emosi sambil nyetir. Setelah nganter temennya Laras, kami makan siang di warung bakso paling ajib di Taman Siswa. Waktu perjalanan mau makan siang, kami sama Akbar video call. Setelah kenyang, kami ke De Mata 3D Museum. Walaupun akhirnya kami nggak jadi mausk karena tak sanggup beli tiketnya wkwk. Cuma numpang foto doang di parkiran.


candid beneran asli



ciwi-ciwi rumpi kesayangan


Dulu selalu dikira kembar, tapi sekarang udah beda jauuuh



*brb* cari fotonya Akbar, biar afdhol bertujuh




Hari masih sore, dan kami bingung mau kemana lagi. Jadi yang paling aman adalah ke Alkid.



Beberapa menit sebelum adzan Maghrib, kami memutuskan untuk pulang karena ngejar shalat Tarawih pertama. Yang mengejutkan, STNK samakunci mobil yang ditaruh di tas saya mendadak hilang. Itu bener-bener bikin saya shock banget karena merasa bersalah kepada mereka semua padahal nggak ada keanehan di dalem tas. Waktu saya sibuk bongkar tas untuk kesekian kali, Laras tanya "Peh, ini beneran?" sambil pasang muka kowoh kaya biasanya -_-. Akhirnya kami menyusuri sekitar pohon beringin dengan senter hp yang pas-pasan. Sampai adzan Maghribpun kami belum nemu kunci itu. Akhirnya, saya, Adi sama Vowas shalat dulu di masjid terdekat dan mereka masih melanjutkan pencarian sambil jaga mobil. Perut saya udah mules parah pertanda panik campur deg-degan. Setelah shalat maghrib, Bintang telfon katanya mobilnya udah diamankan sama pihak rental dan mereka semua lagi ke Polsek. Asa udah nangis sesenggukan. Beberapa menit kemudian, Bintang telfon lagi katanya mobilnya ilang. Nah saya bingung dong, tadi katanya udah diamankan tapi sekarang kok malah ilang.

Pokoknya saat itu,saya udah lemes banget nggak punya gairah hidup. Waktu vowas nyebutin nomer platnya dan saya cek di parkiran emang nggak ada rasnya tuh Ya Allah panik banget nggak bisa diungkapkan. Terus pas kami udah nggak ngerti mau kemana lagi dan cuma duduk di pinggir jalan lihat orang berangkat ke masjid, tiba-tiba saya lihat Asa sekilas nyebrang. Terus kami ngumpul di sebuah warung, kondisinya Asa masih sesenggukan. Lalu kami jalan bareng ke parkiran. Tapi ternyata, Laras, Vowas sama Bintang masih ketinggalan di belakang. Akhirnya saya ajak Asa duduk di trotoar dan tiba-tiba asma dia kambuh lalu pingsan.Otomatis saya makin panik cari inhaler. Saat puncak kepanikan, tiba-tiba ada yang nyanyi Happy Birthday sambil bawa martabak dari belakang. How sweet they are :')) Saya terharu, sekaligus lega karena mobil nggak jadi ilang. Mobilnya dibawa Asa, Laras, sama Bintang keliling cari kue tapi dapetnya martabak. 

Harusnya saya sadar sih kalo dikerjain, tapi emang asalnya lemot jadi asal percaya aja -_-





Yang sebelah kanan itu bule yang ngefotoin kita. Bukan yang kiri hahaha

Destinasi terakhir ke Tugu, sekalian nganter Laras ketemu orang tuanya. Rasanya, kaya ada alunan Yogyakarta nya Kla Project buat soundtrack *apaansih



Setelah itu kami nganter Laras ke orang tuanya sekaligus ramah tamah. Laras pulang ke Bandung malam itu juga. Kalau Asa sama Bintang pulang keesokan harinya. Oh iya, begitu kami sampai dikos masing-masing, ternyata Siko melahirkan 8 bayi mungil :3 7Icons punya keponakan ciee


video

(cuplikan video selama perjalanan)

Rasanya masih ada rindu yang masih mengganjal dan belum terobati sepenuhnya selama 10 jam. Tapi lebih baik sebentar daripada nggak sama sekali kan? aku masih kangen :'((




makhluk paling lola diantara kalian bertujuh,
aipeh




Happy Birthday Adi & Akbar

Kamis, Maret 24, 2016

Salah satu hal yang saya rindukan setelah lulus SMA adalah kehadiran 7 makhluk absurd. Hadir dalam artian yang sebenarnya. Entah emang sengaja bikin acara biar bisa ketemu, atau sekedar papasan waktu di jalan, ketemu di sekolah. Walaupun dulu terbatas banget kontaknya, palingan cuma bisa say hi, kalaupun ngobrol ya nggak bisa lama-lama karena masih ada aturan 'satuan terpisah', prinsipnya yang penting ketemu! Kalau sekarang lancar kontak via Line, tapi personilnya udah kesebar. Saya, Adi, sama Vowas yang sama-sama di Jogja aja jarang ketemu. Sedih jadinya. Kabar baiknya sih, Line sekarang udah update bisa telfon rame-rame horee!! Kalau dulunya kami selalu giliran isi pulsa buat conference, sekarang yang penting ada kuota --sama aja sih sebenernya hitungannya--

Nah, tanggal 19 Februari lalu Adi ulang tahun. Kalau Akbar baru aja tanggal 23 Maret kemarin. They're turning 19 years old yeaaay!! usia TRAVER . Setahun lalu waktu mereka ulang tahun ke 18, kami bikin surprise kecil-kecilan semacam zaman Laras ulang tahun itu (klik). Kami jadiin satu perayaan ulang tahunnya Adi & Akbar karena kalau sering ketemuan cowok-cewek sungkan sama temen-temen. haha ngeles. padahal aslinya hemat yaelaah. Di tengah kesibukan kelas 12 akhir, kami masih nyempet-nyempetin loh buat bikin surprise. Kurang baik gimana cobaa wkwk

Beberapa hari sebelum eksekusi, kami udah saling koordinasi tuh. Asa yang bagian pesen kue.  Waktu istirahat saya sempat ketemuan sama Adi buat bahas masalah Last Ceremony. Terus saya nyuruh dia panggil Vowas, dia ogah-ogahan gitu dan akhirnya nggak dipanggilin beneran nyebelin. Kayanya sih dia udah firasat, soalnya saya emang nggak pinter bohong (anak baik-baik) waktu ditanyain alasan ngebet ketemu Vowas. Tapi akhirnya bisa juga ketemu Vowas di ruang BK. Ngobrolnya pelan banget, takut kalau ada orang lain yang denger.

Setelah sholat Dhuhur, Vowas sama Bintang yang harusnya ngajakin Adi & Akbar ke aula malah ngilang. Saya, Asa, Laras udah riweuh kan nyiapin kue,cari korek, sealigus nyari Bintang & Vowas. Ternyata Bintang malah ke kantin dasar! Tapi skenario terus berjalan. Jadi Asa ngarang cerita kalau dia habis mimpi 7icons bubar gara-gara ketahuan pimpinan kalau sering ketemuan (which means melanggar satuan terpisah). Pas Asa sibuk cerita ke para cowok, ada kesibukan lain di balik tirai pembatas shaf shalat putra-putri. Kesibukan itu adalah, saya kelupaan naruh korek dimana jadinya berisik sendiri sama Laras, ketawa cekikikan segala dengerin ceritanya Asa. Udah dikodein juga sama Asa kalau ga boleh berisik. Masalahnya susah banget diem kalau saya barengan sama Laras. Singkatnya, begitu korek ketemu, kami langsung keluar dari balik tirai sambil nyanyi Happy Birthday sok merdu hahaha.

Kami sih maunya kue bentuknya Cony (karena Line adalah asal usul 7Icons), tapi begitu dianterin kuenya malah Bugs Bunny. Kecewa sih, tapi yaudah terlanjur kan yang penting ada kuenya, ya ga?



ciee romantis tiup lilin berduaa 




Sampai kami foto-foto heboh pun,Bintang masih nangkring di kantin. Untung aja, baliknya dia  bawa es jeruk yang menyegarkan #padahalyangcewekgakkebagian #kzl

 complete!

 Biarkan urusan potong memotong jadi tanggung jawabnya Laras sebagai ibu kami semua. Nggak ngerti itu penggarisnya siapa yang jadi korban 



 Setelah kenyang makan kue segede itu (saya, laras, asa makan dikit doang sih), kami maksa para cowok nyanyi. Mereka suaranya pada bagus-bagus loh. Akbar malah pinter main gitar juga. Senengnya nyanyi rame-rame waktu conference, kalau nggak gitu kirim-kiriman voice note.



Bagian akhir-akhir ini saya capture dari video. Jadi ini Adi lagi nyanyi Kesempatan Kedua -Tangga, Akbar jadi model video klip nya, Bintang gangguin. Di belakang layar kami ketawa ngakak nggak bisa dikondisikan
Boyband aziik. Rencananya mau nyayi lagunya CJR, tapi begitu Laras kasih contoh semuanya bubar. Habisnya si Laras suaranya mendayu-dayu banget hahaha 

Berhubung, kami udah ada di puncak kesibukan kelas 12, momentum ulang tahunnya Adi & Akbar ini jadi pertemuan terkahir fullteam sebelum Last Ceremony. Kangen iiih.. Semoga rencana hang out kita pas libur semester besok ga hanya jadi wacana ya gengss. sayang kalian semua mwah mwah

regards,
aify zulfa kamalia

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers