7icons: 3 Tahun Penuh Drama

Senin, Juni 06, 2016

I never imagined would have an unbiological family like them. Seperti yang udah saya ceritakan sejak awal tentang gimana sih awalnya kami bertujuh bisa menyatu dalam sebuah chat group di Line hingga akhirnya merasa menjadi keluarga. Mungkin kalau saya sama Akbar, Adi, dan Bintang udah kenal sejak SMP, tapi begitu ketemu Asa, Laras, sama Vowas yang notabene orang baru dan kami langsung nyambung tanpa skenario apapun itu mengagumkan lo. Mengingat karakter kami bertujuh yang berbeda banget bagai inti bumi hingga langit ke tujuh. Apalagi dulu kami jaraaang banget ketemuan karena terpisah oleh sistem 'Satuan Terpisah', dan cuma ngobrol intens saat liburan itupun dalam dunia maya. Yang jelas saya merasa kalau pasti ada campur tangan semesta yang bikin ini tuh nggak cuma kebetulan semata. Yah mungkin terdengar klise saat banyak orang diluar sana yang beranggapan kebersamaan ini pasti nggak akan bertahan lama. Tapi setelah sekian tahun kami ada dan merasa telah menjadi sebuah keluarga, saya rasa nggak ada yang nggak mungkin. 

Berawal sekitar 2 minggu yang lalu, Asa bilang kalau mau ke Jogja pas UTUL UGM, tiba-tiba aja ada usulan spontan gimana kalau sekalian main bertujuh, kebetulan kan Laras juga ikutan UTUL UGM. Dari awal yang udah fix ikut ada saya, Laras, Asa sama Adi. Bintang sama Vowas nggak ada kabar, sedangkan Akbar nggak bisa datang karena keterbatasan biaya wkwk. Tiba-tiba tanggal 3 Juni pagi, Bintang kirim foto tiketnya ke Jogja yeeey!! Vowas juga akhirnya kasih kabar, dan jadilah kami berenam menikmati quality time setelah hampir setahun LDR. Oh iya, Bintang juga ngingetin kami semua kalau  hari itu bertepatan anniv ketiga kami huraaay!! Padahal nggak pasti terbentuknya kapan, pokoknya biar gampang diinget dibikin 1 Ramadhan aja :')

Saya yang orangnya kebiasaan nyusun plan sebelum ngapa-ngapain dibuat kesel sama mereka yang ribetnya MasyaAllah. Dari mulai destinasi wisata, tempat kuliner, sampe rental mobil bikin kesel. Walaupun pada akhirnya juga baik-baik saja pas hari H. Jadi, kami janjian jam 10 pagi ketemu, tapi semua rencana berubah saat pihak rental mobil kasih kabar kalau ternyata mobil yang mau kita sewa bermasalah. Sempat molor buat cari mobil pengganti sih. Saya nunggu jemputan di gedung Pasca sarjana dan begitu masuk mobil udah ada Vowas, Asa sama Adi. Terus ke kosnya Adi dulu, nganterin dia mandi sekaligus jemput Bintang. Berhubung parkiran di sepanjang jalan penuh, kami parkir nun jauh di Yap Square. Dan ternyata, Bintang bawa tikus peliharaannya saudara-saudara! Rattus sp. yang sukses bikin saya histeris pas dikeluarin dari kandangnya dan pipis di jok -__________- Tikusnya dikasih nama Siko (jangan tanya kepanjangannya apa, karena itu menjijikkan hahaha)

Lalu kami menuju Masjid Kampus UGM buat sholat dhuhur sekalian nunggu Laras keluar ruangan. Selesai sholat, saya sama Asa lumutan nungguin para cowok dan begitu ditelpon mereka bilangnya "Cek path kita". Ternyata mereka makan di Pujale hmm padahal awalnya pada bilang kalo makan siangnya nungguin Laras dasar! Setelah berantem bentar, kami cus ke FKH menembus kemacetan buat jemput bidadari Bandung. Laras kan masih di mushola, saya yang disuruh nyusul ke shaf wanita. Belum sampe naik tangga, ternyata Laras udah turun duluan dan biasalah saya heboh nggak jelas (maklum kangen berat). Lalu akhirnyaa, sebelum menuju parkiran kami sempetin foto dulu di tugu FKH demi cita-cita jangka pendeknya Bintang.



Sebenarnya malu juga sih foto di pusat keramaian, apalagi ini tongsisnya dipanjangin maksimal. Tapi kalau bareng-bareng sih ga masalah. Demi sang calon dokter hewan

Setelah beberapa jepretan di tugu FKH, kami langsung ke parkiran mobil di pintu masuk Lapangan Pancasila. Agak kaya sinetron juga sih pas nyebrang rame banget gila, saya gandengan sama Laras dan kami berdua hampir ditabrak dari dua arah. Dari dulu nggak pernah berubah konyolnya ya :'D



Oh iya, Asa jadi supir kami seharian lo. Karena cuma dia yang sudah terlisensi dan mampu nyetir dengan mantap. Seharian Adi ditindas gara-gara udah punya SIM A tapi nggak berfungsi hahaha


Jadi ceritanya, Siko adalah jelmaan Akbar yang dikutuk karena kebanyakan maksiat. 


Pasangan yang sempat bikin heboh beberapa waktu lalu

Oh iya, saat perjalanan mau nganterin temennya Laras ke Perpus Pusat ada insiden mobil kami ditabrak. Seketika hening, dan Asa otomatis mencak-mencak. Larasnya nunduk, Vowas diam tanpa ekspresi hahaha. Pokoknya lucu-lucu menegangkan. Insiden itu menyisakan penyok di sebelah kanan body mobil. Setelah itu, kata-kata "Sa, awas" menjadi sangat sensitif. Tapi beneran ya lucu banget waktu kami semua panik dan Asa emosi sambil nyetir. Setelah nganter temennya Laras, kami makan siang di warung bakso paling ajib di Taman Siswa. Waktu perjalanan mau makan siang, kami sama Akbar video call. Setelah kenyang, kami ke De Mata 3D Museum. Walaupun akhirnya kami nggak jadi mausk karena tak sanggup beli tiketnya wkwk. Cuma numpang foto doang di parkiran.


candid beneran asli



ciwi-ciwi rumpi kesayangan


Dulu selalu dikira kembar, tapi sekarang udah beda jauuuh



*brb* cari fotonya Akbar, biar afdhol bertujuh




Hari masih sore, dan kami bingung mau kemana lagi. Jadi yang paling aman adalah ke Alkid.



Beberapa menit sebelum adzan Maghrib, kami memutuskan untuk pulang karena ngejar shalat Tarawih pertama. Yang mengejutkan, STNK samakunci mobil yang ditaruh di tas saya mendadak hilang. Itu bener-bener bikin saya shock banget karena merasa bersalah kepada mereka semua padahal nggak ada keanehan di dalem tas. Waktu saya sibuk bongkar tas untuk kesekian kali, Laras tanya "Peh, ini beneran?" sambil pasang muka kowoh kaya biasanya -_-. Akhirnya kami menyusuri sekitar pohon beringin dengan senter hp yang pas-pasan. Sampai adzan Maghribpun kami belum nemu kunci itu. Akhirnya, saya, Adi sama Vowas shalat dulu di masjid terdekat dan mereka masih melanjutkan pencarian sambil jaga mobil. Perut saya udah mules parah pertanda panik campur deg-degan. Setelah shalat maghrib, Bintang telfon katanya mobilnya udah diamankan sama pihak rental dan mereka semua lagi ke Polsek. Asa udah nangis sesenggukan. Beberapa menit kemudian, Bintang telfon lagi katanya mobilnya ilang. Nah saya bingung dong, tadi katanya udah diamankan tapi sekarang kok malah ilang.

Pokoknya saat itu,saya udah lemes banget nggak punya gairah hidup. Waktu vowas nyebutin nomer platnya dan saya cek di parkiran emang nggak ada rasnya tuh Ya Allah panik banget nggak bisa diungkapkan. Terus pas kami udah nggak ngerti mau kemana lagi dan cuma duduk di pinggir jalan lihat orang berangkat ke masjid, tiba-tiba saya lihat Asa sekilas nyebrang. Terus kami ngumpul di sebuah warung, kondisinya Asa masih sesenggukan. Lalu kami jalan bareng ke parkiran. Tapi ternyata, Laras, Vowas sama Bintang masih ketinggalan di belakang. Akhirnya saya ajak Asa duduk di trotoar dan tiba-tiba asma dia kambuh lalu pingsan.Otomatis saya makin panik cari inhaler. Saat puncak kepanikan, tiba-tiba ada yang nyanyi Happy Birthday sambil bawa martabak dari belakang. How sweet they are :')) Saya terharu, sekaligus lega karena mobil nggak jadi ilang. Mobilnya dibawa Asa, Laras, sama Bintang keliling cari kue tapi dapetnya martabak. 

Harusnya saya sadar sih kalo dikerjain, tapi emang asalnya lemot jadi asal percaya aja -_-





Yang sebelah kanan itu bule yang ngefotoin kita. Bukan yang kiri hahaha

Destinasi terakhir ke Tugu, sekalian nganter Laras ketemu orang tuanya. Rasanya, kaya ada alunan Yogyakarta nya Kla Project buat soundtrack *apaansih



Setelah itu kami nganter Laras ke orang tuanya sekaligus ramah tamah. Laras pulang ke Bandung malam itu juga. Kalau Asa sama Bintang pulang keesokan harinya. Oh iya, begitu kami sampai dikos masing-masing, ternyata Siko melahirkan 8 bayi mungil :3 7Icons punya keponakan ciee


video

(cuplikan video selama perjalanan)

Rasanya masih ada rindu yang masih mengganjal dan belum terobati sepenuhnya selama 10 jam. Tapi lebih baik sebentar daripada nggak sama sekali kan? aku masih kangen :'((




makhluk paling lola diantara kalian bertujuh,
aipeh




Instagram

Popular Posts

Google+ Followers