Kebun Buah Mangunan

Minggu, Januari 17, 2016

Hari ini, tepat sepuluh hari saya di rumah menikmati libur panjang sebelum datang semester 2 yang lebih melelahkan. Di rumah gabut banget nih. Kebiasaan jalan sama Onyip setiap ada waktu luang pas di Jogja, dan di kampung halaman tercinta ini saya kembali jadi anak rumahan yang super duper mager keluar rumah. Keluar rumah cuma sekedar jajan, ke rumah sepupu, kantor pos, sama CFD. Mau keliling-keliling juga belum dibolehin soalnya SIM belum kelar (aziiik udah berani bawa motor di jalan raya hahaha). Setiap ada temen SD atau temen lama yang ngajakin main saya mesti menyambut dengan penuh semangat. Kalau katanya Kecil sih efek sejak SMP sekolah diluar kota jadinya kalau liburan nggak ada temen, dan jadi over happy setiap ada yang ngajakin main, walaupun cuma sekedar nonton hahaha *ketawa miris*. Tapi liburan ini saya lebih produktif loo. Orderan banyak yang cepet kelar, nulis buat web bulaksumur pos (klik), belajar masak, dan les handlettering ke bapak.

Kali ini saya menepati janji nulis blog bagian kedua perjalanan kami ke Bantul, Yogyakarta. Bagian pertama bisa kalian baca disini nih (klik). Setelah para cowok kelar shalat Jumat, dan yang cewek juga udah shalat Dhuhur, kami istirahat dan diskusi bentar di serambi masjid tentang keputusan selanjutnya mau tetep main apa kemana. . Berhubung lokasi hutan pinus sama Kebun Buah Mangunan itu nggak jauh-jauh amat, akhirnya kami memutuskan buat makan siang dulu terus lanjut ke Kebun Buah Mangunan. Menerapkan peribahasa Sekali mendayung, dua tiga pulau terlewati --tsaah kibas kerudung . Buat kembali ke jalur utama, jalan satu-satunya ya lewat jalan pas berangkat tadi. Naik turun memacu jantung. 

Kebetulan di persimpangan jalan ada warung bakso & mie ayam. Saking lapernya yaudahlah kami makan disitu padahal tempatnya nggak recommended. Mana anak-anak makannya cepet banget, sementara saya selesai paling akhir. Mereka udah pada di parkiran, terus saya buru-buru nyusul padahal baksonya belum tercerna sempurna. Ngeselin. 

Dari warung bakso penyelamat kelaparan, kami melanjutkan perjalanan ke Kebun Buah Mangunan. Pemandangannya Allahuakbar banget banget banget. Tapi jalanya ya gitu, masih naik turun. Wildan juga ngomong mulu kalau seandainya motor dia nggak kuat nanjak, saya suruh jalan kaki. Emang sih jalurnya parah yang ini daripada pas ke hutan pinus. Soalnya musim hujan kan jadi becek bikin licin dan jalur naik ke puncaknya belum diaspal. Eh malah ternyata, Viny yang jalan kaki soalnya motornya Hamas nggak kuat nanjak. Untung aja ya udah hampir nyampe.



Voila!! Bener-bener adem lihat pemandangan kayak gini

Yanuar--Viny ((nggak boleh suudzon))
Waktu lagi kalap foto sama Viny, tiba-tiba Latep sama Farid nyodorin tab. Katanya suruh nulisin semacam anak kekinian gitu

Karena di tab nggak terlalu jelas, kami ganti pake kertas deh yang dicari susah payah dan untungnya Anisa bawa. Sungguh ketinggian disitu ngaco abis. Awalnya pada pengen 1919 MDPL, tapi kelihatan bohongnya. Setelah debat panjang lebar tercetus deh bilangan ini. Padahal tingginya cuma berapa, itupun kami kesini nggak ndaki, tapi pake motor.

Entah saya juga lupa ini waktu ngrumpi apa kok bisa sampe se ngakak ini. Mana ekspresinya Viny seakan-akan bilang  "Astaghfirullah Aify" :'D Kalau dilihat-lihat biasa aja sih, tapi saya sama Viny selalu ketawa waktu lihat foto ini 





Nah ini nih cowok-cowok penghuni kos Bu Amin yang selalu dijadiin markas Traver Jogja. Kadang kami juga nyebutnya gojek Bu Amin gara-gara mereka yang selalu stand by anter jempu kemanapun hahaha

boyband ya mas?

Dulu kelas 12, setiap hari Selasa pagi saya selalu semangat jamaah sholat Dhuha gara-gara Latep yang baca surat Al-Waqiah. Sampe saya suruh dia bikin souncloud


Pose khasnya Viny--silangkan kaki

kelewat hitz nih, malah jadinya kamu kaya tukang pijit, tep :"

Sementara yang lain pada sibuk foto, bercanda, ngobrol ngalor ngidul, Farid sama Kholil malah bermesraan di ujung lokasi. Maksiat astaghfirullah :'D

Sekitar jam 15.30 kami pulaaaang!! Perjalanan pulang lebih cepet soalnya kan tinggal turun. Sepanjang perjalanan, kami bikin video sama foto-foto. Yang pegang kamera Dadang, kasian sampe lehernya sakit kebanyakan noleh. Pas udah nyampe kota, jalan macet banget karena emang musim liburan. Saya sama Wildan nyampe kos Bu Amin pertama. Kaki sakit semua capek banget. Semuanya pada tepar di halaman rumahnya Bu Amin. 

Jam 5 sore Viny main ke kos saya sekalian nganter pulang. Rencananya dia cuma mau numpang sholat sama cari wifi buat kirim foto-foto seharian ini. Eh malah jadinya ngrumpi, nggak bisa berhenti ketawa gara-gara anak-anak pada konyol di grup Traver Jogja. Kegiatan kami hari itu, ditutup dengan makan berdua sama Viny.

regards,
aify zulfa kamalia

You Might Also Like

0 komentar

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers