Kebun Buah Mangunan

Minggu, Januari 17, 2016

Hari ini, tepat sepuluh hari saya di rumah menikmati libur panjang sebelum datang semester 2 yang lebih melelahkan. Di rumah gabut banget nih. Kebiasaan jalan sama Onyip setiap ada waktu luang pas di Jogja, dan di kampung halaman tercinta ini saya kembali jadi anak rumahan yang super duper mager keluar rumah. Keluar rumah cuma sekedar jajan, ke rumah sepupu, kantor pos, sama CFD. Mau keliling-keliling juga belum dibolehin soalnya SIM belum kelar (aziiik udah berani bawa motor di jalan raya hahaha). Setiap ada temen SD atau temen lama yang ngajakin main saya mesti menyambut dengan penuh semangat. Kalau katanya Kecil sih efek sejak SMP sekolah diluar kota jadinya kalau liburan nggak ada temen, dan jadi over happy setiap ada yang ngajakin main, walaupun cuma sekedar nonton hahaha *ketawa miris*. Tapi liburan ini saya lebih produktif loo. Orderan banyak yang cepet kelar, nulis buat web bulaksumur pos (klik), belajar masak, dan les handlettering ke bapak.

Kali ini saya menepati janji nulis blog bagian kedua perjalanan kami ke Bantul, Yogyakarta. Bagian pertama bisa kalian baca disini nih (klik). Setelah para cowok kelar shalat Jumat, dan yang cewek juga udah shalat Dhuhur, kami istirahat dan diskusi bentar di serambi masjid tentang keputusan selanjutnya mau tetep main apa kemana. . Berhubung lokasi hutan pinus sama Kebun Buah Mangunan itu nggak jauh-jauh amat, akhirnya kami memutuskan buat makan siang dulu terus lanjut ke Kebun Buah Mangunan. Menerapkan peribahasa Sekali mendayung, dua tiga pulau terlewati --tsaah kibas kerudung . Buat kembali ke jalur utama, jalan satu-satunya ya lewat jalan pas berangkat tadi. Naik turun memacu jantung. 

Kebetulan di persimpangan jalan ada warung bakso & mie ayam. Saking lapernya yaudahlah kami makan disitu padahal tempatnya nggak recommended. Mana anak-anak makannya cepet banget, sementara saya selesai paling akhir. Mereka udah pada di parkiran, terus saya buru-buru nyusul padahal baksonya belum tercerna sempurna. Ngeselin. 

Dari warung bakso penyelamat kelaparan, kami melanjutkan perjalanan ke Kebun Buah Mangunan. Pemandangannya Allahuakbar banget banget banget. Tapi jalanya ya gitu, masih naik turun. Wildan juga ngomong mulu kalau seandainya motor dia nggak kuat nanjak, saya suruh jalan kaki. Emang sih jalurnya parah yang ini daripada pas ke hutan pinus. Soalnya musim hujan kan jadi becek bikin licin dan jalur naik ke puncaknya belum diaspal. Eh malah ternyata, Viny yang jalan kaki soalnya motornya Hamas nggak kuat nanjak. Untung aja ya udah hampir nyampe.



Voila!! Bener-bener adem lihat pemandangan kayak gini

Yanuar--Viny ((nggak boleh suudzon))
Waktu lagi kalap foto sama Viny, tiba-tiba Latep sama Farid nyodorin tab. Katanya suruh nulisin semacam anak kekinian gitu

Karena di tab nggak terlalu jelas, kami ganti pake kertas deh yang dicari susah payah dan untungnya Anisa bawa. Sungguh ketinggian disitu ngaco abis. Awalnya pada pengen 1919 MDPL, tapi kelihatan bohongnya. Setelah debat panjang lebar tercetus deh bilangan ini. Padahal tingginya cuma berapa, itupun kami kesini nggak ndaki, tapi pake motor.

Entah saya juga lupa ini waktu ngrumpi apa kok bisa sampe se ngakak ini. Mana ekspresinya Viny seakan-akan bilang  "Astaghfirullah Aify" :'D Kalau dilihat-lihat biasa aja sih, tapi saya sama Viny selalu ketawa waktu lihat foto ini 





Nah ini nih cowok-cowok penghuni kos Bu Amin yang selalu dijadiin markas Traver Jogja. Kadang kami juga nyebutnya gojek Bu Amin gara-gara mereka yang selalu stand by anter jempu kemanapun hahaha

boyband ya mas?

Dulu kelas 12, setiap hari Selasa pagi saya selalu semangat jamaah sholat Dhuha gara-gara Latep yang baca surat Al-Waqiah. Sampe saya suruh dia bikin souncloud


Pose khasnya Viny--silangkan kaki

kelewat hitz nih, malah jadinya kamu kaya tukang pijit, tep :"

Sementara yang lain pada sibuk foto, bercanda, ngobrol ngalor ngidul, Farid sama Kholil malah bermesraan di ujung lokasi. Maksiat astaghfirullah :'D

Sekitar jam 15.30 kami pulaaaang!! Perjalanan pulang lebih cepet soalnya kan tinggal turun. Sepanjang perjalanan, kami bikin video sama foto-foto. Yang pegang kamera Dadang, kasian sampe lehernya sakit kebanyakan noleh. Pas udah nyampe kota, jalan macet banget karena emang musim liburan. Saya sama Wildan nyampe kos Bu Amin pertama. Kaki sakit semua capek banget. Semuanya pada tepar di halaman rumahnya Bu Amin. 

Jam 5 sore Viny main ke kos saya sekalian nganter pulang. Rencananya dia cuma mau numpang sholat sama cari wifi buat kirim foto-foto seharian ini. Eh malah jadinya ngrumpi, nggak bisa berhenti ketawa gara-gara anak-anak pada konyol di grup Traver Jogja. Kegiatan kami hari itu, ditutup dengan makan berdua sama Viny.

regards,
aify zulfa kamalia

Selamat Ulang Tahun, Ras!

Rabu, Januari 06, 2016

Tahanlah, wahai waktuAda "Selamat ulang tahun"Yang harus tiba tepat waktunyaUntuk dia yang terjaga menantikuSelamat Ulang Tahun, Dewi Lestari 

Sebelum saya publish hari ini, foto-fotonya udah mendekam tepat setaun di folder draft, tinggal nambahin tulisannya. Dan sambil nungguin jam 00.00 (buat ngucapin ke Laras) saya nulis ini. Time flies so fast yaa :') Ngga kerasa udah setahun aja ngrayain ulang tahunnya Laras :') --Berhubung udah lewat setahun, dan ingatan saya lumayan lemah, saya nulis ini sambil baca-baca diary hahaha

Nah Januari itu adalah bulan pembukaan masa kesibukan ujian siswa kelas 12. Ya namanya masih awal-awal kan excited nya keterlaluan sampe lupa daratan. Parahnya, saya juga lupa sama sekali kalau tanggal 7 itu ulang tahunnya Laras. Padahal ulang tahunnya Laras sama kayak ibu. Tanggal 5 Asa ngingetin saya kalo udah H-2. Jadi persiapnnya dadakan banget, gercep banget lah pokoknya. Karena terlalu dadakan, adeknya Bu Rusyda ('ahli kue' yang jadi langganannya anak DU2)  nggak sanggup bikinin. Disitu kami berdua mulai gelisah gundah galau merana. Yaudah deh terpaksa beli kue di Safina Bakery di dalem pondok. Padahal kuenya nggak memenuhi kualifikasi bangetlah, tapi ya gimana lagi daripada nggak ada kue ulang tahun. Yakali Laras tiup lilin yang ditaruh di mangkok, kan nggak lucu banget -_-

Tanggal 6 Januari, ada 'konferensi darurat' 7 Icons didepan XII IPA 5, bahas rencana surprise party. Kami sepakat acaranya di aula lantai 3 habis jamaah dhuhur, kan sepi tuh jadi aman buat kumpul cowok-cewek (astaghfirullah nglanggar satuan terpisah sekali-sekali). 

Tapi pas hari H semuanya nggak berjalan mulus. Dari pagi udeh ribet sama Asa (lupa ngribetin apa, pokoknya di diary tulisannya gini hahaha). Saya sengaja kan nggak ikut jamaah dhuhur biar cepet selesai terus bisa prepare. Tapi ternyata selesai jamaah, aula buat kumpul anak-anak cowok. Bingung banget sumpah. Udah nggak ada tempat aman selain aula lantai 3. Sambil nunggu para cowok bubar, saya  nunggu di kelasnya Asa sambil nyiapin kue sama kamera. Waktu sama Asa disuruh manggil Laras ke kelas, Larasnya udah ilang beli makan siang di kantin Muzam. Saya sebel, kesel banget. Tapi ya bukan salah Laras juga sih hehehe. Giliran Laras udah nyampe sekolah, malah Bintang sama Akbarnya nggak ada. Mereka berdua makan siang di kantin Ponti. Allahu Akbar!! Yaudah deh, saya, Asa, Vowas, sama Adi naik dulu ke aula lantai 3. Beberapa menit kemudian, keliatan Akbar & Bintang jalan berdua dengan romantisnya sambil bawa es jeruk. Hmm

Singkat cerita, berhubung Laras pinter dan susah dibohongin, ngajakin dia ke aula itu sebuah upaya yang hampir mustahil tapi akhirnya berhasil. Kita nyanyi-nyanyi deh, tiup lilin, potong kue. Sempat nggak tenang juga sih, takutnya ketahuan bapak ibu guru kalau kami ketemuan. Mana anak kelas XII IPA 10 ngintipin mulu dari jendela. Jadi sesi potong kue-bagi kue-makan kue nya disegerakan.

Selamat ulang tahun gembul chimi chimi :*


Posenya gini-gini aja, udah keburu soalnya
Ih mereka itu ya manusia-manusia gila yang kocak abis, jarang serius banyakan bercandanya, ngomongin yang ga penting mulu, tapi asli pada baik-baiiiik sekaliii.. Beberapa waktu lalu grup vakum lumayan lama dan rasanya hidupku hampa mana barusan putus cinta lagi, nggak punya wadah buat cerita. Bahagia banget sekarang udah pada rame lagi. Sayang kalian semua mwah mwah



--sesi curhat dikit boleh lah yaa--

Dear Gembul,
Mbul aku kangen banget banget banget. Padahal dulu bosen banget liat kamu. Eh ngga taunya sekarang malah pengen banget ketemuan. Habis lulusan kita LDR 7 bulan terus ketemu sehari doang pas ambil ijazah. Singkat sih, tapi lumayanlah buat obat kangen :') Kapan nih kita nggak cuma quality time, tapi juga quantity time. Sekarang mah kalo kangen cuma bisa liat foto zaman kita masih alay di laptop sambil baca diary. Diary ku dari kelas 10 sampe lulus rata-rata isinya kamu mbul hmmm -_-

Inget nggak sih dulu kita mesti dengerin lagunya Dewi Lestari sambil karaokean sok asik gitu. Rebutan masuk kamar mandi nggak ada yang mau ngalah, borong jajan di koperasi sampe sekerdus gara-gara males bolak balik (dan akhirnya jajannya nggak bertahan lama), lempar-lemparan choki choki kalau salah satu dari kita kumat 'penyakit tidur' nya hahaha. Sering banget guru salah panggil, ngabsen namanya siapa tapi lihatnya ke siapa :'D Padahal kan kita nggak mirip kan yaa, seksian hidungmu, lebih konyol kamu juga. Jadi inget kita --manusia yang gampang laper ini, 15 menit sebelum bel masuk siang nekat ke kantin Muzam buat beli nasi ((ngapain aja kita selama ishoma ras? chattingan berdua padahal duduknya deketan)).

Kelas 12 hidup kita nggak seselo dulu-dulu. Kita sering merenung liatin anak kelas yang sibuk daftar PTS, sedangkan kita yakin banget sama PTN dan nggak ada niatan nyari cadangan. Jadi jarang ngobrol ringan sama kamu, sekalinya ngobrol ya topiknya nggak jauh-jauh dari ujian atau jurusan kuliah. Kamu yang makin sering belajar sambil tiduran di karpet, dan aku yang laptopan mulu di pojok kelas. Kamu yang sering ngajakin jamaah, aku masih santai di kelas nunggu mepet iqomah. Kamu yang mesti kalem dan dewasa di segala kondisi, aku yang gampang bingung dan nangisan. Kan kita ada untuk saling melengkapi, ya ga? hahaha

Well, UN done, dan waktunya fokus persiapan LC. Ya aku mulai mikir juga sih kalau semua nggak bakal sama lagi. Waktu LC, kamu nemenin aku sarapan waktu aku lagi badmood banget sama seseorang. Kita barengan terus dari awal rangkaian acara sampe akhir. Pas udah acara non formal di gedung E, nonton CAS kita terharu bareng sambil rangkulan. Apalagi  pas nyanyi nyanyi itu mbul nyeseknya udah tingkat dewa :') Sayangnya selesai tuker kado, kita udah nggak ketemu lagi. Aku nyari kamu buat foto bareng, kamunya udah nggak ada. Padahal itu saat terakhir sebelum Maghribnya aku boyong :')

Terus waktu kita janjian ambil ijazah bareng seneng banget mbul rasanya. Aku bangun pagi banget biar bisa jemput kamu di halaman asrama hahaha. Sempat agak pangling gara-gara kamu gendutan :P Yaaa saking excitednya dan saking banyaknya yang mau diceritain malah nggak bisa cerita banyak. Tapi pas kamu kasih boneka Teddy Bear dan kamu bilang "Ini peh buat kamu. Buat temen di kos" rasanya nyes banget mbul. Malemnya habis kamu nganterin aku ke HQ, kita pisah di pertigaan kantin Ponti, aku nyesek banget mbul, nangis kaya orang alay di asrama sampe ketiduran wkwk. Ya kepikiran kapan bisa ketemu lagi yang lebih lama :')

Udah deh, cukup baper moment nya. Selamat ulang tahun ya, mbul. Semoga apa yang kamu cita-citakan terkabul, usianya berkah, dimudahkan segala urusan, jadi bu dokter sholehah, dan yang terpenting NGGAK LUPA SAMA AKU! Kamu jangan bosen-bosen ya mbul cerita sama aku :)

YOU more than just to the moon and back {}


'kembaran chimi chimi'mu,
IPEH 


Instagram

Popular Posts

Google+ Followers