BUILD OUR SCHOOL WITH OUR FAITH

Jumat, Oktober 24, 2014

Hei selamat pagi !! Dibalik ramainya berita pernikahan Nagita - Raffi, hari-hari saya ya masih gini-gini aja *lah terus?*.. Seminggu yang lalu, habis shalat Dhuha, Farah bilang ke saya "Fy, mading perdananya anak Solusi keren banget! Coba kamu lihat di facebooknya Dinda". Saking penasarannya, saya akhirnya ngintip di timeline fb nya Dinda. Tapi ternyata cuma ada satu foto. Saya minta tolong dikirimin foto lengkap deh. Ya masak saya harus ke gedung baru yang jauhnya masyaAllah cuma buat lihat mading.. Siangnya udah ada kiriman foto lengkap via fb. Makasih ya Dindaa :)

Begitu lihat, seketika saya terpesona pada pandangan pertama. Udah setahun Solusi vakum bikin mading karena berbagai kendala. Dan ini, mading perdana setelah setahun lalu, dengan anggota yang baru pula. Kita kan udah regenerasi beberapa bulan yang lalu. Rasanya itu terharu, seneng, bangga lihat kreativitas adek-adek yang berkembang luas, jauuh lebih baik dari sebelumya :D 




Gedung barunya dibikin pop-up ! Kurang kece gimana coba mereka ini :')

sebagian tim mading cewek.. Yang pake kacamata krudung pramuka itu yang namanya Dinda. Pimpinan mading pertama! Baru tahun ini loh. Karena anggotanya banyaak, solusi dibagi 2 bagian deh. Mading diketuai Dinda, majalah dipimpin Mahesa, Syahfajar, sama Qisthi..
Syahfajar (pimpro, gantiin Hafidz) - Mahesa (pimred, gantiin Zaka) - sama Izzu *kalo ga salah*


Oh iya, baru inget kalo saya belum posting regenerasi Solusi. Kapan-kapan aja deh kalo inget :) Awalnya saya, Zaka, Hafidz, sama yang lainnya ragu. Kira-kira mereka bisa apa enggak fokus ke Solusi sementara mereka (baca: Mahesa, Dinda, Syahfajar) juga punya tanggung jawab di OSIS sama OSN.. Tapi alhamdulillah, mereka bisa kasih bukti yang bikin lega.. Mahesa juga lagi gencar nyari lomba mading di luar pondok. Sukses deh buat Solusi 21! JUKLAAKK!!

regards,
aify zulfa kamalia

Buber Rayon Ponorogo SSO XV

Minggu, Oktober 19, 2014

Barusan dapet foto dari Yaya nih. Libur Ramadhan kemarin, Rayon Ponorogo SSO XV buka bersama! Kita juga ngundang kakak-kakak alumni. Yang dateng dari angkatan 13 sampai 21. Kita nggak cuma makan-makan aja. Disini kita sharing tentang dunia setelah lulus SMA, perkembangan SSO dari masa ke masa, sampai akhirnya sebelum bubar, kita bikin video histeria SSO XV (mau upload tapi lemot).. Teriak jargon "Faith Is Our Strength" sampai resto berguncang.. Hahaha alaynya kumat.

Sayangnya, Lia, Little, sama Rossya ngga bisa dateng., Lia sama Rossya lagi ada acara lain, Little nya sakit setelah buber ikappdar semalem (klik) . Dia aja nginep di rumahnya Yaya, dan baru pulang ke rumah paginya.. Anak-anak rayon Madiun aslinya sih mau gabung, tapi entah kenapa nggak jadi.

Ucha-Septi-Yiyin. Adek-adek angkatan 20 nih.

Waktu rayon kedua, saya sama Septi baru sadar kalo ternyata kita saudaraan. Itupun gara-gara sehari sebelumnya, Pakpuh Yitno main ke rumah eyangnya Septi. Setelah beberapa lama ngobrol, yangtinya Septi cerita kalo punya cucu yang sekolah di DU2. Pakpuh Yitno kaget, terus bilang ke yangtinya Septi kalo saya juga sekolah disana. Kebetulan Septi juga lagi ada di rumahnya yangti. Dia bilang kalo besoknya kita mau rayon bareng, barangkali bisa ketemu saya. Nyampe rumah, pakpuh bilang kalo saya punya saudara satu sekolah sekarang. Nggak taunya pas kumpul di rumahnya Yaya, Septi duduk di sebelah saya. Dia tanya ke Rossya, saya yang mana. Terus Rossya langsung nunjuk saya sambil bilang "Lah ini lo mbak Zulfa". Radar saya nyala, dan langsung saya tanya "Kenapa? Kamu ta yang namanya Septi?" "Iya mbak. Kemarin pakpuh Yitno ke rumahnya Yangti cerita-cerita tentang sampean. Bilangnya Zulfa, bukan Aify, makanya aku nggak ngerti".. Saya refleks ketawa, kan emang nama pangilan asli Zulfa. Gara-gara bosen, waktu mondok ganti jadi Aify. 

Oh iya, lebaran kemarin saya juga sempet ke rumah yangtinya Septi. Pertama kalinya. Parah amat ya nggak ngerti saudara sendiri. Rumahnya adem, rame, keluarga besar pada ngumpul, suasana kekeluargaannya kerasa banget. Tapi sayangnya Septi lagi gak ada.

Adek angkatan 21 yang saya lupa namanya  *ups

Mbak angkatan 18..

Nunggu yang lain dateng, saya sama Yaya selfie dulu di balkon :) Kita dulu satu TK terus lanjut 2 tahun se-SD sama Yaya. Tapi, kelas 3 Yaya pindah ke SDIT Qurrota A'yun. Baru ketemu lagi pas beberapa bulan udah di DU2. Kita udah beda jauuuh dari berbagai sisi sejak terakhir ketemu bertahun-tahun lalu, makanya jadi pangling. 

Selamat sore Kota Reog {}

Angkatan 13-21 ada disini 

Halo sahabat kecil & Zazam

Mbak Gista sama Dima. Lagi-lagi baru sadar H-sekian SSO, kalo ternyata Dima ini adek kelas saya di SD, dan kita tetanggaan! Aify paraaahh -,- Libur idul adha kemaren, Dima sama adeknya yang nggemesin abis main ke rumah saya :D

Yayak ngga ikhlas motoin kita. Blur wherever whoaaa!!

Dan inilah diaaaa, Ketua Rayon Ponorogo SSO XV! Reza Muhammad Nashir !! Sejak SD sama dia muluu

Ayatulloh a.k.a Yayak. Kadang bingung sendiri manggil 'Yaya' sama 'Yayak'. Dia ini makhluk paling update di sosmed :p



Yang lebih asik di RJB, cermin dimana-mana men! Mulai dari anak tangga teratas sampe bawah kita cekrak cekrik mulu. Norak? Bangeeettt -,-

Habis buka puasa kita nggak langsung pulang, rencananya sih kita mau bagiin menu buka kita yang sisa buanyaak ke tukang becak sekitar alun-alun. Tapi ternyata kita nggak nemu sasaran yang tepat. Akhirnya malah lanjut nongkrong didepan SMPN 1. Kebetulan penghuni terakhir buber, alumni SD Ma'arif semua (Yaya juga kan, walaupun cuma 2 tahun sekolah disana hehehe). Daripada garing kita ngrancang konsep buber akbar alumni SD Maarif sejak angkatan masnya Yayak. Nostalgia segala hal yang masih berasa wajar waktu SD, tapi sekarang baru kelihatan alaynya. Tapi sejujurnya menyenangkan :D



We stay here for 2 hours. We talk, we share a lot about our life, we laugh, and we are closer than before. Such a great moment, guys ! 

Seneng rasanya, temen-temen rayon sekompak ini. Berbaur dari semua angkatan. Rasis angkatan jadi nomer kesekian. Karena dalam momen ini, kita semua satu. Demi suksesnya SSO, demi terrealisasinya mimpi kita akan event sekolah yang membanggakan, bermanfaat, dan penuh kenangan.

Sekian dulu. Sampai jumpa di post saya selanjutnya tentang cerita dibalik SSO XV.. SSO! Faith Is Our Strength!!

regards,
aify zulfa kamalia

Friendship

Happy Birthday, Bunda

Rabu, Oktober 08, 2014

Hari ulang tahun adalah sebuah kesempatan istimewa untuk kembali menoleh ke belakang, memperbaiki kesalahan yang telah terjadi selama setahun belakangan, sebagai salah satu jalan untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi seiring bertambahnya usia dan berkurangnya jatah hidup dari Yang Maha Kuasa.

Dan syukur alhamdulillah, tanggal 27 September 2014 lalu, sahabat terbaik saya, Ajeng Tamara menginjak usia 18 tahun. Flashback dulu ya..

Saya pertama kali ketemu dia waktu tes SMP. 3 hari kita tidur sebelahan. Tes selesai lalu kita pulang. Nggak taunya ketemu lagi pas ikutan tes kelas khusus dengan kuota 36 anak. Ternyata kita berdua lolos. Nah, dari situ semua bermula. Kita sekelas 3 tahun, satu asrama sampai sekarang (walaupun nggak pernah sekamar), sering duduk sebangku, kemana-mana berdua, dan chemistry itu tercipta dengan sendirinya. Kelas 9 dulu kita pernah agak jauhan karena ada suatu masalah kecil yang jadi gede. Tapi lama-lama kita sadar juga kalau bentar lagi kita lulus, pisah, dan nggak tahu bakal ketemu lagi apa nggak. Masalah sepele itu membuat kita belajar bahwa nggak ada persahabatan yang sempurna. Akhirnya kita baikan dan alhamdulillah tetep awet sampai sekarang.

Entah apa rencana Allah, kita berdua nggak jadi daftar di SMA impian. Malah akhirnya balik lagi ke Darul Ulum, dan sama-sama jadi siswa DU2. Tapi sekarang kita juga jarang meet up. Padahal ya satu lokasi. Mungkin karena kamar dan kelas kita agak jauhan kali. Tapi sekalinya ketemu dan duduk berdua, kita betah ngobrol laaamaaa sampai tengah malem sekalipun, kayak waktu dia barusan balik dari Lombok habis ikut OSN Kebumian.

Saya sama temen kamarnya Ajeng nyiapain surprise ini dadakan banget. H-3, kita baru nyusun rencana dan pesen kue. Sedangkan saya bikin kadonya H-1. Dia kan ulang tahun hari Sabtu. Nah, hari Kamis malem di asrama ada penutupan Liga Kamar. Kita suruh Ajeng maju ke panggung buat ngasih hadiah ke para pemenang dengan kostum yang nggak lazim. Sebenernya sih dia cantik, cuma dianya aja yang nggak pede. Jadi selama acara, dia cemberut, ngomong cuma pas ada kepentingan itupun singkat banget. Tradisi klasik, kita ngucilin dia dari hari Sabtu. Ternyata, anak-anak lebih frontal. Mereka pasang tulisan sepanjang jalan dari asrama sampai wilayah kelas cowok di sekolah (yang ini saya nggak ngerti apa-apa). dari pagi Ajeng udah marah, gara-gara ini dia jadi tambah marah. Jadinya malah kita yang dikacangi seharian. Waktu anak kamarnya, ngacak-ngacak lemarinya, dia cuma diem tanpa ekspresi. Endingnya bisa ditebak, Bela cs terpaksa beresin lemarinya. Pas ngaji asrama dia nangis, terus saya samperin. Saya kan niatnya mau ngehibur dia, malah dia pasang tampang judes. Akhirnya ya saya biarin dia nangis-nangis sendirian di pojok.Ternyata, kata Bela, dia seharian nggak mau masuk kamar sama sekali.

Sekitar jam 21.30, saya ke kamarnya Ajeng mau final check. Ternyata, kamarnya sepi. Anaknya pada ngungsi di kamarnya Winda. Jadinya kita nyiapin kuenya di kamarnya Winda. Yang bikin pusing, kita nggak punya cara gimana biar Ajeng mau masuk kamar. Kan nggak mungkin kita rame-rame ngrayain ultahnya Ajeng dikamar orang. Kebetulan ada Eca yang juga ikut OSN. Eca dengan senang hati manggil Ajeng pake alasan minjem buku. Dan, dia kena umpan !!

Persiapan nyalain lilinnya serba cepet, takutnya Ajeng keburu keluar kamar dan kita kehabisan alasan buat manggil dia lagi.

Finally, we got her! Bukannya langsung make a wish dan tiup lilin, dia malah nuduh kita jahat, gini, gitu. Dasar! Sebenernya dia lebih cengeng daripada saya. Beneran deh. Tapi mesti dia nggak mau ngaku. Ini aja matanya udah merah, tapi masih aja nangisnya ditahan :D

Tim sukses :) 
Nita-Tata-Arina-Bela-Firda- (plus Winda yang ikhlas jadi fotografer dari awal sampai akhir)

Sepasang kuntilanak cantik :3


Habis gelap terbitlah terang..
Narsis dulu, sebelum cupcake nya tandas

You're the prettiest girl i've ever met, bundaaa {}
Makasih banyak atas kehadiranmu di saat paling suram sekalipun :')

Awalnya kita nyangka cupcakenya bakal habis dalam sekejap. Pada akhirnya, kita terlalu kenyang, dan kayaknya terlalu buas juga kalau ngabisin 12 biji. Satu cupcake itu saya makan berdua sama Ajeng. Itupun makannya dikuat-kuatin. Bikin kenyang bangeeettt

Habis makan kue, tiba-tiba aja dia nyelonong pergi ke warnet. Sedangkan kamar masih kotor, dan acara ini belum ditutup secara resmi. Kita yang bikin surprise aja belum beranjak, dia yang ulang tahun malah kabur duluan. Bela berkali-kali bilang "Sebenernya ini siapa yang ulang tahun sih?!". Daripada kita pusing mikirin kelakuannya Ajeng, solusi terbaik yuk foto dulu :3



Salam damai TRAVER \m/

Pengen tahu kado sederhana saya buat Ajeng? Ini ada sebagian foto detailnya...
Seperti biasanya, saya bikin selalu mepet deadline. Kesannya lebih nggreget gitu. Padahal saya beli frame udah sebulan sebelumnya. Saya nggak pernah sama sekali menghias frame. Ngumpulin inspirasinya itu yang lama. Udah punya konsep mapan di notes, ternyata pas mau ngerjain, saya lupa naruhnya. Ya udah deh, bikin seadanya..

 








Oh iya, dia nggak jadi ambil Geografi UGM. Libur idul adha kemarin, orang tuanya nyetujuin pilihan awalnya di  Teknik Geologi UGM. Bismillah Ya Allah, semoga impian kita berdua bisa terwujud amiin :)

Pada dasarnya kita berbeda dalam banyak hal. Tapi, kita ada untuk saling melengkapi, kan? Kita berdua juga nggak ngerti, kenapa kok bisa bersatu dalam jangka waktu sepanjang ini. Yang jelas, kita nyaman satu sama lain. Selalu ada kapanpun dan dimanapun, nggak cuma pas butuhnya doang. Once again, selamat hari lahir ya, bundaaa {}.. Semakin tua dan semoga juga makin dewasa. Berharap semua yang terbaik buat kamu,bun (aku juga hahaha).


regards,
aify zulfa kamalia

Instagram

Popular Posts

Google+ Followers