Suatu Hari di Hutan Mangrove

Kamis, Agustus 04, 2016

Udah sejak lama saya pengen jalan-jalan ke tempat wisata bareng temen-temen kampus. Kalau nongkrong sih sering sama mereka, tapi kalau ke luar kota gitu mesti sama temen-temen SMA. Nah berhubung semester ini saya balik ke Jogja seminggu lebih awal daripada tanggal masuk (karena KRS an dan males pulang lagi), dan gabut banget karena temen-temen pada gabung panitia Ospek jadilah saya luntang lantung di kos. Sebenernya nggak begitu gabut sih soalnya suka ada yang tiba-tiba ngajakin keluar. Hari pertama di Jogja setelah KRS an, langsung ke PASTY sama Deris nyari succulent sama benih semangka. Hari kedua sebenernya nggak ada agenda, tapi habis dhuhur Oliv ngajak makan dan jadinya nggak cuma makan doang, tapi menjelajah ke toko-toko lucu sampai isya wkwk. Hari ketiganya rapat BulPos, dan hari ke empat niatnya saya mau nyelesaiin orderan gambar yang belum tersentuh sama sekali. Tapi hari Rabu malem Deris buka forum jalan-jalan di grup kelas. Akhirnya saya terhasut juga hahaha. Karena banyak yang jadi panitia Ospek Fakultas, akhirnya cuma ber empat (Dina, Deris, saya, Arkan).

Setelah perdebatan sengit masalah destinasi, kita memutuskan buat ke Hutan Wisata Mangrove di Kulon Progo. Karena aksesnya gampang dan nggak begitu jauh dibandingkan yang lain. Awalnya janjian di kampus setelah sholat dhuhur, tapi kayanya kesiangan. Yaudah deh dimajuin jam 10 sambil nungguin Dina ketemu dosen. Begitu nyampe kampus, ketemu Dhela di parkiran dan setelah dirayu-rayu akhirnya dia mau ikutan kami yeyy!

Baru kali ini saya kebagian tugas penunjuk jalan (pake GPS sih aslinya). Sepanjang perjalanan lancar banget, cuma lurus terus dari Ringroad Barat wkwk. Karena jalan yang terlalu lancar dan lumayan sepi, Deris ngomel mulu takut saya ga bisa baca GPS -_-. Sebel banget asli dibonceng Deris. Dia nggak pernah yakin sama petunjuk saya hiks. Begitu udah deket lokasi, ada beberapa yang lewat jalan kecil gitu kami mulai bingung dan sekali kebablasan lumayan jauh hahaha. Terus akhirnya nanya warga dan ditunjukin jalan yang bener. Lewat perkampungan gitu. Ternyata kami udah lewat perbatasan Jogja dan udah masuk Provinsi Jawa Tengah. Tapi nggak tau juga sih kok di maps masih masuk DIY. Arkan yang mimpin rombongan asal ngewes aja kaya kampung sendiri. Nyampe di sebuah sungai kecil Arkan berhenti. Begitu ditanya kenapa berhenti, dia bilang "Nah ini nyampe mangrove" sambil tangannya nunjuk 1 pohon mangrove di deket jembatan. Nyebelin dasar! 

Ternyata ada 4 destinasi di satu kompleks itu, tapi kami cuma ke 1 lokasi doang. Panas banget, mana laper nggak nahan. Disana sepi, mungkin karena nggak hari libur sih.




 Di deket parkiran ada semacam saung yang semilir, kami istirahat bentar sementara Deris nyari kunci motor yang ternyata ada di jok motornya Dhela (jatuh pas dia taruh helm). btw, kenapa saya mungil banget :"


Dina Maulidia. Peraih IP 4 yang baik bangeeet, selalu sabar ngajarin matkul yang menyulitkan bagiku (Staistik, Kimia Organik, dll), yang selalu nurut diajakin ke kantin MIPA padahal lebih deket ke kantin Geo, super bet dah pokoknya!



Nah lucunya di setiap persimpangan itu dikasih plang nama jalan yang unik. bikin kami ngakak ngga abis-abis

Kami memutuskan buat jalan lurus aja dulu, ke persimpangannya akhir-akhir pas mau pulang. Eh begitu jalan lurus nemu banyak tambak ikan atau udang nggak ngerti, dan banyak juga yang kosong. Dibalik deretan tambak itu ada pantai sepi banget karena ombaknya gede sih emang.


Arkan selalu kurang kerjaan. Dari awal masuk lokasi dia udah nyemplung sungai kecil buat ambil kerang (katanya buat dimasak), terus nyemplung juga ke tambak buat ngamatin semacam generatornya sampe jidatnya kebentur kayu, dan yang ini entahlah dia nyari apaan ditengah tumpukan sampah -_-

Deris: "Ayo baris semuanya, aku fotoin backgroundnya gunung". Nggak ada pertanda, tiba tiba udah dan jadinya kaya gini hmm





Beneran cuma ada kami di pantainya, serasa pantai pribadi aziik
Setelah dari pantai kami balik lagi ke hutan mangrove, menjelajah persimpangannya

Ini waktu ngamati ikan yang jalan pake sirip yang ada di buku Campbell --tapi lupa spesiesnya hahaha (emang anak Biologi banget dah)











Sebenernya masih banyak spot yang "ngena" tapi kami udah keburu laper bangeeeeet, jadinya udah cus pulang deh

Pengen banget main-main lagii.. Tapi ngerjain orderan dulu buat biaya jalan-jalan selanjutnya. Yuk yang mau order bisa kontak aku. Rencananya semester 3 ini ada 4 project besar yang insyaAllah sukses amiin (malah buka lapak).

"Dodolan dinggo dolan" (Jualan buat jalan-jalan--red) 
--Ollivia Pradanasari


regards,
aify zulfa kamalia

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers